11 ujian setiap perkahwinan terdedah kepada

Pernahkah anda terfikir mengapa perkahwinan itu sangat berharga? Kerana kebahagiaan yang ditawarkan sangat bernilai ujian. Perkahwinan bukanlah sambutan 2 jam terbaik dalam hidup anda. Tetapi setiap minit penuh dengan kegembiraan, kesedihan, kesakitan, kesihatan, baik, buruk, kasih sayang, dan kemarahan yang ditawarkan secara rawak setiap hari tanpa dapat anda ramalkan. Perkahwinan tidak teragak-agak untuk mengajar kebenaran tentang kehidupan sejak hari pertama rumah terbentuk.

Tidak ada perkahwinan yang tidak diuji. Perkahwinan yang kuat dijalin dengan pelbagai ujian, ia akan memperlihatkan identiti suami isteri itu sendiri. Apakah beberapa ujian atau ujian perkahwinan yang harus diketahui oleh semua pasangan? Ayuh, jemput pasangan anda untuk membaca penjelasan penuh! Anda dan pasangan anda dapat mempersiapkan diri anda dengan sebaik mungkin. Semakin realistik anda dan pasangan mengenai potensi cabaran dalam perkahwinan anda, semakin kuat anda akan melaluinya.

Baca juga: 10 Tanda Kehidupan Seks Anda Sihat dan Bahagia

11 Tahap Percubaan dalam Perkahwinan

1. Perjuangan kewangan

Tidak dapat dinafikan bahawa tidak lama selepas perkahwinan, peranan penting pasangan itu untuk menyediakan isteri mereka bermula. Tanggungjawab ini sangat terdedah untuk mencetuskan tekanan. Sentiasa beri semangat kepada pasangan anda, dengan cara apa pun yang anda percayai adalah yang terbaik untuk menyokong kerjanya. Bersyukurlah dengan setiap sen yang berjaya dia bawa pulang. Sekiranya anda dan pasangan dapat bersyukur dengan perkara-perkara kecil sejak awal, berkat terbaik pasti akan terus berkembang dalam perkahwinan. Sebagai tambahan, pasangan suami isteri yang baik, mesti saling terbuka mengenai keadaan kewangan. Semakin anda dan pasangan mengutamakan kejujuran dalam segala hal, semakin jujur ​​jumlah rezeki yang ada dalam perkahwinan anda.

2. Perwatakan asal bertembung

Percayalah, satu hari selepas berkahwin, sudah cukup untuk membuat anda terkejut dengan sifat sebenar pasangan anda. Tidak kira seberapa baik anda merasakan bahawa anda mengenali pasangan anda, pasti ada watak semula jadi yang sebelumnya tidak dapat dikesan. Dan pertembungan watak ini, jika terperangkap dalam situasi dan waktu yang salah, sangat biasa untuk mencetuskan sesi perbalahan. Fasa penyesuaian ini sangat normal. Biasakan menjadi pasangan suami isteri yang bersikap terbuka dan tidak mempunyai pendapat. Sekiranya anda merasakan pasangan anda mempunyai sifat buruk, luangkan pendapat anda sejak awal, agar tabiat ini tidak berkembang menjadi tabiat buruk yang berpotensi merosakkan hubungan dalam perkahwinan.

3. Penyesuaian untuk menjaga rumah tangga

Dalam corak perkahwinan di era moden, isteri tidak lagi identik dengan menjadi orang yang penuh dengan tugas rumah tangga. Selama satu dekad yang lalu, semakin banyak ahli psikologi dan pakar perkahwinan telah mencadangkan kerjasama antara suami dan isteri untuk menjalankan tugas rumah tangga. Memperkenalkan sistem koperasi ini kadang-kadang menjadi cabaran. Ada lelaki yang merasa tidak dikenali dan takut melakukan aktiviti rumah tangga dengan salah. Namun, jangan jadikan ini sebagai alasan, mulailah menunjukkan inisiatif dengan melakukan apa yang anda boleh. Satu pekerjaan kecil yang anda bantu, akan memberi banyak makna kepada isteri anda.

4. Menjalin hubungan yang harmoni antara dua keluarga

Di Indonesia, ada pepatah bahawa menikahi seseorang bermaksud menikahi keluarga seseorang. Sangat mementingkan diri sendiri untuk menyukai pasangan anda, tanpa berusaha untuk mengenali semua perkara dengan baik tentang ibu bapa mereka. Cuba menjadi suami isteri yang saling menunjukkan rasa hormat dan kasih sayang terhadap mertua anda, seperti ibu bapa anda sendiri. Komunikasi dan penyesuaian yang baik adalah penentu utama hubungan yang harmoni antara mertua dan menantu perempuan.

5. Tempoh Kehamilan

Setelah tempoh bulan madu berlalu, anda dan pasangan pasti mempunyai harapan untuk mempunyai anak. Apabila keinginan ini direalisasikan, anda memasuki masa penyesuaian lain, iaitu kehamilan si kecil. Ini adalah peluang utama bagi suami untuk membuktikan bahawa kehadiran bayi yang menuntut segala bentuk transformasi pada isterinya, sebenarnya menjadikan cinta anda kepadanya semakin meningkat.

6. Cabaran menjaga anak-anak

Tugas menjadi ibu bapa bukanlah sesuatu yang mudah. Anda dan pasangan mesti bijak menguruskan semuanya. Bijak dalam menyusun perancangan kewangan, pintar memilih kaedah keibubapaan, juga pintar meletakkan keutamaan sebagai ibu bapa tanpa kehilangan identiti sebagai suami isteri. Anak kecil anda harus menjadi pewangi cinta orang tua, kerana sebelum kehadirannya, cinta dan pasangan anda adalah yang pertama.

7. Ketidaksetiaan

Sebarang perkahwinan pasti dicabar oleh ujian yang satu ini. Potensi yang sangat rentan tidak bermaksud menuduh semua pasangan suami isteri berselingkuh. Masalahnya, terpulang kepada anda untuk menerima atau menentang godaan. Jangan biarkan anda membuat pilihan yang salah, agar tidak menghadapi penyesalan dan rasa bersalah.

Baca juga: 10 Petua Perkahwinan Anti Kafir

8. Melengkapkan tugas sebagai ibu bapa

Tanpa menyedarinya, anak kecil anda telah dewasa menjadi seorang yang bebas. Dia bersedia menjalani kehidupan bersama pasangan pilihannya. Di sinilah perasaan dan pasangan anda akan marah. Seolah-olah kilas balik semua momen anda bersama si kecil berputar di depan mata anda. Sudah tentu anda gembira melihatnya mencari pasangan hidup yang selalu dia mahukan. Tetapi di sisi lain, ada rasa kehilangan yang sukar untuk anda jelaskan. Ambil masa peralihan ini secara positif agar kebahagiaan anda dalam hidup akan meningkat. Anda tahu bayi anda berada di tangan yang baik, kerana dia akan menghabiskan sisa hidupnya dengan orang yang sangat menyayanginya.

9. Percubaan penyakit

Ujian penyakit adalah salah satu bentuk penderitaan yang menguras tenaga, fikiran, kewangan, dan kesabaran. Walaupun hanya seorang suami dan isteri yang sakit, sebenarnya fasa ujian ini dapat mempengaruhi mereka berdua. Inilah masanya untuk suami dan isteri tidak hanya memberikan bantuan perubatan, tetapi juga menanam rasa optimis. Satu perkara yang tidak kurang pentingnya jika perkahwinan dicuba oleh penyakit tertentu, jangan lupa untuk menyatakan rasa penghargaan yang mendalam atas semua sokongan yang diberikan oleh keluarga.

10. Perubahan dalam situasi kerjaya

Perjalanan kerjaya setiap individu mesti mengalami dinamik, termasuk kerjaya dan pasangan anda. Kelak, anda akan meninggalkan dunia pekerjaan yang telah anda jalani selama bertahun-tahun. Pada mulanya, anda dan pasangan mesti mengalami proses penyesuaian. Ini adalah biasa. Beri masa anda secara beransur-ansur untuk membiasakan diri dengan perubahan tersebut. Lakukan perkara yang meningkatkan kesihatan fizikal dan psikologi, sehingga tidak ada jurang untuk anda dan pasangan anda alami sindrom pasca kuasa atau kemurungan. Gantikan masa yang hilang dalam kerja yang produktif dengan saling menjaga dan gembira.

11. Kembali bersama

Perkahwinan menyibukkan anda dengan pelbagai tahap kehidupan dan pelaburan masa. Tahap ini mewujudkan keterikatan dengan anak, kerjaya, dan rumah. Tetapi semua itu, pada akhirnya akan kembali pada satu ketika, iaitu anda dan pasangan. Cobalah untuk menyibukkan diri dengan rutin santai yang baru. Anda dan pasangan dapat mencari destinasi baru yang tidak kalah menyeronokkan. Manfaatkan setiap detik untuk meraikan tahun-tahun bersama yang berjaya anda lalui. Anda dan pasangan anda harus sangat bersyukur kerana keputusan untuk sentiasa kuat bersama, tidak kira betapa hebatnya ujian.

Percubaan dalam perkahwinan adalah seperti undangan nasib yang mesti ditempuhi. Berjaya lulus ujian perkahwinan dan perkahwinan adalah salah satu daripada banyak bukti bahawa perkahwinan anda sudah bersedia untuk bertambah kuat. Sekiranya sejak awal anda dan pasangan berkomitmen untuk selalu hidup cinta dalam perkahwinan, tidak ada halangan yang tidak dapat anda hilangkan. (TA / WK)

Baca juga: 10 Cara Memiliki Perkahwinan yang Berkekalan hingga Akhir Hayat