Tanda-tanda Tubuh Anda Tertekan

Tekanan secara umum adalah keadaan di mana terdapat tekanan. Tekanan ini boleh berlaku kerana pelbagai sebab. Bermula dari masalah yang berkaitan dengan fizikal seperti adanya penyakit tertentu, peristiwa emosi seperti kesedihan, atau tekanan psikologi misalnya kerana bimbang atau takut akan sesuatu.

Tubuh akan bertindak balas apabila terdapat tekanan. Pada fasa akut, tubuh akan mengeluarkan hormon seperti kortisol dan adrenalin yang menyebabkan badan menjadi lebih waspada, berkonsentrasi lebih tinggi, dan meningkatkan kadar denyutan jantung dan tekanan darah. Apabila fasa tekanan akut berlalu, badan akan kembali ke fasa normal.

Walau bagaimanapun, jika tekanan berterusan, keadaan ini disebut tekanan kronik. Dalam keadaan tekanan kronik, terdapat juga perubahan dalam badan. Dan perubahan ini juga dapat dirasakan secara fizikal.

Baca juga: Berhenti Berfikir, Lakukan Petua Berikut!

Masalah Fizikal Sebagai Tanda Tekanan Badan

Berikut adalah beberapa masalah fizikal yang boleh menjadi tanda bahawa badan berada dalam keadaan tertekan!

1. Sakit kepala, leher dan bahu

Tekanan boleh menyebabkan sakit kepala jenis ketegangan dicirikan oleh sakit kepala dan juga di leher dan bahu. Kesakitan yang berlaku biasanya dicirikan oleh rasa tegang. Selain sakit kepala, tekanan juga boleh menyebabkan migrain.

2. Rasanya seperti ada sesuatu yang tersekat di kerongkong

Pernahkah anda merasakan bahawa Geng Sehat mempunyai benjolan di kerongkong anda yang menyukarkan anda untuk menelan ketika anda berada dalam keadaan tertekan? Keadaan ini juga dikenali sebagai sensasi globus. Ini berlaku kerana otot di kawasan tekak mengencang sehingga terasa seperti ada sesuatu yang tersekat di kerongkong.

3. Tidak berasa lapar

Saluran pencernaan adalah salah satu bahagian badan yang dipengaruhi oleh tekanan. Tekanan menjadikan pengosongan gastrik menjadi perlahan, akibatnya kita merasa kurang lapar. Oleh itu, dalam keadaan tertekan, seseorang biasanya mengalami penurunan selera makan.

Baca juga: Lapar? Mungkin 12 perkara ini menjadi penyebabnya!

4. Perut terasa tidak selesa

Melambatkan pengosongan gastrik di samping membuat kita berasa kurang lapar juga boleh membuat perut terasa kenyang dan kembung. Tekanan juga merangsang pengeluaran asid perut yang berlebihan yang membuat perut berasa tidak selesa dan keadaan ini boleh mencetuskan berlakunya penyakit yang berkaitan dengan asid perut seperti: penyakit refluks gastroesophageal (GERD) atau refluks laringopharyngeal (LPR) di mana asid perut naik ke kerongkongan dan kerongkong.

Tekanan juga dapat merangsang keradangan di saluran pencernaan kerana tekanan mengaktifkan sel limfosit T. Oleh itu, tekanan boleh menyebabkan keadaan yang disebut sindrom iritasi usus atau IBS yang dicirikan oleh kekejangan, sakit perut, cirit-birit atau sembelit.

5. Dada terasa sesak

Dalam keadaan tertekan, terutama yang berkaitan dengan kegelisahan, tubuh akan menghasilkan hormon adrenalin. Hormon ini akan meningkatkan degupan jantung dan membuat dada terasa sesak.

6. Sakit belakang

Pada waktu tekanan, badan biasanya akan bernafas lebih cepat. Ini menyebabkan kekakuan dan peningkatan tekanan di bahagian belakang dan leher, yang akan kita rasakan sebagai rasa sakit di kawasan belakang.

Kawan-kawan, itu adalah 6 tanda fizikal yang boleh menjadi isyarat bahawa kita berada dalam keadaan tertekan. Biasanya tanda-tanda ini kecil atau tidak teruk. Sekiranya tanda-tanda ini muncul, ini membantu kita mengenal pasti punca tekanan yang kita alami. Aktiviti bersantai yang sederhana boleh dilakukan untuk mengurangkan tekanan dan seterusnya mengurangkan tanda-tanda tekanan di atas.

Sekiranya tanda-tanda ini teruk dan tidak dapat diselesaikan dengan relaksasi yang sederhana, adalah idea yang baik bagi Geng Sihat untuk berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan lebih lanjut. Walau bagaimanapun, mengenal pasti dan menangani penyebab tekanan akan tetap menjadi perkara utama sehingga semua gejala yang mengganggu dapat diatasi.

Baca juga: Sakit Belakang Semasa Bekerja Dari Rumah? Inilah Penyelesaiannya!

Rujukan:

McEwen, B. dan Sapolsky, R., 2006. Tekanan dan Kesihatan Anda. Jurnal Endokrinologi & Metabolisme Klinikal, 91 (2), hlm.0-0.

Yaribeygi, H., Panahi, Y., Sahraei, H., Johnston, T. P., & Sahebkar, A. (2017). Kesan tekanan pada fungsi badan: Kajian. Jurnal EXCLI, 16, 1057–1072.