Tahap Pembuatan Vaksin | saya sihat

Memandangkan penyebaran Covid-19 masih berterusan di seluruh dunia, kami berharap vaksin akan segera tersedia. Puluhan calon vaksin sedang dikembangkan di beberapa negara. Ada yang sudah memasuki peringkat akhir. Namun, belum ada yang siap digunakan.

Indonesia, melalui Eijkman Institute for Molecular Biology, juga mengembangkan vaksin Covid-19. Sejauh mana perkembangan vaksin, yang diberi nama Vaksin Merah dan Putih?

Ketua Institut Eijkman untuk Biologi Molekul, Prof. Amin Soebandrio mengatakan, saat ini proses pembuatan vaksin telah sampai pada tahap membuat sub-unit protein sebagai pelantar yang terpilih. Ini bermaksud bahawa pendahulu pembuatan vaksin akan segera dijumpai.

"Secara keseluruhan, proses pembuatan vaksin memakan waktu bertahun-tahun, tetapi Eijkman berusaha membuat biji vaksin hanya dalam satu tahun. Dianggarkan bahawa vaksin Covid-19 yang dibuat di Indonesia akan tersedia untuk proses selanjutnya, termasuk ujian klinikal di Indonesia pada awal semester 2021, "jelas Prof. Amin dalam sidang media maya yang diadakan oleh Eijkman dan Merck Institute for Molecular Biology, Rabu (3/9).

Baca juga: Jangan Tunggu Vaksin Covid-19, Terus Melakukan Kebiasaan Ini Setiap Hari!

Tahap Pembuatan Vaksin

Tedjo Sasmono, PhD, salah seorang penyelidik di Eijkman Institute for Molecular Biology, menjelaskan bahawa pembuatan sebarang jenis vaksin adalah sama dengan ubat. Ia memerlukan masa yang lama dan proses yang kompleks. Bermula dari penyelidikan awal untuk mencari calon vaksin, tahap pra-klinikal, ujian klinikal, hingga kajian pasca-pasaran.

Vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Eijkman Institute for Molecular Biology adalah berdasarkan ketegangan virus di Indonesia, dan mereka bekerjasama dengan beberapa institusi penyelidikan lain. "Saat ini masih dalam peringkat penyelidikan. Rencana untuk mengembangkan vaksin adalah vaksin rekombinan dari virus SARS-Cov-2, penyebab Covid-19, "jelas Tejdo.

Secara ringkas, berikut adalah beberapa peringkat pembuatan vaksin Covid-19:

Tahap 1. Memetakan genetik virus SARS-Cov-2. Pada tahap ini, virus yang menjadi dasar kajian, diasingkan dari spesimen pesakit (diambil dari sapu) dan urutan DNA virus diekstrak.

Tahap 2. Gen sasaran diasingkan dan dibiakkan menggunakan tindak balas rantai polimerase (PCR). Institut Eijkman untuk Biologi Molekul menggunakan gen S dan N dalam virus SARS-CoV-2, sebagai gen sasaran.

Tahap 3. Gen sasaran kemudian diklon. Gen sasaran dimasukkan ke dalam vektor dan apabila berjaya ia akan disahkan menggunakan teknik penjujukan.

Tahap 4. Mula memasukkan vektor yang mengandungi gen virus SARS-CoV-2 ke dalam sel mamalia. Pada tahap ini vektor dimasukkan ke dalam sel mamalia dengan tujuan agar sel tersebut akan mengekspresikan gen sasaran dan menghasilkan antigen.

Tahap 5. Menghasilkan antigen (calon vaksin). Sel yang menghasilkan protein vaksin akan dituai dan dimurnikan. Antigen adalah bahan atau sebatian yang merangsang tindak balas imun (imun) dengan pembentukan antibodi. Dalam keadaan yang betul, sel mamalia dapat menghasilkan antigen virus SARS-CoV-2.

Tahap 6. Sel mamalia yang menghasilkan antigen dihasilkan semula dalam jumlah yang banyak, sama seperti kilang sel berskala kecil. Tujuan pendaraban dan pemurnian ini adalah untuk memperoleh sejumlah besar antigen sasaran dan memisahkan / menghilangkan zat atau sebatian yang tidak diperlukan dalam pembuatan vaksin, sehingga antigen murni tidak tercemar dengan bahan lain. Proses ini biasanya memakan masa dan memerlukan banyak ujian untuk kesucian.

Tahap 7. Ujian klinikal. Untuk memastikan vaksin berpotensi untuk memenuhi harapan, vaksin diuji pada haiwan. Ujian ini adalah untuk menilai keselamatan calon vaksin dan menentukan dosnya. Kemudian masuk ke peringkat ujian klinikal pada manusia untuk melihat apakah ada kesan sampingan akibat vaksin dan menilai keberkesanan (keberkesanan) pada populasi ujian yang lebih besar.

Tahap 8. Skala pengeluaran vaksin. Setelah melalui tahap percubaan klinikal dan terbukti berjaya, vaksin diserahkan atau didaftarkan ke Pentadbiran Makanan dan Dadah (BPOM) untuk dinilai sebagai syarat untuk kelulusan penggunaannya secara besar-besaran.

Baca juga: Mengapa Percubaan Klinikal Vaksin Covid-19 merupakan Langkah Penting untuk Dilakukan?

Membuat Vaksin Memerlukan Alat Canggih

Selain proses yang panjang, penelitian mengenai pembuatan vaksin sangat memerlukan sokongan dari kemudahan dan peralatan canggih. Untungnya, demi mempercepat penyelidikan pengembangan vaksin di Indonesia, Eijkman Institute for Molecular Biology menerima sumbangan berupa peralatan dan bahan penyelidikan bernilai Rp 1,2 miliar (EUR 74,000) dari Merck, sebuah syarikat global dalam bidang sains dan teknologi .

Alat yang disumbangkan termasuk reagen dan habis pakai untuk membuat media dalam tabung untuk menyimpan sampel dari ujian sapu pesakit. Alat ini berfungsi untuk menjaga kualiti sampel yang mengandungi virus dari tempat ujian sapu (klinik hospital, pusat rawatan kesihatan) ke makmal. Masih ada peralatan lain yang turut disumbangkan.

Prof. Amin menjelaskan, pada masa ini pengembangan vaksin Merah dan Putih adalah 50% dan akan dipercepat. "Ujian terhadap haiwan dapat dimulai dalam 2-3 bulan ke depan sehingga pada akhir tahun ini mereka akan selesai dan memasuki ujian klinikal. Sasarannya adalah Mac 2021 untuk dapat menyediakan benih vaksin kepada industri. Kami berusaha menjadi lebih pantas, jika ada prosedur yang dapat dipendekkan, kami akan melakukannya termasuk penggunaan peralatan makmal yang memungkinkan kami bekerja lebih cepat, "jelasnya.

Penyelidikan vaksin di mana sahaja melibatkan banyak faktor, baik teknikal dan bukan teknikal. Pembangunan vaksin memerlukan penyelidik yang boleh dipercayai, teknologi tinggi, dan dana yang besar. Walaupun secara teknologi masih kalah dengan negara maju, prof. Amin berharap agar Indonesia dapat menghasilkan vaksinnya sendiri.

Baca juga: Tidak Ada Vaksin, Inilah Cara Sel Imun Melawan Virus Corona!

Sumber: Eijkman dan Merck Institute for Molecular Biology sidang media maya, Rabu (3/9).