Mengapa kesan ubat berbeza dari orang ke orang?

"Orang mengatakan bahawa ubat A berkesan, tetapi mengapa ia tidak mempengaruhi saya?" Tetapi ketika saya mencubanya, saya tidak merasa lebih baik, bukan! 'Soalan seperti ini sering diajukan oleh pesakit ketika kita berbicara mengenai terapi ubat. Pernahkah anda terfikir mengapa ubat yang sama boleh memberi kesan yang berbeza pada setiap orang yang mengambilnya? Nampaknya, variasi kesan ubat ini adalah perkara biasa, kerana tindakan ubat-ubatan di dalam badan kita dipengaruhi oleh pelbagai faktor. Apakah faktor-faktor ini dan bagaimana mereka boleh mempengaruhi kesan ubat yang kita ambil? Mari lihat senarai di bawah!

Saiz badan

Saiz badan seseorang boleh mempengaruhi berapa dos ubat yang harus diberikan oleh seseorang. Biasanya pengiraan dilakukan berdasarkan berat badan, ia juga dapat dilakukan dengan luas permukaan badan (BSA). Secara amnya, dos ubat untuk orang dewasa adalah dos ‘standard’ untuk orang dewasa normal (tanpa gangguan organ) dengan berat badan 70 kg. Jadi, jika ukuran badan seseorang jauh lebih kecil, atau jauh lebih besar, daripada 'standard' ini, ada kemungkinan kesan ubat yang dialaminya sedikit berbeza. Walau bagaimanapun, untuk beberapa ubat, dos ubat yang diberikan mesti dikira mengikut keadaan berat badan pesakit atau BSA, tidak boleh menggunakan dos 'standard'. Contoh ubat yang mesti diberikan mengikut ukuran badan adalah ubat kemoterapi. Salah satu sebabnya adalah kerana ubat kemoterapi mempunyai kesan sampingan yang besar pada tubuh, jadi dosnya mesti benar-benar dihitung untuk tetap memberikan manfaat terapeutik maksimum dengan kesan sampingan yang minimum. Pengiraan dos mengikut berat badan dan BSA juga biasa digunakan untuk mengira dos ubat untuk anak-anak.

Umur

Umur berkait rapat dengan keadaan organ seseorang, terutamanya buah pinggang dan hati. Jadi, buah pinggang dan hati memainkan peranan penting dalam membuang sisa ubat dari badan. Sekiranya kerja ginjal dan hati mula menurun kerana usia, sisa ubat yang dikeluarkan dari badan akan berkurang. Ini boleh menyebabkan kesan terapi ubat bertahan lebih lama, tetapi berpotensi untuk meningkatkan kejadian kesan sampingan. Oleh itu, pada pesakit geriatrik (lebih dari 65 tahun), dos yang lebih kecil diperlukan. Dos berdasarkan usia juga sering digunakan pada pesakit kanak-kanak. Bagi kanak-kanak, ini kerana fungsi hati dan ginjal mereka belum berkembang sepenuhnya.

Toleransi dan Rintangan

Sebilangan ubat, jika diminum secara berterusan dalam jangka masa yang panjang, boleh menyebabkan sesuatu yang disebut toleransi. Sekiranya toleransi telah berlaku, maka ubat tersebut tidak akan memberikan kesan yang tepat, atau boleh dikatakan 'tidak berfungsi'. Contohnya, isosorbide dinitrate dan beberapa ubat anti-depresan. Sekiranya toleransi telah berlaku, biasanya pesakit memerlukan dos yang lebih besar sehingga kesan terapi dapat dirasakan. Walaupun daya tahan biasanya berlaku dalam penggunaan antibiotik. Sekiranya bakteria sudah tahan terhadap antibiotik tertentu, maka ubat antibiotik yang diambil tidak akan memberikan kesan yang diharapkan, alias jangkitan akan tetap ada. Ketahui lebih lanjut mengenai ketahanan antibiotik di sini!

Makanan yang Dimakan

Yup, makanan juga boleh mempengaruhi kesan ubat pada badan yang anda ambil, anda tahu! Ini benar terutamanya untuk ubat oral alias ubat yang diambil. Terdapat beberapa jenis ubat yang mesti diambil sebelum makan, kerana makanan sebenarnya akan menyekat penyerapan ubat tersebut ke dalam badan. Sebaliknya, beberapa ubat harus diambil dengan atau selepas makan. Jadi, anda harus memperhatikan label atau keterangan ubat yang anda dapatkan, ya! Makanan tertentu juga dapat menghalang penyerapan ubat ke dalam badan. Contohnya ialah susu. Apa ubat-ubatan yang tidak boleh diminum bersama susu? Sila baca dengan lebih terperinci di sini!

Cara Menyimpan Perubatan

Walaupun kedengarannya remeh, ubat-ubatan perlu disimpan dengan cara yang betul. Kesalahan penyimpanan ubat akan menjadikan tahap ubat menurun. Saya pernah menemui seorang pesakit saya yang salah membaca ubatnya. Ubat itu harus disimpan di dalam peti sejuk, tetapi pesakit menyimpannya di dalam peti sejuk. Ini nampaknya merosakkan struktur kimia ubat, jadi dia tidak menunjukkan perkembangan klinikal yang baik setelah mengambil ubat tersebut. Ingin tahu cara menyimpan ubat dengan betul? Sila baca di sini!

Keadaan Psikologi

Keadaan psikologi anda sebenarnya boleh mempengaruhi kerja ubat yang anda ambil, anda tahu! Ini dikenali sebagai kesan plasebo , di mana kesan ubat ditentukan oleh bagaimana mental seseorang pesakit merasakan ubat yang diterimanya. Biasanya ini berkaitan dengan pemberian ubat penahan sakit, kemurungan, dan gangguan gastrousus.

Kepatuhan

Kepatuhan boleh ditafsirkan sebagai 'kepatuhan' pesakit dalam mengambil ubat sesuai dengan peraturan penggunaan yang diberikan kepadanya. Kepatuhan Ini adalah salah satu perkara penting dalam kejayaan terapi. Saya telah menghadapi banyak kes ketidakpatuhan ini dalam amalan harian saya. Sebab yang paling biasa adalah lupa minum ubat, atau tidak lagi mengambil ubat kerana merasa lebih baik. Untuk mengatasi ketidakpatuhan ini, saya biasanya membina keyakinan pesakit terhadap terapi yang diterimanya. Harapan saya, jika pesakit itu sendiri sudah memerlukan terapi, maka secara automatik dia akan mengambil ubat tersebut mengikut arahannya. Sokongan keluarga juga sangat penting untuk meningkatkan kepatuhan pesakit terhadap rawatan, terutama untuk ubat-ubatan kronik seperti diabetes, tekanan darah tinggi, atau tuberkulosis. Wow, ternyata ada banyak faktor yang boleh mempengaruhi kesan ubat yang dimakan! Bermula dari perkara fizikal seperti ukuran badan, usia, makanan, dan penyimpanan ubat, hingga faktor psikologi. Jadi jawapannya adalah ya, persoalan mengapa kesan ubat boleh berbeza bagi setiap orang! Semoga maklumat ini dapat membuat anda lebih bijak dalam mengambil ubat anda, ya! Salam sihat!