Limfoma Hodgkin - Saya Sihat

Limfoma Hodgkin adalah sejenis limfoma. Limfoma adalah barah darah yang mempengaruhi sistem limfa. Sistem limfa membantu sistem imun melawan jangkitan dan bahan berbahaya. Apakah simptom limfoma Hodgin dan rawatannya?

Limfoma Hodgkin menyerang sel darah putih yang membantu melindungi tubuh daripada bakteria dan jangkitan. Sel darah putih ini disebut limfosit. Pada orang dengan limfoma Hodgkin, sel darah putih ini tumbuh secara tidak normal dan menyebar di luar sistem limfa.

Semakin lama penyakit ini berkembang, semakin sukar badan untuk melawan jangkitan. Punca penyakit ini tidak diketahui. Limfoma Hodgkin dikaitkan dengan mutasi DNA, serta virus Epstein-Barr (EBV).

Inilah penjelasan lengkap mengenai limfoma Hodgkin dari pelbagai pakar, bersama dengan rawatannya!

Baca juga: Kanser Boleh Kambuh Seperti Ria Irawan, Apa yang Menyebabkannya?

Gejala Limfoma Hodgkin

Gejala umum limfoma Hodgkin adalah pembengkakan kelenjar getah bening, yang menyebabkan ketulan di bawah kulit. Benjolan ini biasanya tidak menyakitkan. Benjolan ini disebabkan oleh limfoma Hodgkin boleh muncul di satu atau lebih kawasan ini:

  • Leher sisi
  • Ketiak
  • Selangkangan

Gejala lain dari limfoma Hodgkin:

  • Berpeluh malam
  • Kulit gatal
  • Demam
  • Keletihan
  • Pengurangan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Batuk berterusan, sukar bernafas, sakit dada
  • Sakit di kelenjar getah bening setelah minum alkohol
  • Bengkak limpa

Diagnosis Limfoma Hodgkin di Indonesia Masih Sukar

Pada masa ini, masih terdapat kes di mana pesakit limfoma Hodgkin di Indonesia menerima diagnosis yang salah. Banyak faktor yang menyebabkannya, salah satunya adalah kerana gejala limfoma Hodgkin agak biasa.

Salah satu kes salah diagnosis dialami oleh Intan Khasanah. Ini termasuk pesakit limfoma muda Hodgkin. "Mulai tahun 2013, ia bermula dengan demam tinggi dan munculnya benjolan kecil di leher yang dianggap hanya tuberkulosis," kata Intan pada seminar 'Harapan Baru untuk Pasien Kanser Limfoma Hodgkins Dengan Terapi Inovatif' pada hari Rabu ( 11/13).

Ketika pertama kali melakukan pemeriksaan menyeluruh, Intan didiagnosis menderita tuberkulosis. Namun, walaupun setelah menjalani rawatan untuk tuberkulosis, keadaannya tidak bertambah baik, ia semakin teruk. Hanya beberapa bulan kemudian Intan mendapat diagnosis yang tepat, iaitu limfoma Hodgkin.

Untuk makluman, untuk mendiagnosis limfoma Hodgkin, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dan menanyakan riwayat perubatan pesakit. Doktor juga akan melakukan beberapa pemeriksaan khas untuk menentukan diagnosis yang betul. Berikut adalah beberapa ujian yang dilakukan:

  • Imbasan sinar-X atau CT
  • Biopsi kelenjar getah bening
  • Ujian darah, termasuk jumlah darah lengkap untuk mengukur tahap sel darah merah, sel darah putih, dan platelet
  • Immunophenotype untuk menentukan jenis sel limfoma
  • Ujian fungsi paru-paru untuk menentukan seberapa baik organ ini berfungsi.
  • Ujian echocardiogram untuk menentukan seberapa baik jantung berfungsi.
  • Biopsi sumsum tulang (biasanya untuk melihat apakah barah telah merebak)
Baca juga: Kedua-duanya adalah Kanser Darah, Inilah Perbezaan antara Leukemia dan Limfoma!

Rawatan Terbaik untuk Limfoma Hodgkin

Rawatan untuk limfoma Hodgkin umumnya bergantung pada peringkat penyakit. Rawatan utama adalah kemoterapi dan radiasi. Terapi sinaran menggunakan sinar bertenaga tinggi untuk membunuh sel barah. Sementara itu, kemoterapi menggunakan ubat-ubatan tertentu yang dapat membunuh sel barah. Ubat kemoterapi boleh diberikan secara oral atau melalui IV, bergantung pada ubatnya.

Pada peringkat lanjut, rawatan terbaik yang biasanya disarankan adalah terapi yang disasarkan. Satu jenis terapi sasaran yang disyorkan adalah Antibody Drug Conjugate (ADC).

"ADC ini adalah inovasi rawatan dalam bentuk non-transplantasi. ADC tergolong dalam kategori terapi yang disasarkan, berbeza dengan kemoterapi," jelas Ketua Persatuan Hematologi dan Transfusi Darah Indonesia serta Persatuan Hematologi Perubatan Indonesia -Onkologi untuk Perubatan Dalaman, dr. Tubagus Djumhana Atmakusuma.

Dalam terapi ADC ini, ubat yang diberikan disebut Brentuximab Vedotin (BV), yang menggabungkan zat sitotoksik dan antibodi. Rawatan ini disyorkan oleh doktor kerana secara langsung boleh membunuh sel limfoma Hodgkin.

"Terapi yang disasarkan ini dalam bentuk ADC dapat mengenali sel limfoma Hodgkin secara langsung dan kemudian memusnahkannya," jelas dr. dr. Ikhwan Rinaldi, SpPD-KHOM, M.Epid, Pakar Hematologi Onkologi Perubatan FKUI-RSCM. Di samping itu, rawatan ini hanya membunuh sel limfoma Hodgkin dan tidak mempengaruhi sel yang sihat.

Kesan sampingan terapi ADC tidak terlalu ketara, malah cenderung lebih ringan daripada kemoterapi. Kesan sampingan ini termasuk anemia, keguguran rambut, pening, dan mual dan muntah. (UH)

Baca juga: Kanser Darah pada Kanak-kanak: Gejala, Jenis, Punca, dan Rawatan

Sumber:

Garis Kesihatan. Penyakit Hodgkin. September 2017.

Persatuan Kanser Amerika. Apa itu Hodgkin Lymphoma ?. Mei 2018.