Sunat dengan kaedah pengapit - Guesehat

Ibu mempunyai anak yang akan segera disunat? Jangan memilih tempat dan kaedah berkhatan yang salah, demi keselamatan dan keselesaan anak kecil anda. Sunat "hari ini" dilakukan di klinik dengan kaedah moden, salah satunya dengan pengapit yang dapat mengurangkan komplikasi.

Sunat atau sunat adalah tradisi yang diturunkan dari generasi ke generasi. Sunat adalah prosedur sunat atau pembedahan untuk membuang kulup (zakar prepuce), kulit yang menutupi zakar glans. Selalunya disebut 'sunat' atau 'sunat'. Ada yang melakukannya atas alasan agama, budaya atau kesihatan.

Di beberapa kawasan di Indonesia, masih banyak kaedah berkhatan tradisional yang bahkan tidak masuk akal dan berbahaya. Hasil kajian Suruhanjaya Perlindungan Anak Indonesia, masih banyak kes berkhatan pada anak-anak yang tidak mematuhi prosedur. Contohnya, mengeringkan luka sunat dengan batu bata panas yang merosakkan tisu zakar.

Baca juga: Manfaat Sunat sebagai Bayi, Sebelum Umur 40 Hari

Pendarahan, komplikasi sunat yang paling biasa

dijelaskan dr. Encep Wahyudan dari Circumcision House dr. Mahdian di Jakarta (13/11) kemudian, sunat bukan hanya memotong kulup zakar (kulit yang menutupi kepala zakar) tetapi harus memperhatikan aspek penyembuhan, cara merawat luka, dan memperhatikan fungsinya dan estetika zakar.

Banyak kaedah berkhatan moden kini dilakukan di banyak klinik. Kaedah sunat pengapit adalah salah satunya. "Tetapi kaedah moden juga tidak menjamin kejayaan, bergantung kepada pengendali atau pegawai perubatan yang melakukan sunat," jelasnya.

Ditambah dr. Henki Prabowo Irianto SpB, komplikasi sunat sering dijumpai pada penggunaan berkhatan kauter elektrik Atau orang awam menyebutnya laser. Dia, sambungnya, pernah menemui kes pesakit pendarahan berat kerana kepala zakarnya terputus. "Ini hanya satu kes. Mungkin ada banyak kes lain yang belum dijumpai atau dilaporkan, ”jelas dr. Henki.

Berkhatan laser menggunakan pisau ekauteri elektrik. Risiko berkhatan dengan kaedah ini agak tinggi pada kanak-kanak. "Kanak-kanak biasanya aktif. Tidak boleh diam. Jadi kemungkinan pisau tergelincir lebih tinggi, "jelas dr. Henki.

Menurut dr. Encep, kesalahan kaedah berkhatan tidak dapat diulang, bahkan menyebabkan kesan jangka panjang. Pendarahan adalah komplikasi sunat yang paling biasa dengan kaedah konvensional (pembedahan dan jahitan). Ada kemungkinan ada saluran darah yang tidak dijahit bersama dan akhirnya memerlukan rawatan semula yang lebih lama.

Baca juga: Sunat Tanpa Jarum Suntik, Tidak Ada Lagi Cerita Kanak-kanak Takut Berkhatan!

Berkhatan dengan Kaedah Pengapit Lebih Selamat

Salah satu kaedah sunat moden adalah dengan menggunakan pengapit. Berbanding dengan berkhatan menggunakan laser, berkhatan menggunakan pengapit ini kurang pendarahan dan risiko jangkitan minimum.

Anda mungkin tidak mempunyai idea, seperti apa sunat menggunakan pengapit. Secara amnya, sunat menggunakan alat yang disebut penjepit adalah berbeza dengan sunat konvensional. Kaedah sunat penjepit tidak memerlukan jahitan, tetapi menggunakan alat "penjepit" yang disebut penjepit.

Kaedah ini jauh lebih selamat dan bukti saintifik menunjukkan komplikasi sangat rendah. “Sunat membicarakan anak-anak, jadi kita juga harus memperhatikan faktor psikologi anak-anak dan ibu bapa mereka. Kaedah penjepit ini dirancang agar senyaman mungkin dari proses hingga proses penyembuhan, ”jelas dr. Encep.

Kaedah pengapit meminimumkan risiko pendarahan. Pengapit diletakkan di kawasan kulit zakar setelah kulup dipotong dengan tujuan mengepalkannya selama lebih kurang 5-7 hari. Di lokasi pengapit ini, tisu mati akan terbentuk yang akan terkelupas sendiri setelah pengapit dikeluarkan. Dengan cara itu hampir tidak ada pendarahan. Anak-anak segera aktif seperti biasa walaupun berenang.

Pada mulanya penjepit menggunakan alat yang disebut Smart clamps. Namun, di Klinik Rumah Sunatandr Mahdian, mereka telah menggunakan penjepit buatan tempatan, iaitu Mklem yang lebih sesuai dengan anatomi zakar anak Indonesia. "Mklem dan sudah memiliki izin pengedaran dari Kementerian Kesehatan, dan ini adalah yang pertama dan satu-satunya di Indonesia," jelas dr. Encep.

Baca juga: Prosedur Sunat Menggunakan Pengapit

Sumber: Temu ramah media dengan dr. Henki Prabowo Irianto SpB dan dr. Encep Wahyudan dari Circumcision House dr. Mahdian, di Jakarta, 13 November 2019.