Narcissist benci melihat orang lain gembira

Orang dengan sindrom narsisis yang kuat cenderung tidak suka atau bahkan tidak suka melihat orang lain gembira. Apa sahaja yang dilakukan orang lain lebih baik daripada dia, dia tidak suka. Orang-orang narsis ini kurang dapat memahami perasaan bahagia. Mereka memerlukan "alat" untuk meningkatkan kebahagiaan dan status mereka, sama ada dengan kuasa, wang, keluarga, atau barang.

Walaupun begitu, mereka tidak pernah mendapat perasaan bahagia itu. Mereka juga tidak memahami bahawa kebahagiaan dan kepuasan sejati bukan berasal dari faktor luaran, tetapi dari dalam. Ketika orang lain melakukan perkara baik atau kelihatan lebih bahagia daripada mereka, narsisis merasa seperti diingatkan bahawa mereka tidak dapat memperoleh kebahagiaan itu.

Sekiranya demikian, orang dengan narsisis merasa cemburu, marah, dan benci melihat orang lain lebih bahagia atau lebih baik. Mereka percaya bahawa mereka lebih berhak mendapatkan semua yang mereka mahukan kerana mereka menganggap mereka lebih baik daripada yang lain. Sekiranya seorang narsisis mempunyai sesuatu yang tidak dimiliki oleh orang lain, itu adalah sumber kebahagiaan sejati bagi dia.

Menurut Darius Cikanavicius yang merupakan mentor kesihatan mental, seperti yang dipetik dari psycentral.com , kerana para narsisis tidak mempunyai rasa empati, mereka cenderung tidak dapat memahami orang lain dan bahkan mengabaikan orang lain. “Selain itu, orang yang mempunyai kecenderungan narsisistik yang kuat sering berfikir dari segi hitam dan putih, baik atau jahat, pemenang atau kalah, terbaik dan terburuk, berjaya atau gagal, lemah dan kuat, dan sebagainya. Jadi, pada pandangan mereka, mereka adalah orang baik dan orang lain adalah orang jahat, ”jelas Darius.

Sekiranya anda gembira dan mempunyai kerjaya yang hebat, rakan-rakan narsis anda mungkin merasa terancam kerana mereka selalu dibandingkan. Orang yang sangat narsis juga merasa Schadenfreude . Dalam bahasa Jerman, ini bermaksud kegembiraan bahaya. Ini bermaksud pengalaman kebahagiaan, kesenangan, atau kepuasan berpunca dari masalah, kegagalan, dan penghinaan orang lain yang disaksikan atau dilihat.

Dalam kes-kes yang lebih melampau, orang yang sangat narsis juga boleh menyakiti orang lain dengan menakut-nakutkan atau membuli orang lain, misalnya. "Sangat mudah bagi mereka untuk membenarkan semuanya dengan pemikiran dan unjuran hitam-putih, khayalan, dan dorongan kompulsif untuk menguruskan harga diri mereka yang rapuh dengan cara yang diperlukan," tambah Darius.

Adakah Anda Mempunyai Sifat Narsisistik?

Dipetik dari Psikologi Hari ini, Sekiranya anda jenis orang yang segera bertindak balas apabila anda cemburu atau benci melihat orang lain dengan lebih baik dan bahagia, langkah seterusnya adalah menyekat tindak balas yang tidak diingini. Cuba berlatih menenangkan diri dan menunda tindak balas yang tidak diingini terhadap situasi yang anda iri atau benci. Terdapat beberapa cara yang boleh anda lakukan ketika menunda tindak balas, seperti:

  • Kira hingga 25 sebelum anda bertindak balas.
  • Ikuti 3 teknik panas, dalam, perlahan, dan menenangkan. Tarik napas ke empat, tahan nafas untuk hitungan empat, kemudian tarik nafas hingga empat hingga lapan.

Namun, jika anda termasuk orang yang tidak bertindak balas, mulailah dengan mengenal pasti situasi yang membuat anda benci melihat orang lain lebih baik atau bahagia daripada anda. Sekiranya anda boleh, tulis perkara-perkara yang membuat anda benci atau iri hati melihat orang lain gembira dan mengapa. Setelah dikenal pasti, cuba fikirkan atau tuliskan perkara lain yang membuat anda gembira sebagai gangguan.

Pada masa seperti ini, anda boleh mula mengenal pasti kebahagiaan anda sendiri, bukan kebahagiaan yang berasal dari unjuran orang lain. Apabila anda merasa kesal dengan kejayaan atau kebahagiaan orang lain, cubalah fokus mencari kebahagiaan anda sendiri dan tidak membandingkan diri anda dengan orang lain. Juga, cubalah belajar menerima kebahagiaan atau perkara baik dari orang lain. (TI / AY)