Ini adalah penyebab dan cara merawat jerawat pada bayi

Adakah anda risau melihat bayi anda mengalami jerawat seperti remaja yang sedang baligh? Tidak perlu panik, kerana jerawat pada bayi adalah perkara biasa. Sebenarnya, 40% bayi baru lahir mengalami jerawat. Jerawat biasanya mula dialami oleh bayi ketika berumur 2-3 minggu.

Anda tidak perlu risau kerana jerawat bayi itu sementara dan tidak mengganggu anak kecil anda sama sekali. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai jerawat pada bayi, berikut adalah penjelasan lengkap seperti yang dilaporkan oleh laman web The Bump.

Baca juga: Ketahui Makna Jerawat Tumbuh di Wajah Anda

Apa itu Jerawat pada Bayi?

Terdapat 2 jenis jerawat yang berbeza, bergantung pada usia bayi. Jerawat yang baru lahir, atau yang biasa disebut jerawat neonatal, biasanya muncul ketika bayi baru lahir berusia 3 bulan. Jerawat neonatal adalah perkara biasa. Keadaan ini dialami oleh sekitar 20% bayi baru lahir.

Punca jerawat neonatal tidak diketahui, tetapi kemungkinan besar disebabkan oleh rangsangan kelenjar minyak bayi dari hormon ibu atau reaksi keradangan pada sejenis kulat yang sering menyerang kulit bayi. Anda tidak perlu risau kerana jerawat neonatal tidak akan mempengaruhi permukaan kulit bayi anda ketika dia dewasa.

Sekiranya bayi berusia lebih dari 3 bulan, dia boleh mendapat jerawat yang biasa disebut jerawat bayi. Ciri-ciri jerawat bayi adalah jerawat merah. Sama seperti jerawat neonatal, jerawat bayi mempengaruhi sekitar 20% bayi. Jerawat bayi juga biasanya menyerang bayi lebih lama daripada jerawat neonatal. Dalam beberapa kes, bayi mengalami jerawat bayi yang lebih teruk, memerlukan rawatan untuk mengelakkan bekas jerawat terbentuk pada kulit.

Apa yang Menyebabkan Jerawat pada Bayi?

Jerawat bayi adalah keadaan kulit yang biasa, tetapi para pakar tidak mengetahui sebab sebenarnya. Hingga kini, pakar hanya dapat mengetahui penyebab yang paling mungkin, iaitu:

  • Hormon: sama seperti remaja semasa akil baligh, hormon juga cenderung menjadi penyebab jerawat pada bayi. Untuk jerawat pada bayi baru lahir, hormon ibu adalah penyebabnya. Sebabnya, pada akhir kehamilan, hormon anda boleh menyeberangi plasenta dan memasuki sistem bayi. Ini dapat merangsang kelenjar bayi di kulit, menyebabkan jerawat. Bagi bayi yang berusia lebih dari 3 bulan, hormon itu sendiri boleh menyebabkan pertumbuhan tisu kulit yang berlebihan.
  • Acuan: Malassezia, sejenis jamur yang biasanya menetap di permukaan kulit, kadang-kadang boleh menimbulkan reaksi keradangan pada bayi baru lahir. Sudah tentu ia menyebabkan jerawat pada bayi baru lahir.

Cara menghilangkan jerawat pada bayi

Kulit bayi sangat sensitif, jadi penting bagi anda untuk merawat jerawat bayi dengan lembut dan perlahan. Ini bermaksud, penjagaan kulit yang biasanya dilakukan pada orang dewasa sama sekali tidak sesuai untuk bayi baru lahir. Berikut adalah petua untuk merawat kulit rawan jerawat bayi:

  • Jangan gosok atau buang jerawat: Ini boleh merosakkan kulit dan meningkatkan penampilan bakteria di kawasan kulit dengan jerawat. Akhirnya, risiko jangkitan bayi meningkat.
  • Bersihkan dan lembapkan: Sekiranya bayi anda mempunyai jerawat neonatal, pastikan kulitnya sentiasa bersih dan lembap. Anda boleh membersihkan kulit anda menggunakan sabun bayi ringan. Memohon pelembap yang tidak mengandungi wangian dan tidak menyebabkan alahan sehingga kulit kekal sihat.
  • Gunakan pelembap: Suhu kering boleh menjadikan jerawat lebih teruk, jadi menggunakan pelembap dapat membantu menjaga kelembapan kulit bayi.
  • Rujuk doktor: Biasanya doktor akan mengesyorkan ubat mengikut keadaan bayi. Ubat yang biasanya disyorkan oleh doktor adalah Retin-A atau benzoil peroksida dalam dos yang selamat untuk bayi.
Baca juga: 3 Mitos dan Fakta Mengenai Jerawat

Ubat Semula jadi untuk Jerawat pada Bayi

Sekiranya anda ingin menggunakan ubat semula jadi untuk merawat jerawat pada bayi, lebih baik anda berjumpa doktor terlebih dahulu. Dia akan memeriksa kulit bayi dan memastikan rawatan semula jadi yang dipilih tidak akan menimbulkan masalah lain. Sebabnya, kebanyakan ubat semula jadi belum dipelajari dengan baik dan mendalam pada bayi. Oleh itu, sukar untuk meramalkan kesan sampingannya.

Berikut adalah beberapa ubat tradisional yang biasanya digunakan untuk kulit bayi. Walau bagaimanapun, anda masih perlu membincangkannya dengan doktor anda sebelum menggunakannya untuk merawat jerawat pada bayi:

  • Minyak kelapa: Minyak kelapa telah terbukti baik untuk rawatan jerawat pada bayi. Minyak penghidratan ini membantu melembapkan kulit bayi. Anda boleh meletakkan beberapa tetes minyak kelapa pada kapas dan sapukan pada kulit bayi yang berjerawat.
  • susu ibu: Susu ibu sebagai ubat untuk jerawat pada bayi baru lahir sememangnya merupakan rawatan kuno. Susu ibu mengandungi asid laurik yang mengandungi sifat antibakteria dan anti-radang. Ibu boleh memberikan beberapa tetes susu ibu pada kulit bayi dengan jerawat, kemudian biarkan kering.
  • Mengubah diet Ibu: Sekiranya anda menyusu, bincangkan dengan doktor anda mengenai makanan yang anda makan. Biasanya doktor akan meminta anda untuk mengelakkan memakan makanan tertentu, seperti makanan dan minuman yang terbuat dari susu atau sitrus. Walaupun kedua-duanya bukan penyebab langsung jerawat bayi, mengelakkannya dapat memperbaiki keadaan kulit bayi anda secara keseluruhan.

Berapa Lama Jerawat Mempengaruhi Bayi?

Jerawat pada bayi baru lahir, boleh muncul pada bila-bila masa dalam 3 bulan pertama sejak bayi baru lahir, tetapi biasanya akan hilang dengan sendirinya setelah berusia 3 bulan. Sementara itu, jerawat bayi biasanya berlangsung lebih lama hingga beberapa minggu sebelum hilang dengan sendirinya.

Cara Mencegah Jerawat pada Bayi

Walaupun pencegahan jerawat neonatal sukar, tempoh bayi baru lahir adalah masa yang tepat untuk membiasakan diri dengan penjagaan kulit bayi. Ini dapat membantu mencegah ruam dan masalah kulit lain pada masa akan datang.

Walaupun bayi anda dilahirkan dengan keadaan kulit yang baik, petua penjagaan berikut untuk bayi dengan jerawat boleh digunakan untuk mencegah keadaan kulit ini:

  • Gunakan produk tanpa wangi: Bahan yang terdapat pada wangian tiruan boleh menyebabkan kerengsaan pada kulit bayi yang sensitif. Cuba gunakan produk anti-alergi, termasuk losyen, syampu, dan detergen.
  • Bersihkan, jangan gosok: Menggosok kulit bayi boleh menjadikannya lebih teruk dan menyebabkan kegatalan. Jadi, lebih baik membersihkan kulit bayi dengan lembut dan perlahan.
  • Mandi bayi dengan kerap dan teratur: Untuk bayi yang berumur lebih dari 3 bulan, kotoran dan minyak dapat berkumpul di liang roma dan menyebabkan jerawat. Jadi, memandikan bayi dengan kerap dan teratur dapat membantu mengurangkan risiko jerawat.
Baca juga: Adakah Ubat Gigi Berkesan Untuk Menghilangkan Jerawat?

Jerawat pada bayi biasanya akan hilang sendiri, jadi anda tidak perlu risau. Walau bagaimanapun, berjumpa doktor jika jerawat menunjukkan tanda-tanda jangkitan, seperti kemerahan kulit yang berlebihan, bengkak dan keputihan seperti keputihan, atau jika bayi mengalami demam. (UH / WK)