Makna warna najis | saya sihat

Terdapat banyak cara untuk mengetahui gejala penyakit, salah satunya adalah dengan memperhatikan tanda-tanda yang tidak biasa pada tubuh kita. Salah satunya adalah warna najis. Cuba Gang Sihat, perhatikan warna najis ketika anda membuang air besar pada waktu pagi. Adakah warnanya normal seperti biasa, atau apakah itu kelihatan pelik seperti merah atau sangat pucat?

Menurut literatur perubatan, warna najis boleh menjadi petunjuk masalah serius di badan anda. Namun, ini juga mungkin disebabkan oleh pengaruh makanan yang anda makan secara berlebihan.

Sebilangan makanan yang kita makan boleh mengubah warna najis semasa buang air besar. Bagaimana mengetahui warna najis kita adalah tanda penyakit, atau hanya pengaruh makanan?

Baca juga: Ini Menyebabkan Najis Hijau

Makna Warna Najis

Najis kami mendapat warna coklat dari hempedu, yang merupakan cairan coklat kehijauan yang membantu pencernaan. Tetapi warnanya berbeza dari setiap orang. Ini kerana jumlah hempedu yang dihasilkan juga tidak sama.

Keadaan, ukuran, dan cecair yang dihasilkan oleh hempedu ditentukan oleh banyak faktor, termasuk genetik. Walaupun cecair yang dihasilkan sama, tetapi setelah sampai ke usus, jumlah hempedu ini akan berubah-ubah dari masa ke masa. Ini hanyalah kebolehubahan biasa.

Berikut adalah kemungkinan warna najis anda berdasarkan makanan yang anda makan:

1. Sayuran hijau

Warna kuning dan hijau adalah warna yang akan anda lihat ketika anda mengalami pergerakan usus. Ini wajar jika anda makan banyak sayur-sayuran hijau sebelumnya. Jangan terkejut apabila anda makan banyak sayur-sayuran berdaun hijau gelap, tetapi pada keesokan harinya anda mendapati najis berwarna hijau terang.

2. Ubi bit

Warna bit cenderung menghasilkan kotoran yang menakutkan. Ia berwarna merah seperti darah. Tidak perlu risau jika warna najis anda menjadi merah darah, jika anda sebelumnya memakan bit. Ini bukan tanda amaran, kecuali warna merah di dalam najis adalah darah sebenar.

Baca juga: 9 Faedah Beetroot untuk Kesihatan

3. Blueberry dan ceri

Ceri boleh mengubah kotoran menjadi merah, sedangkan blueberry boleh menjadikan warna najis berwarna biru tua atau bahkan hitam. Tetapi untuk dapat menghasilkan warna seperti itu, sekurang-kurangnya anda harus makan lebih banyak daripada sebilangan kecil buah blueberry atau ceri. Sekiranya anda hanya makan dua buah blueberry tetapi najis anda berwarna gelap atau hitam, jangan tunggu berjumpa doktor. .

4. Lobak

Semua beta karoten baik untuk kesihatan. Walau bagaimanapun, pengambilan beta karoten terlalu banyak boleh menjadikan najis menjadi jingga. Sebaliknya, anda tidak perlu mengelakkan makan wortel hanya kerana warna najis anda berubah!

5. Pewarna makanan

Pewarna makanan buatan dapat dikeluarkan dalam bentuk semula jadi melalui tinja. Jadi bergantung pada warna makanan yang anda makan, itulah yang akan menggambarkan warna najis. Fenomena ini lebih kerap berlaku pada kanak-kanak, misalnya, kerana mereka terlalu banyak makan gula-gula.

6. Makanan tambahan dan ubat-ubatan

Dadah dan makanan tambahan dapat mengubah ciri, kekerapan buang air besar, dan bahkan warna najis. Sebilangan antibiotik dilaporkan memberikan warna kuning atau hijau. Bahkan ada ubat gastrik berwarna merah jambu, yang boleh menghasilkan najis hitam gelap.

Baca juga: Ingin Membeli Makanan Tambahan dan Ubat? Lihat Maklumat Penting mengenai Pembungkusan!

Warna najis yang menunjukkan adanya penyakit

Sekiranya warna najis anda berubah kerana sebelumnya anda memakan makanan yang berwarna terang, maka anda selamat. Tetapi jika perubahan warna itu berterusan walaupun anda tidak mengambil makanan atau ubat yang mencurigakan, ini mungkin petanda yang membimbangkan.

Merah bertukar menjadi hitam: Najis merah atau hitam boleh menjadi tanda pendarahan pada saluran pencernaan. Darah di dalam tinja boleh berupa warna merah terang hingga merah marun dan kemudian hitam, bergantung pada tempat pendarahan berlaku di saluran pencernaan.

Kelabu: Najis berwarna pucat atau tanah liat dapat menunjukkan masalah pada pankreas atau saluran empedu. Anda mesti berjumpa doktor dengan segera, terutamanya jika anda juga mengalami gejala lain, seperti cirit-birit, demam, atau sakit.

Baca juga: Cirit-birit, Salah satu Gejala Covid-19 di Saluran Pencernaan

Rujukan:

Health.levelandclinic.org. Bagaimana diet anda mempengaruhi warna kotoran anda