Keputihan pada puting

Bagi wanita yang tidak menyusu, keputihan boleh berlaku. Sekiranya Gang Sihat mengalami keputihan pada puting susu, jangan segera panik. Keputihan pada puting boleh menjadi gejala keadaan serius. Tetapi dalam banyak kes, keadaan ini boleh menjadi normal atau hanya masalah kecil.

Tetapi, jika anda mengalami keputihan pada puting susu, segera berjumpa doktor agar penyebabnya dapat diketahui dengan segera. Berdasarkan simptom lain dan pelbagai ujian diagnostik yang dilalui, doktor akan memberikan rawatan yang sesuai. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai keadaan yang boleh menyebabkan keputihan pada puting!

Baca juga: Inilah 6 Kelebihan Mengalami Payudara Kecil!

Adakah normal terdapat keputihan pada payudara?

Keputihan pada puting disertai dengan darah pastinya bukan keadaan normal. Beberapa tanda tidak normal yang lain adalah keputihan yang hanya berlaku pada satu puting dan berlaku secara tiba-tiba tanpa faktor pemicu, seperti ditahan, dirangsang, atau jengkel pada payudara. Keputihan putih atau normal boleh berwarna jernih, kuning, putih, atau hijau.

Keputihan yang normal kebanyakannya berlaku pada kedua puting. Keputihan sering keluar kerana tekanan pada puting susu. Malangnya, kerana bimbang, banyak wanita dengan sengaja memerah payu dara untuk memeriksa keputihan yang keluar. Sebenarnya, ini akan memburukkan lagi keadaan keputihan.

Oleh itu, jika anda mengalami keputihan pada kedua puting susu, jangan cuba mengurut payudara. Lebih baik berjumpa doktor dengan segera. Doktor akan menentukan sama ada keputihan pada puting anda normal (fisiologi) atau tidak normal (patologi).

Walaupun doktor mendiagnosis bahawa keputihan pada puting anda adalah keadaan yang tidak normal, jangan segera panik. Sebilangan besar keadaan patologi yang menyebabkan pembuangan puting tidak serius dan mudah dirawat.

Apa yang Menyebabkan Keputihan Normal?

Keputihan normal pada puting berlaku kerana:

  • Kehamilan: Pada awal kehamilan, sebilangan wanita mengalami keputihan yang jelas pada puting. Pada akhir kehamilan, biasanya pembuangan yang keluar akan lebih cair dan mengandungi susu.
  • Hentikan penyusuan susu ibu: Walaupun anda berhenti menyusu, pembuangan susu biasanya akan terus keluar dari puting susu untuk beberapa waktu.
  • Rangsangan: Puting boleh mengeluarkan cecair ketika dirangsang atau diperah. Keputihan yang normal juga boleh berlaku jika puting menggosok pakaian terlalu kerap atau setelah melakukan senaman yang berat, salah satunya adalah berjoging.

Baca juga: Payudara yang padat berisiko terkena barah

Apa yang menyebabkan keputihan yang tidak normal?

Terdapat sebilangan keadaan bukan kanker yang boleh menyebabkan keputihan pada puting. Sekiranya anda didiagnosis mengalami keputihan yang tidak normal selepas penilaian perubatan, doktor anda biasanya akan melakukan ujian tambahan. Ujian yang dapat menentukan keadaan utama yang menyebabkan keputihan termasuk:

  • Analisis makmal mengenai keputihan.
  • Ujian darah.
  • Mamogram atau ultrasound payudara yang bermasalah.
  • Imbasan otak.
  • Eksisi pembedahan dan analisis saluran di puting susu.

Beberapa perkara yang boleh menyebabkan keputihan yang tidak normal pada puting susu adalah:

  • Perubahan fibrocystic pada payudara: Fibrocystic adalah pembentukan tisu berserabut dan sista di payudara. Perubahan fibrokistik pada payudara boleh menyebabkan ketulan atau penebalan tisu payudara. Keadaan ini tidak menunjukkan barah. Selain menyebabkan rasa sakit dan gatal, perubahan fibrocystic dapat menyebabkan keputihan yang berwarna putih, kuning, atau hijau.
  • Galactorrhea: Galactorrhea adalah keadaan di mana payudara merembeskan susu atau pembuangan susu, walaupun wanita tersebut tidak menyusu. Galactorrhea itu sendiri bukan penyakit dan mempunyai beberapa sebab, seperti tumor kelenjar pituitari, pengambilan ubat tertentu, seperti ubat hormon dan psikotropik, hipotiroidisme, dan ganja.
  • Jangkitan: Keputihan pada puting yang mengandungi nanah boleh menjadi tanda jangkitan. Keadaan ini biasanya disebut mastitis. Mastitis biasanya berlaku pada wanita yang sedang menyusu. Walau bagaimanapun, keadaan ini juga boleh mempengaruhi wanita yang tidak menyusu. Gejala lain dari jangkitan atau abses pada payudara adalah payudara yang sakit, merah, dan panas ketika disentuh.
  • Ectasia saluran susu: Keadaan ini adalah salah satu penyebab paling kerap keputihan yang tidak normal. Ectasia saluran susu adalah tumor jinak yang sering menyerang wanita yang menghampiri menopaus. Keadaan ini menyebabkan keradangan dan penyumbatan saluran di bawah puting. Tumor jinak ini menyebabkan keputihan yang tebal dan kehijauan.
  • Papilloma intraduktal: Papilloma intraduktal adalah pengembangan sel bukan kanker yang terdapat di saluran payudara. Keadaan ini adalah penyebab nombor 1 keputihan yang tidak normal pada puting wanita. Sekiranya keadaan sudah meradang, papilloma intraduktal dapat menyebabkan pembuangan puting yang mengandungi darah atau tekstur yang melekit.

Apakah hubungan antara keputihan pada payudara dan barah payudara?

Sebilangan besar pembuangan puting adalah normal atau disebabkan oleh keadaan jinak. Tetapi dalam beberapa kes, keputihan juga boleh menjadi gejala beberapa jenis barah payudara. Kemungkinannya lebih tinggi jika keputihan disertai dengan benjolan di payudara anda atau jika hasil ujian mamogram menunjukkan keadaan yang tidak normal.

Salah satu jenis barah payudara yang boleh menyebabkan keputihan adalah karsinoma intraduktal. Kanser ini berkembang di saluran payudara yang terletak di bawah puting. Jenis barah payudara lain yang boleh menyebabkan keputihan pada puting adalah payudara paget. Penyakit ini berkembang di saluran payudara, kemudian bergerak ke puting susu. Paget payudara boleh menyebabkan puting dan areola berdarah atau keluar seperti keputihan.

Baca juga: 7 Cara Mengekalkan Kecantikan Payudara

Keputihan pada puting sering berlaku. Sebelum Geng Sihat, lebih baik segera berjumpa doktor untuk mengetahui punca keputihan. Sebaiknya periksa lebih awal, kerana anda akan dapat merawat keadaannya dengan segera.