Makna Nombor Izin Pengedaran Dadah - guesehat.com

Mengambil ubat terasa seperti sesuatu yang melekat dalam kehidupan seharian. Pusing sedikit, tablet parasetamol dari pelbagai jenama tersedia di rumah atau boleh dibeli dengan mudah di gerai atau pasar raya. Pemerintah, melalui Badan Pengawas Makanan dan Dadah (BPOM) sangat rajin menyebarkan Cek KLIK, iaitu memeriksa pembungkusan, label, izin pengedaran, dan tarikh luput ubat.

Salah satu komponen peredaran ubat yang paling penting adalah izin pengedaran ubat. Seperti surat beranak, kad pengenalan, dan lesen memandu milik penduduk Indonesia, ubat juga mempunyai nombor rasmi yang didaftarkan dengan pengatur, dalam hal ini BPOM. Nombor ini dikenali sebagai Nombor Permit Peredaran (NIE). Nombor ini mempunyai tempoh sah yang berbeza antara satu komoditi dan komoditi yang lain.

Mengapa NIE mempunyai tarikh luput?

Ubat-ubatan dan produk makanan menggunakan teknologi yang sentiasa berkembang. Bahan ubat pada tahun 1970 sangat berbeza dengan ramuan ubat pada tahun 2017. Batasan tempoh sah, yang kemudian dapat diperpanjang oleh pengilang, adalah untuk memastikan bahawa perubahan yang berlaku masih di bawah kawalan pengawal selia, sehingga orang masih dapat menerima dan mengambil ubat yang telah dijamin, baik dari segi kualiti, kualiti, dan kegunaannya. Ubat NIE dinyatakan dalam rangkaian huruf dan angka yang mempunyai makna tertentu.

Apakah maksud nombor dan huruf dalam NIE?

Untuk komoditi perubatan di Indonesia, Nombor Izin Peredaran (NIE) terdiri dari 15 aksara. Pengelolaan dilakukan melalui BPOM, tepat di Deputi I. Setelah semuanya diurus, pengeluar akan mendapatkan NIE dari BPOM, yang berlaku seperti yang dinyatakan dalam dokumen NIE yang diterima. Dalam kes ini, kita sebenarnya tidak dapat mengetahui, tetapi maklumatnya boleh diperiksa di laman web rasmi BPOM.

Nah, sebanyak 4 watak dari 15 watak itu menggunakan huruf, iaitu 3 watak awal dan 1 watak dalam urutan ke-14. Manakala selebihnya terdiri daripada nombor yang mempunyai makna tersendiri. Ketiga-tiga watak awal ini adalah sumber kejelasan utama dalam mengenali ubat.

1. Watak pertama hanya akan terdiri daripada dua pilihan, iaitu D atau G.

D diberikan untuk perubatan berjenama alias dijual menggunakan nama dagang, sementara G bermaksud ubat itu adalah ubat generik. Dari ini kita memahami bahawa menurut daftar, ubat hanya terdiri daripada ubat berjenama dan ubat generik. Jadi jika ada ubat selain generik, itu tidak bermakna ia adalah ubat paten. Dadah yang masih dalam tempoh paten pasti dijual dengan nama samaran jenama, sehingga boleh disebut ubat berjenama juga. Sekiranya paten itu telah tamat tempoh dan kemudian dijual di bawah jenama yang bukan kandungannya, maka ia juga disebut sebagai ubat berjenama. Jadi, jangan cari ubat yang NIE mempunyai huruf pertama P, alias paten, oke? Dijamin tidak akan ada.

2. Perwatakan kedua adalah identiti jenis ubat. Terdapat 5 pilihan iaitu B, T, K, P, dan N.

Sekiranya kodnya adalah B, ini bermaksud bahawa ubat yang kita periksa adalah ubat bebas. Ubat-ubatan di kaunter mempunyai logo hijau pada bungkusannya. Kita boleh mendapatkan ubat-ubatan bebas tanpa resep doktor dan kita boleh membelinya dengan mudah, baik di farmasi, kedai ubat, dan saluran runcit lain. Penggunaannya juga disebut over-the-counter kerana tidak mempunyai amaran khusus seperti ubat-ubatan terhad.

Sekiranya kodnya adalah T, maka ubat itu adalah ubat bebas yang terhad, iaitu ubat yang ditandakan dengan lingkaran biru. Ubat ini juga boleh didapati tanpa preskripsi doktor dan boleh didapati di saluran pengedaran, seperti farmasi dan kedai ubat. Perbezaannya adalah, untuk ubat bebas yang terhad, terdapat 6 amaran yang diberikan dalam kotak hitam pada bungkusan. Amaran ini mesti dipatuhi oleh pengguna sebelum mengambil ubat terhad ini.

Sementara itu, jika watak kedua adalah huruf K, itu bermaksud bahawa ubat itu adalah ubat keras yang kita kenal dengan tanda merah. Ubat ini hanya boleh didapati dengan preskripsi doktor, dan tidak boleh diperoleh di kedai ubat apalagi di warung. Dadah bertanda K hanya boleh didapati secara sah di farmasi atau hospital.

Selain itu, ada juga 2 pilihan lain, yaitu P dan N. P diberikan untuk ubat psikotropik, sementara N adalah untuk ubat narkotik. Dadah dari 2 kategori ini dikendalikan secara khusus di saluran pengedaran, untuk mencegah penyalahgunaan yang kini sedang meningkat.

3. Dalam watak ketiga, sekali lagi, hanya ada 2 pilihan, iaitu L atau I.

L diberikan kepada ubat-ubatan yang dihasilkan di dalam negeri sementara saya untuk ubat yang diimport. Oleh itu, jika rakan mengesyorkan ubat dengan bahan bakar yang kuat dan diimport, cuba periksa angka ketiga ini. Sekiranya ditulis L, jelas bahawa tuntutan itu adalah pembohongan. 12 digit lain yang terdiri dari 11 nombor dan 1 huruf adalah gabungan dari pengenalan syarikat, borang dos, hingga pesanan pendaftaran di pengatur.

Jadi, jika ubat itu berjenama, ubat keras, dan dihasilkan di dalam negara, format NIE adalah DKL 1234567891A1. Sekiranya ubat adalah ubat generik, ubat bebas yang terhad, dan dihasilkan di dalam negara, formatnya adalah GTL 1234567891A1.

Adapun jika ubat itu berjenama, ubat bebas, dan dihasilkan di luar negara, bermaksud formatnya adalah DBI 1234567891A1. Oh ya, nombor 1234567891A1 disesuaikan dengan format pendaftaran masing-masing di pengatur, ya. Untuk menjadi pengguna pintar, kita hanya memfokuskan pada tiga watak pertama.

Itulah penjelasan mengenai pendaftaran dan format pendaftaran ubat. Selalunya, kita mendapat sesuatu yang dipanggil ubat tetapi NIE tidak seperti yang dijelaskan. Kadang kala nombor itu dalam format SD XXX atau TR XXX.

Sekiranya ini berlaku, sudah pasti ada perkara yang perlu diperjelaskan. Sekiranya formatnya adalah SD, misalnya, produk tersebut adalah makanan tambahan, bukan ubat. Sementara itu, jika produk itu TR, ini bermaksud produk tersebut termasuk dalam kategori ubat tradisional. Jadi, jangan tertipu.

Ia tidak sukar, bukan? Ayuh, jadilah pengguna yang bijak. Kerana kecerdasan nampaknya mempunyai pengaruh terhadap kesihatan.