Proses pembentukan susu ibu | Saya sihat

Susu ibu adalah sumber pemakanan terbaik untuk bayi. Selain berkhasiat, susu ibu juga terbukti dapat melindungi bayi baru lahir dari jangkitan dan risiko penyakit. Tidak ada yang dapat menandingi kekuatan susu ibu. Sebenarnya, para saintis yang berusaha menirunya tidak dapat mencari formula yang setara dengan susu ibu yang sebenar. Ini bermakna hanya seorang ibu yang dapat menghasilkan susu ibu untuk anaknya. Oleh itu, adakah anda ingin tahu bagaimana badan anda dapat menghasilkan cecair yang luar biasa ini? Ayuh, cari!

Baca juga: Minggu Penyusuan Ibu Sedunia, Inilah Masanya Untuk Mengingat Kepentingan Penyusuan Susu Eksklusif

Kenali bahagian payudara

Struktur yang membentuk payudara wanita mampu melindungi, menghasilkan, dan mengangkut susu. Di bahagian luar, terdapat kulit yang melindungi payudara. Di bahagian ini, terdapat juga areola, yang merupakan kawasan bulat yang lebih gelap dengan puting di tengahnya. Semasa bayi menyusu, seluruh areola akan dimasukkan ke dalam mulut bayi.

Selain puting, terdapat juga benjolan kecil di areola yang disebut kelenjar montgomery. Kelenjar ini menghasilkan minyak yang membersihkan dan melembapkan puting dan areola.

Beralih ke bahagian dalam, berikut adalah bahagian payudara wanita dewasa:

- Tisu adiposa adalah tisu lemak yang menenangkan dan melindungi payudara.

- Tisu penghubung dan ligamen memberikan sokongan untuk payudara.

- Tisu kelenjar yang menghasilkan susu ibu. Ia mengandungi saluran susu dan alveoli.

Alveoli adalah kumpulan kecil kantung atau kelenjar susu yang berbentuk seperti anggur.

Saluran susu membawa susu dari tempat ia dibuat di alveoli sehingga akhirnya disedut oleh bayi.

- Sel otot licin yang disebut sel myoepithelial, mengelilingi kelenjar alveolar dan saluran susu. Apabila dikontrak, sel-sel ini akan memerah susu dari kelenjar susu.

- Saraf yang keluar dari puting dan areola menghantar isyarat ke otak untuk menghasilkan dan merangsang pembebasan susu ibu.

Tahap Pengembangan Payudara dan Pengeluaran Susu

Tubuh wanita sememangnya luar biasa. Bukan sahaja dapat melahirkan, tetapi juga dapat memenuhi semua keperluan pemakanan yang diperlukan oleh bayi untuk membesar dan berkembang. Persiapan untuk penghasilan susu ibu sendiri sebenarnya bermula sebelum seorang wanita dilahirkan dan berterusan sehingga baligh dan kehamilan. Lebih jelas lagi, tahap pengeluaran susu berikut.

1. Sejak dilahirkan

Semasa kelahiran, seorang wanita mempunyai semua bahagian payudara yang akhirnya diperlukan untuk menghasilkan susu ibu, tetapi belum berkembang. Semasa akil baligh, perubahan hormon menyebabkan payudara tumbuh dan tisu penghasil susu mula berkembang.

Setiap bulan setelah ovulasi, seorang wanita mungkin mengalami peningkatan ukuran dan perubahan tekstur payudaranya menjadi lebih lembut. Pada masa ini, tubuh sebenarnya sedang menyiapkan payudara untuk fasa kehamilan dan menyusui.

Sekiranya kehamilan tidak berlaku, perasaan sesak dan kelembutan payudara akan mereda, maka kitaran itu berulang setiap bulan. Sebaliknya, sekiranya kehamilan berlaku, payudara akan terus membesar dan membesar untuk menyiapkan susu.

2. Semasa mengandung

Pada awal kehamilan, payudara akan mengalami perubahan. Perubahan kecil ini mungkin merupakan tanda pertama yang membuat anda ingin menjalani ujian kehamilan. Semasa mengandung, payudara akan matang sepenuhnya dan bersedia untuk pengeluaran susu.

Hormon estrogen dan progesteron menyebabkan saluran susu dan tisu penghasil susu tumbuh dan bertambah banyak. Ukuran payudara juga akan meningkat. Terdapat lebih banyak aliran darah ke payudara, sehingga urat menjadi lebih kelihatan. Puting dan areola menjadi lebih gelap dan lebih besar. Kelenjar montgomery membesar dan kelihatan seperti lebam kecil di areola.

Semasa trimester kedua, sekitar minggu ke-16, badan akan mula menghasilkan susu pertama yang disebut kolostrum. Anda mungkin mula melihat beberapa tetes cecair putih atau jernih keluar dari puting anda.

Sekiranya bayi dilahirkan lebih awal, tidak perlu risau kerana badan sebenarnya sudah menghasilkan susu ibu. Tahap pengeluaran susu ini disebut lactogenesis. Ia berlangsung dari sekitar minggu ke-16 kehamilan hingga hari kedua atau ketiga selepas bersalin.

3. Selepas bersalin

Semasa bayi dilahirkan dan plasenta dikeluarkan dari badan, kadar estrogen dan progesteron menurun. Sebaliknya, hormon prolaktin akan meningkat. Perubahan hormon secara tiba-tiba ini menunjukkan bahawa tubuh mengalami peningkatan pengeluaran susu.

Bayi yang baru lahir akan mendapat sejumlah kecil kolostrum yang telah dihasilkan semasa mengandung pada hari pertama hingga hari kedua. Selepas itu, payudara akan menghasilkan susu dalam jumlah yang lebih tinggi. Tahap pengeluaran ini disebut lactogenesis II, yang berlangsung dari hari kedua hingga hari kelapan selepas bersalin.

Proses Pengeluaran Susu Ibu

Pada mulanya badan membuat susu ibu secara automatik. Namun, setelah minggu pertama, pelepasan hormon untuk pengeluaran susu adalah berdasarkan penawaran dan permintaan. Oleh itu, jika anda mahu bekalan susu anda terus meningkat, anda mesti kerap menyusukan bayi anda atau mengepam susu ibu.

Penyusuan susu ibu secara teratur dapat merangsang saraf di payudara untuk menghantar mesej ke kelenjar pituitari di otak. Kelenjar pituitari melepaskan hormon prolaktin dan oksitosin. Hormon prolaktin memberitahu kelenjar susu dalam payudara untuk membuat susu. Sementara itu, hormon oksitosin akan memberi isyarat refleks penurunan untuk mengeluarkan susu. Ini menyebabkan alveoli menguncup dan memerah susu keluar melalui saluran susu.

Susu kemudian akan keluar ketika bayi menghisap puting susu atau ketika anda menggunakan pam payudara. Sekiranya anda menyusui setiap 1 hingga 3 jam (sekurang-kurangnya 8-12 kali sehari), payudara anda akan kosong, mengekalkan tahap prolaktin, dan merangsang pengeluaran susu semula. Tahap pengeluaran susu ini, yang disebut galactopoesis atau kekurangantogenesis III, biasanya bermula sekitar hari ke-9 dan berlangsung hingga akhir tempoh penyusuan.

Proses Menyapih

Menyusukan atau tidak, badan dan payudara anda akan tetap siap untuk menghasilkan susu untuk bayi anda. Sekiranya anda memilih untuk menyusu, badan anda akan terus menghasilkan susu sehingga akhirnya tiba masanya untuk menyusu.

Oleh kerana bayi menyusu semakin kurang, tubuh akan menerima pesanan untuk mengurangkan pengeluaran susu. Pada mulanya, anda mungkin masih mengalami kebocoran susu sehingga susu benar-benar kering. Lama kelamaan, kelenjar penghasil susu akan menyusut dan payudara akan kembali ke ukuran sebelum kehamilan. Tahap penyusuan ini disebut inklusi.

Itulah penjelasan bagaimana susu ibu terbentuk. Wow, siapa sangka, ternyata selain dapat mengandung dan melahirkan, badan anda juga mempunyai kekuatan lain untuk menghasilkan cecair dengan sejuta manfaat. (AS)

Rujukan

Keluarga yang Sangat Baik. "Proses Pembuatan Susu Payudara".