DLBS Dexa Group - Guesehat

Ubat Moden Indonesia Asli (OMAI) tidak kalah kualitinya dengan ubat yang diimport. Sebenarnya, OMAI telah banyak diresepkan oleh doktor untuk pesakit di Indonesia. Salah satunya dihasilkan oleh Dexa Group, yang telah dieksport ke empat benua di Afrika, Amerika, Asia, dan Eropah.

Pada 8 Januari 2020, Menteri Penyelidikan dan Teknologi (Menristek) / Ketua Agensi Penyelidikan dan Inovasi (BRIN) Prof. Bambang P.S. Brodjonegoro mengadakan lawatan kerja ke Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences (DLBS) Dexa Group. Ini adalah pusat penyelidikan yang dikembangkan oleh Dexa Group untuk ubat-ubatan moden yang berasal dari Indonesia.

Produk penyelidikan Dexa Group sejak 2011 dan telah menghasilkan sekurang-kurangnya 18 ubat dengan nombor lesen pengedaran untuk Fitofarmaka, iaitu ubat herba yang setara dengan ubat kimia.

Semasa lawatannya, Menteri Penyelidikan dan Teknologi Prof. Bambang P.S. Brodjonegoro mengatakan bahwa Kementerian Riset dan Teknologi Republik Indonesia memberikan penghargaan kepada Dexa Group yang telah melakukan penyelidikan dan pengembangan produk farmasi untuk menjadi produk bertaraf antarabangsa dengan kelebihan inovatif dan kompetitif, serta membawa kemajuan ke Indonesia.

“Langkah ini adalah bentuk hiliran industri seperti yang diharapkan oleh pemerintah. Saya melihat Dexa Group telah menghasilkan produk penyelidikan dan teknologi yang inovatif yang dibuat dari kepelbagaian sumber biodiversiti asli Indonesia. Sudah tentu, inilah peranan pemerintah untuk membantu industri hiliran agar mereka lebih banyak dikonsumsi, dalam hal ini kita akan mencadangkan penggunaan ubat phytopharmaceutical dalam program kesihatan Kerajaan JKN, "kata Prof. Bambang.

Baca juga: Penghargaan Kerajaan terhadap Penyelidikan dan Inovasi Dexa Medica

Pemimpin Kumpulan Dexa Encik Ferry Soetikno mengatakan bahawa salah satu peranan Dexa Group sebagai industri farmasi adalah untuk menyokong usaha kerajaan untuk mewujudkan kebebasan bahan mentah untuk ubat-ubatan melalui penyelidikan dan pengembangan produk perubatan moden Indonesia (OMAI) yang dilakukan di DLBS.

"Dexa Group berkomitmen untuk terus berinovasi dari segi penyelidikan dan penggunaan teknologi, ini juga merupakan cara untuk membantu pemerintah untuk mendukung percepatan kebebasan bahan baku farmasi seperti yang dinyatakan dalam INPRES 6 tahun 2016," kata Ferry Soetikno .

Sementara itu, Pengarah Eksekutif DLBS, Encik Dr. Raymond Tjandrawinata, DLBS sebagai organisasi penyelidikan bahan semula jadi telah meneliti dan menghasilkan bahan mentah aktif untuk ubat-ubatan herba.

Usaha ini adalah langkah untuk mendorong kebebasan bahan baku perubatan nasional dan pada masa yang sama memberikan nilai tambah kepada ekonomi Indonesia kerana memberi kuasa kepada petani kepada pengedar.

“Melalui DLBS, Dexa Group melakukan kegiatan penyelidikan di peringkat hulu dengan mengembangkan persiapan farmasi dan menghasilkan Bahan Farmasi Aktif (API) yang berasal dari makhluk hidup. Pada peringkat hilir, inovasi pembangunan dari DLBS telah menghasilkan 18 produk yang dilesenkan untuk pengedaran Phytopharmaceuticals dari 26 produk yang dilesenkan untuk pengedaran Phytopharmaceuticals di Indonesia, "kata Dr. Raymond.

Baca juga: Melalui Inovasi Metformin, Ferron Memasuki Pasar Eropah dan Menang Anugerah Primaniyarta 2019

Julat Produk DLBS Kumpulan Dexa

Selanjutnya, menurut Dr. Raymond, bersama dengan ratusan saintis, DLBS telah menghasilkan OMAI, termasuk Inlacin, yang merupakan produk ubat diabetes Phytopharmaceutical yang dibuat dari bungur dan kayu manis yang telah dieksport ke Kemboja dan Filipina.

Selain itu, produk Fitofarmaka yang lain adalah Redacid yang terbuat dari kayu manis yang berguna untuk merawat gangguan gastrik.

Produk OMAI lain yang ditemui oleh DLBS adalah Inbumin yang terbuat dari ikan ular yang berguna untuk membantu proses penyembuhan luka dan Disolf yang dibuat dari cacing tanah yang berguna untuk meningkatkan peredaran darah.

Selain itu, rangkaian Keluarga Herba juga dihasilkan, seperti HerbaKOF untuk ubat batuk, HerbaCOLD untuk selesema, HerbaPAIN untuk sakit kepala dan sakit otot, dan HerbaVOMITZ untuk gangguan perut.

Pada masa ini, aktiviti R&D di DLBS telah diakreditasi secara bebas oleh juruaudit KNAPPP (Kemenristek BRIN) dan AAALAC (Association for Assessment and Accreditation of Laboratory Animal Care International).

Terdapat sekurang-kurangnya 50 produk inovasi dan beratus-ratus penerbitan ilmiah yang telah dilakukan oleh DLBS yang berkaitan dengan aktiviti R&D selama empat tahun terakhir. Selain itu, sekitar 42 paten yang berkaitan dengan produk penyelidikan telah didaftarkan di sejumlah negara, yaitu Indonesia, Amerika, Eropa, Australia, Korea Selatan, dan Jepang.

Baca juga: Ubat Herba Juga Perlu Diseragamkan

Sumber:

Lawatan Menteri Penyelidikan dan Teknologi ke DBLS Dexa Group di Cikarang, Jawa Barat, Rabu 8 Januari 2020