Cara Mengatasi Koma Diabetes

Koma diabetes adalah keadaan di mana orang yang menghidap diabetes kehilangan kesedaran. Koma diabetes berlaku apabila tahap gula dalam darah terlalu rendah atau terlalu tinggi. Keadaan koma juga boleh berlaku kerana ketoasidosis diabetes (DKA). DKA adalah penumpukan bahan kimia, yang disebut keton, dalam darah. Semua keadaan ini dapat dialami oleh penghidap diabetes jenis 1 dan jenis 2.

Sel-sel dalam badan memerlukan glukosa atau gula untuk mempunyai tenaga dan menjalankan fungsinya. Namun, kadar gula darah tinggi atau hiperglikemia atau kadar gula darah rendah atau hipoglikemia boleh membuat penghidap kehilangan kesedaran dan koma.

Hiperglikemia atau hipoglikemia dapat dicegah sebelum berkembang menjadi koma diabetes. Walaupun anda sudah koma diabetes, doktor biasanya akan mengembalikan kadar gula dalam darah menjadi normal, dan dengan cepat memulihkan kesedaran pesakit diabetes. Rawatan segera adalah kunci untuk merawat koma diabetes.

Kenali Tanda-tanda Awal Koma Diabetes

Berikut adalah beberapa keadaan yang boleh menyebabkan koma diabetes yang perlu diperhatikan:

  • hipoglikemia, dicirikan oleh sakit kepala, keletihan teruk, pening, gegaran badan, kekeliruan, berdebar-debar jantung.
  • hiperglikemia, dicirikan oleh rasa dahaga yang berlebihan, selalu ingin membuang air kecil, jika ujian darah dilakukan hasilnya menunjukkan kadar gula darah tinggi dalam aliran darah. Ujian air kencing juga dapat menunjukkan kadar gula darah tinggi.
  • DKA. Gejala termasuk kehausan berlebihan dan keinginan untuk terus membuang air kecil. Gejala lain adalah keletihan, sakit perut, dan kulit kering dan merah.

Segera berjumpa doktor sekiranya anda mendapati pesakit diabetes mengalami:

  • Gag
  • Sukar bernafas
  • Kekeliruan
  • Kelemahan
  • Pening

Koma diabetes adalah keadaan yang sangat berbahaya, dan boleh menyebabkan kerosakan otak, jika tidak segera dirawat.

Baca juga: Diabetes Meningkatkan Risiko Serangan Jantung

Rawatan Koma Diabetes

Koma diabetes yang disebabkan oleh hiperglikemia dirawat dengan cairan intravena. Untuk mengurangkan kadar gula dengan cepat, pesakit biasanya diberi insulin. Keadaan elektrolit badan, yang terdiri daripada natrium, kalium, dan keseimbangan fosfat rendah, juga diperbetulkan. Rawatan untuk koma diabetes kerana DKA juga hampir sama. Walaupun rawatan koma diabetes kerana hipoglikemia, ia dilakukan untuk meningkatkan gula darah secepat mungkin. Biasanya pesakit diberi suntikan glukagon.

Apabila kadar gula darah pesakit telah kembali normal, keadaan kesihatannya biasanya akan bertambah baik dan kesedarannya akan kembali normal. Tidak boleh ada kesan jangka panjang jika koma diabetes dirawat secepat mungkin, setelah gejala muncul. Sekiranya rawatan ditangguhkan, atau pesakit mengalami koma selama beberapa jam, kerosakan dan kematian juga boleh berlaku.

Baca juga: 10 Perkara Mengenai Diabetes Mellitus yang Anda Perlu Tahu

Oleh itu, adalah mustahak bagi pesakit diabetes untuk selalu memantau kadar gula dalam darah dan berusaha agar tetap normal. Kunci untuk mencegah koma diabetes adalah kawalan gula darah yang baik dengan mengambil ubat biasa dengan tablet insulin dan antidiabetik, memeriksa gula darah dan keton secara berkala, dan melakukan senaman.

Hipoglikemia boleh berlaku kerana kekurangan pengambilan karbohidrat. Oleh itu, pastikan Diabestfriend yang menghidap diabetes jenis 1 atau jenis 2 tidak makan lewat. Di samping itu, anda mesti tahu apa yang harus dilakukan sekiranya anda terlupa mengambil ubat anda atau menyuntik insulin. Kenali gejala hiperglikemia atau hipoglikemia seawal mungkin agar tidak koma. (UH / AY)

Sumber:

Garis Kesihatan. Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Pemulihan dari Koma Diabetes. 2018.