Ubat untuk Merawat Hepatitis | Saya sihat

28 Julai lalu, dunia memperingati Hari Hepatitis Sedunia atau Hari Hepatitis Sedunia. Hepatitis adalah keadaan radang atau keradangan di hati (hati) yang disebabkan oleh jangkitan dengan virus hepatitis A, B, C, D, atau E.

Hari Hepatitis Sedunia disambut untuk meningkatkan kesedaran masyarakat dunia mengenai pencegahan dan rawatan hepatitis. 28 Julai dipilih sebagai Hari Hepatitis Sedunia kerana tarikh ini adalah ulang tahun Dr. Baruch Blumberg, seorang saintis yang pertama kali mengenal pasti virus hepatitis B pada tahun 1967 dan dua tahun kemudian mencipta vaksin pertama untuk Hepatitis B.

Baca juga: Mencegah Jangkitan Hepatitis A dengan Meningkatkan Daya Tahan Badan

Ubat untuk Mengubati Hepatitis

Hepatitis menyerang hampir 325 juta orang di seluruh dunia, menyebabkan penyakit hati yang boleh menjadi akut atau jangka pendek atau kronik atau jangka panjang. Angka kematian akibat hepatitis sahaja mencapai satu juta kematian setiap tahun di seluruh dunia.

Sebagai ahli farmasi, saya telah menemui beberapa pesakit dengan kes hepatitis. Baiklah, kali ini saya ingin mengajak Geng Sihat untuk berkenalan dengan ubat-ubatan yang biasanya digunakan untuk merawat hepatitis A, B, dan C.

Hepatitis A

Hepatitis A biasanya akut dan mengehadkan diri atau boleh sembuh sendiri sehingga tidak ada terapi ubat khusus untuk jenis hepatitis ini. Pesakit mungkin perlu dimasukkan ke hospital jika pesakit mengalami mual dan muntah yang teruk, untuk menerima terapi untuk mencegah dehidrasi. Kerana ia adalah mengehadkan diri, maka sistem imun pesakit mesti disiapkan untuk dapat melawan jangkitan virus yang berlaku. Oleh itu, pesakit harus banyak berehat agar cepat sembuh.

Hepatitis B

Hepatitis yang disebabkan oleh virus hepatitis B boleh menjadi akut atau kronik. Untuk hepatitis B akut yang teruk (teruk) biasanya digunakan antivirus seperti lamivudine atau adefovir.

Sementara itu, untuk hepatitis B kronik, tujuan utama terapi adalah untuk mencegah replikasi virus dan dengan itu mencegah kerosakan hati lebih lanjut. Dadah yang digunakan termasuk ubat interferon dan antivirus oral.

Interferon adalah sekumpulan protein yang dihasilkan oleh badan dan memainkan peranan penting dalam sistem imun. Interferon berfungsi dengan menghalang replikasi virus dan meningkatkan tindak balas imun badan. Interferon sebagai ubat dihasilkan secara sintetik di makmal dan diberikan melalui suntikan atau suntikan setiap jangka masa tertentu.

Interferon yang digunakan dalam amalan klinikal hari ini adalah interferon dalam bentuk pasak interferon. Bentuk ini membolehkan ubat bertahan lebih lama di dalam badan sehingga pesakit tidak perlu kerap menerima suntikan ubat.

Interferon yang digunakan untuk rawatan hepatitis B kronik adalah interferon alpha. Sementara ubat antivirus oral yang biasa digunakan untuk hepatitis B termasuk entecavir, tenofovir, atau lamivudine.

Umumnya, seseorang dengan hepatitis B kronik mesti minum ubat sepanjang hayatnya. Ini kerana jika terapi dihentikan, ia boleh berlaku kambuh virologi atau penyakit menjadi tidak terkawal, dan dalam keadaan ini akan menyebabkan kerosakan hati yang teruk.

Baca juga: Elakkan Komplikasi, Pesakit Harus Mengambil Dadah Hepatitis B secara rutin

Hepatitis C

Kes hepatitis C juga boleh menjadi akut atau kronik, walaupun kes hepatitis C akut jarang diketahui. Untuk kes hepatitis C kronik, tujuan terapi adalah untuk mengurangkan replikasi virus, mencegah perkembangan penyakit, dan mencegah sirosis dan barah hati.karsinoma hepatoselular) sebagai komplikasi sirosis.

Sirosis itu sendiri adalah keadaan di mana tisu parut atau fibrosis terbentuk di sel hati, sehingga mengurangkan jumlah sel hati yang sihat dan dengan itu mengganggu kerja hati.

Ubat untuk merawat hepatitis C kronik adalah interferon, dengan atau tanpa kombinasi dengan ribavirin. Interferon yang digunakan untuk rawatan hepatitis C kronik adalah interferon alfa atau beta.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, terapi dengan ubat antivirus yang bertindak langsung atau DAA diambil dari mulut selama 8 hingga 24 minggu. Contoh ubat dalam kelas ini adalah sofosbuvir, kombinasi sofosbuvir dan velpatasvir, dan kombinasi sofosbuvir dan ledispavir.

Geng Sehat, itulah gambaran ringkas mengenai pelbagai terapi ubat yang digunakan dalam rawatan hepatitis virus. Umumnya, ubat digunakan dalam kes yang kronik. Penggunaan ubat itu sendiri tentunya atas arahan doktor dan biasanya digunakan untuk jangka masa yang cukup lama.

Kepatuhan pesakit dalam mengambil ubat sangat diperlukan agar perkara ini tidak berlaku kambuh virologi atau penyakit berulang. Mencegah selalu lebih baik daripada menyembuhkan. Hepatitis A dan B dapat dicegah dengan vaksinasi untuk anak-anak dan orang dewasa.

Hepatitis B dan C adalah jangkitan yang dapat menular melalui darah, sehingga mereka dapat dicegah dengan menggunakan jarum yang selamat, perjalanan darah yang selamat, dan seks yang aman tanpa mengubah pasangan. Salam sihat!

Baca juga: Bolehkah Hepatitis C Menular Melalui Seks?

Rujukan:

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), 2020. Hari Hepatitis Sedunia - 28 Julai.

Medscape, 2017. Rawatan dan Pengurusan Hepatitis Viral.