Manfaat Ikatan untuk Masa Depan Anak - GueSehat.com

Ibu, menjadi ibu bapa adalah proses pembelajaran sepanjang hayat. Cara berinteraksi dengan anak kecil anda sejak dalam kandungan adalah salah satunya. Aktiviti ini sering disebut sebagai ikatan. Masa ikatan adalah bagaimana membina ikatan emosi antara ibu bapa dan anak-anak. Terdapat banyak cara yang dapat dilakukan oleh ibu dan ayah untuk membina ikatan dengan anak kecil mereka. Contohnya, bermain bersama, memberi sentuhan semasa mandi atau sebelum tidur, dekat dan berinteraksi semasa menyusu, dan banyak lagi.

Nampaknya mudah, Moms. Tetapi sebenarnya, ramai ibu bapa merasa sukar untuk membuat masa yang berkualiti dengan anak-anak mereka, jadi ikatannya tidak kuat. Malah, menurut psikologi Nuran Abdat, M.Psi., Dari Klinik Bawaijaya Kemang, kesan ikatan akan membawa kepada orang dewasa.

"Ketika anak-anak dan ibu bapa menghabiskan masa bersama, sebenarnya ada rangsangan penting yang diberikan kepada si kecil. Ikatan ini tidak berlaku secara tiba-tiba, tetapi harus dibina secara berterusan, "jelas Nuran pada acara yang diadakan oleh Teman Bumil dan Sleek Baby, yang bertema" Memaksimumkan Waktu Ikatan dengan Anak-anak "di Jakarta, 29 September 2018.

Baca juga: Berkerjasama dengan Anak Kecil melalui Aktiviti Mandi

Masa Ikatan dalam Zaman Keemasan

Bagaimana hubungan atau ikatan emosi dengan anak anda dapat dibina? Nuran menjelaskan, masa ikatan sangat penting dilakukan dalam tempoh keemasan perkembangan anak, iaitu pada 1,000 hari pertama, dari kehamilan hingga si kecil berumur 2 tahun.

Walau bagaimanapun, masa yang berkualiti masih dapat diteruskan sehingga anak itu berusia 5 tahun ke atas. Pada masa keemasan ini, perkembangan emosi, kecerdasan, dan bahasa sangat pesat, jadi perlu melakukan rangsangan, salah satunya adalah melalui ikatan.

Nuran Abdat memberikan petua mengenai masa ikatan yang betul, iaitu:

1. Luangkan masa untuk melakukan aktiviti bersama anak-anak

Kunci untuk mempunyai masa yang berkualiti dengan anak-anak anda semasa melakukan aktiviti bersama adalah fokus. "Tidak akan pernah berlaku masa berkualiti sekiranya ibu bapa tidak fokus. Contohnya, menemani anak anda bermain sambil bekerja, membuka komputer riba, memasak, atau bermain di telefon bimbit, "jelas Nuran.

2. Memupuk rasa aman dan percaya pada anak-anak

Sentuhan mata penting untuk membina kepercayaan pada anak-anak. Dengan sentuhan mata, anak-anak akan merasakan kehadiran ibu bapa mereka dan tidak akan merasa ditolak oleh kehadiran mereka. Perlahan-lahan kepercayaan si kecil terhadap Ibu dan Ayah bertambah.

3. Membuka perbualan bukan hanya mengenai akademik

Yang ini khas untuk kanak-kanak yang sudah mula bersekolah dan Ayah. Tidak jarang, peranan sebagai ketua keluarga menjadikan hubungan antara ayah dan anak tidak sebanding dengan anak dengan ibunya. Ayah hanya bercakap dengan anak-anak mengenai perkara-perkara serius dan masalah sekolah. Menurut Nuran, ini hanya akan bertambah jauh. Anda boleh bercakap atau bergurau dengan si kecil untuk perkara kecil dan bodoh! Dengan cara ini, hubungan antara anak dan ayah terjalin.

Baca juga: Ibu, Inilah Petua Ayah Menjadi Ayah Menyusui Dengan Baik!

Pelaburan jangka panjang

Ikatan tidak hanya memberi kesan pada pertumbuhan dan perkembangan si kecil, tetapi juga akan membawa ke dewasa. Rasa aman dan percaya pada kedua ibu bapa akan menjadikan anak kecil anda sebagai orang yang yakin.

Sebaliknya, kekurangan masa ikatan dengan anak kecil anda akan menjadikannya membesar menjadi anak yang agresif dan sarkastik. "Tingkah laku negatif ini timbul kerana anak merasa diabaikan atau ditolak," kata Nuran. Kanak-kanak cenderung mengalami gangguan emosi dan sukar untuk menjalin hubungan dengan orang lain, kerana perasaan tidak selamat dan mudah cemas.

Jadi, mulai sekarang, luangkan masa sesibuk mungkin untuk menemani anak kecil anda bermain. Dengan aktiviti sederhana, seperti pelukan, ciuman, pelukan, dan pandangan mata, ikatan fizikal dan emosi akan dibuat, sebagai pelaburan jangka panjang untuk Ibu dan anak kecil anda. (AY / USA)

Baca juga: Apakah 6 Aspek Perkembangan Anak pada Usia Awal?