Bagaimana Prosedur Autopsi Dilakukan - GueSehat.com

Apa yang terlintas di fikiran Geng Sehat ketika anda mendengar perkataan autopsi? Tidak lama dahulu, dunia hiburan Indonesia dimeriahkan dengan berita kematian bekas isteri pelawak terkenal Sule, Lina.

Berita sedih ternyata mempunyai ekor panjang kerana salah seorang anak Allahyarham Sule menemui sesuatu yang ganjil mengenai kematian ibunya. Dia kemudian melaporkan perkara itu kepada pihak berkuasa. Laporan itu ditindaklanjuti dengan melakukan prosedur autopsi pada tubuh Lina.

Maklumat mengenai perkembangan proses autopsi kemudian berulang-alik di pelbagai portal berita. Namun, adakah Gang Sihat memahami apa sebenarnya yang dilakukan dalam prosedur autopsi? Sekiranya tidak, lihat kesinambungan artikel ini, ya!

Apa itu Autopsi?

Autopsi, juga dikenali sebagai nekropsi atau pemeriksaan bedah siasat, adalah prosedur pemeriksaan yang dilakukan pada mayat (mayat orang yang sudah meninggal dunia). Secara amnya, ini bertujuan untuk menyiasat punca kematian mayat.

Geng Sihat yang suka menonton siri bertema jenayah mesti biasa dengan penerangan mengenai prosedur ini. Biasanya, mayat mangsa jenayah yang disyaki diperiksa secara menyeluruh untuk memandu pasukan penyiasat kepada pelaku jenayah tersebut.

Sebenarnya, prosedur autopsi tidak semudah dan secepat yang kelihatan dalam filem, Guys! Diperlukan sekumpulan pakar yang berusaha dengan teliti untuk memeriksa setiap perincian pada mayat. Terutama jika mayat berada dalam keadaan buruk, seperti mangsa pemutihan, mayat yang telah mengalami kerosakan, terbakar, lemas, dan sebagainya.

Bilakah Prosedur Autopsi Diperlukan?

Autopsi bukanlah prosedur rutin yang dilakukan pada semua mayat. Terdapat beberapa keadaan yang biasa, jadi prosedur autopsi perlu dilakukan. Sebagai contoh, disyaki kematian yang tidak wajar disebabkan oleh jenayah atau bunuh diri, penyakit berjangkit, dan kesalahan dalam prosedur perubatan atau penyediaan terapi tertentu, untuk tujuan penyelidikan dan pendidikan, serta beberapa keadaan lain.

Untuk dapat menjalankan prosedur autopsi, seharusnya tidak sewenang-wenangnya, geng! Sebilangan besar autopsi memerlukan persetujuan keluarga atau pihak lain yang dianggap sah agar autopsi dilakukan.

Dalam beberapa kes, prosedur autopsi tidak dapat dilakukan kerana keluarga tidak memberikan persetujuan. Kurangnya pemahaman mengenai prosedur autopsi adalah salah satu penyebab berlakunya kejadian ini.

Terdapat banyak kesalahpahaman mengenai autopsi, seperti organ mayat yang dikeluarkan, autopsi dianggap "memperlakukan mayat dengan teruk", dan pelbagai mitos lain yang sebenarnya tidak tepat.

Sebenarnya, selalunya autopsi adalah satu-satunya cara untuk menentukan penyebab kematian seseorang. Dalam ruang lingkup undang-undang, autopsi dapat dianggap sebagai cara untuk membantu menegakkan keadilan bagi mangsa jenayah yang telah meninggal dan tidak dapat mempertahankan diri.

Sebagai contoh, tidak jarang berlaku kes bunuh diri atau kematian yang tidak disengajakan untuk menjadi pembunuhan. Sebagai tambahan kepada analisis keterangan dan keterangan saksi, ini juga dapat dibuktikan dengan autopsi.

Siapa yang Boleh Melakukan Autopsi?

Pada prinsipnya, prosedur autopsi dilakukan oleh ahli patologi, yang merupakan doktor yang pakar dalam menafsirkan dan mendiagnosis kelainan yang disebabkan oleh penyakit atau faktor penyebab tertentu dalam sel dan tisu tubuh manusia.

Sekiranya prosedur autopsi berkaitan dengan usaha penguatkuasaan undang-undang, doktor yang melakukan prosedur autopsi mesti pakar dalam forensik. Istilah forensik bermaksud penerapan pelbagai kaedah saintifik yang berkaitan dengan usaha penguatkuasaan undang-undang atau penyiasatan jenayah.

Apa yang dilakukan dalam prosedur autopsi?

Secara amnya, prosedur autopsi melibatkan analisis luaran (luar) dan dalaman (dalaman) terhadap mayat orang yang telah meninggal dunia. Prosedur autopsi boleh dibatasi pada bahagian atau organ tubuh tertentu, tetapi juga dapat dilakukan secara meluas pada semua bahagian badan mengikut tujuan prosedur.

Pemeriksaan luaran dilakukan dengan memeriksa dan mendokumentasikan semua penemuan fizikal di bahagian luar badan, seperti ukuran dan ciri badan yang lain, kehadiran luka atau tanda khas lain yang dapat mengenal pasti atau mengarahkan doktor kepada penyebab kematian .

Seterusnya, doktor akan melakukan pemeriksaan dalaman, yang biasanya melibatkan prosedur pembedahan melalui sayatan berbentuk Y di dada untuk mendapatkan akses ke organ di dada, perut, dan pelvis.

Organ yang diperiksa akan ditimbang dan diperhatikan secara terperinci. Sekiranya perlu, beberapa sampel tisu akan diambil untuk analisis lebih lanjut. Kandungan saluran gastrointestinal juga merupakan salah satu objek yang diperiksa kerana boleh menjadi penyebab kematian akibat sesuatu yang dimakan oleh si mati.

Jangan bayangkan prosedur ini akan berlumuran darah, ya, geng! Kerana pada orang yang telah mati, jantung yang tidak lagi berdegup akan membuat darah yang sangat sedikit menetes ketika tubuh dipotong.

Oleh kerana sebilangan besar bahagian yang perlu diperiksa, tidak menghairankan bahawa prosedur autopsi akan memakan masa yang agak lama, iaitu sekitar 2-3 jam. Tempoh ini juga merangkumi prosedur mengembalikan semua organ ke tempatnya dan menjahit sayatan dengan kemas, sehingga tubuh kembali ke keadaan semula.

Setelah semua pemeriksaan selesai dan didokumentasikan dengan betul, doktor yang melakukan autopsi akan melaporkan sebarang penemuan, yang dapat dijadikan asas untuk usaha penegakan undang-undang dan tujuan lain di masa hadapan.

Mudah-mudahan, sekilas maklumat mengenai prosedur autopsi berguna untuk menambahkan pandangan dan meluruskan mitos yang salah mengenai autopsi, geng! Siapa tahu, dengan pemahaman yang betul mengenai autopsi, banyak orang akan berminat untuk melanjutkan pelajaran sebagai pakar forensik.

Sebabnya berdasarkan maklumat dari Persatuan Doktor Forensik Indonesia (PDFI), saat ini jumlah pakar forensik di Indonesia masih sangat terhad dan jauh dari ideal. Jumlah doktor forensik yang ideal pastinya dapat memberikan sumbangan positif terhadap usaha penguatkuasaan undang-undang di negara kita. (AS)

Rujukan:

MedicineNet: Autopsi (Pemeriksaan Post Mortem, Nekropsi)

Terokai Forensik: Melakukan Autopsi

RSCM: Jabatan Forensik dan Medicolegal

Sains Langsung: Apa Yang Tepat Mereka Lakukan Semasa Autopsi?

Tirto.id: Doktor Forensik Krisis Indonesia