Hati-hati, sakit puting semasa menyusu boleh menyebabkan mastitis! | Saya sihat

Penyusuan susu ibu adalah proses semula jadi untuk memberikan khasiat terbaik kepada si kecil anda. Tetapi kadang-kadang, menyusu tidak selalu mudah dan banyak cabaran. Salah satunya adalah keterikatan semasa penyusuan. Sekiranya selak tidak dilakukan dengan betul, ia boleh mengganggu proses penyusuan yang lancar dan menyebabkan sakit pada puting. Hati-hati, bermula dari sakit puting, ia boleh berakhir dengan mastitis, anda tahu. Ayuh, ketahui lebih lanjut mengenai mastitis dan penyelesaiannya.

Mastitis, bukan jangkitan payudara yang boleh diremehkan

Pernah dengar mengenai mastitis, Ibu? Secara definisi, mastitis adalah jangkitan pada tisu payudara yang ditandai dengan sakit, payudara yang bengkak, dan gejala seperti selesema. Keadaan ini boleh berlaku pada bila-bila masa semasa penyusuan, tetapi umumnya berlaku pada 6 minggu pertama selepas bersalin. Dianggarkan sekurang-kurangnya 10% ibu yang menyusui akan mengalami mastitis semasa penyusuan.

Mastitis berlaku apabila bakteria berbahaya terperangkap dalam tisu payudara, memicu jangkitan. Mastitis juga boleh berkembang apabila kuman (baik dari permukaan kulit atau mulut bayi) memasuki payudara melalui bukaan pada puting susu atau melalui salah satu saluran susu. Bakteria kemudian membiak dan menyebabkan jangkitan.

Terdapat beberapa faktor yang menjadikan anda lebih mudah terkena mastitis, seperti:

  • Jeda penyusuan atau pengepaman terlalu lama, menyebabkan susu mengumpul, pembengkakan, dan penyumbatan saluran.

  • Lekapan penyusuan yang tidak betul. Ini bukan sahaja mengenai keselesaan Ibu dan anak kecil anda, tetapi juga mengganggu irama penyusuan. Sebabnya, si kecil tidak menyusu secara optimum dan susu yang bertakung akan berkumpul, kemudian menyebabkan penyumbatan.

  • Memakai coli yang ketat. Payudara menjadi mampat dan meningkatkan risiko penyumbatan.

  • Terdapat sejarah mastitis sebelumnya.

  • Puting retak. Harus diingat bahawa retakan, luka, atau kulit terbuka memudahkan bakteria memasuki tisu payudara anda.

Ini dapat dilihat di sini, mastitis umumnya bermula dari penyumbatan saluran susu kerana payudara tidak dikosongkan secara optimum, kemudian jangkitan berlaku kerana adanya mikroorganisma. Itulah sebabnya pembengkakan dan penyumbatan saluran susu tidak boleh dibiarkan terlalu lama. Sebabnya, ia boleh berakhir dengan mastitis yang gejalanya mempengaruhi seluruh badan anda.

Baca juga: Ejakulasi Terbalik Suami, Promil Adakah Lebih Sukar?

Kenali Gejala dan Ketahui Penyelesaiannya

Tidak perlu risau, mastitis sebenarnya mudah dirawat jika tertangkap awal. Oleh itu, penting untuk mengetahui beberapa gejala khas, iaitu:

  • Payudara bengkak, sakit, dan kelihatan kemerahan. Di samping itu, ia akan terasa hangat apabila disentuh.

  • Ibu mengalami demam seperti selesema, diikuti dengan rasa lesu dan lemah.

  • Merasakan sensasi yang menyakitkan atau terbakar semasa menyusu.

  • Mastitis biasanya hanya menyerang satu payudara. Namun, ia juga boleh menyerang kedua payudara sekaligus.

Sementara itu, ada beberapa langkah mudah yang dapat anda lakukan untuk mencegah mastitis daripada berlaku, termasuk:

  • Perbaiki penyusuan susu ibu anda. Caranya, pastikan si kecil memasukkan semua puting dan sebahagian besar areola ke dalam mulut (biasanya areola di bahagian atas masih kelihatan lebih banyak daripada areola di bahagian bawah). Kemudian, perhatikan dagu bayi anda ke payudara dan hidungnya dari payudara. Perhatikan juga kedudukan badan bayi. Kepala dan bahu lurus ke arah anda, sehingga perut ditekan ke perut atau badan anda.

  • Menyusu dengan kerap dan kerap. Pada bulan-bulan awal, si kecil dapat menyusui 8 hingga 12 kali dalam jangka masa 24 jam.

  • Kosongkan satu bahagian payudara terlebih dahulu, kemudian tawarkan yang kecil pada payudara yang lain. Sekiranya bayi anda sudah kenyang atau tertidur sebelum beralih ke payudara yang lain, tawarkan pada sesi penyusuan seterusnya. Atau, kosongkan payudara anda dengan mengepam, sehingga mereka tidak sesak dan membengkak kerana di sinilah penyumbatan dapat bermula.

  • Jaga puting anda agar tidak terkena lepuh dan luka. Seperti disebutkan sebelumnya, kehadiran celah atau luka memudahkan masuknya bakteria yang menyebabkan jangkitan.

Baca juga: Benarkah bayi gemuk mesti sihat?

Minyak Urut Payudara Organik Buds//content.guesehat.com/img/buds_organics_nursing_salve_guesehat.jpg

Sudah tentu, produk penjagaan yang digunakan di kawasan penting ini mestilah selamat dan semula jadi. Seperti rangkaian produk penjagaan payudara dari Buds Organics.

Pilihan pertama ialah Buds Organics Breast Massage Oil dengan pelbagai kandungan minyak semula jadi, iaitu minyak adas manis hingga susu ibu nipis, gabungan minyak inca inci dengan ekstrak rosemary untuk membantu menegangkan kulit payudara, dan minyak zaitun dan minyak bunga matahari untuk melembapkan dan menyuburkan kulit payudara. Gunakan produk ini semasa anda melakukan urutan payudara untuk melancarkan aliran susu.

Selepas itu, teruskan penjagaan payudara anda dengan Buds Nursing Salve, yang berguna untuk melindungi puting susu sambil menyembuhkan luka atau lecet pada puting dengan cepat. Anda juga boleh menggunakannya sebelum menyusu, sehingga mencegah kerengsaan pada puting susu.

Tidak perlu risau, Buds Organics adalah rangkaian produk yang bebas dari wangian tiruan dan bahan kimia berbahaya kerana ia terbuat dari bahan organik yang diuji secara perubatan. Jadi, ia masih selamat jika ditelan oleh bayi dan selesa untuk digunakan oleh Ibu setiap hari. Penyusuan susu ibu juga selesa, si kecil gembira! (AS)

Baca juga: Bayi berusia 3 Bulan Mula Bijak Memegang Objek!

Rujukan

Apa yang Harapkan. mastitis.

Klinik Mayo. Mastitis Penyusuan.