Teknik pernafasan untuk wanita hamil - GueSehat.com

Terdapat beberapa teknik pernafasan yang disarankan semasa kehamilan. Teknik pernafasan banyak berkaitan dengan betapa santai badan dan berapa banyak ketegangan yang mempengaruhi minda. Sebab mengapa teknik bernafas disyorkan untuk bersalin adalah berdasarkan kepekatan yang diperlukan oleh wanita hamil untuk mengatur nafas. Semasa berkontrak, otak secara automatik menghantar tindak balas ke seluruh badan untuk menahan kesakitan (tindak balas kesakitan). Secara tidak langsung, wanita hamil dilatih oleh tindak balas kesakitan ini untuk mengawalnya melalui nafas yang teratur dan tidak tertekan.

Lalu, teknik pernafasan apa yang baik untuk anda amalkan semasa hamil? Inilah cara belajar bagaimana melakukannya, Ibu.

Baca juga: 4 Petua Mengekalkan Kehamilan Yang Perlu Anda Perhatikan

Teknik Pernafasan Dalam (Pernafasan Lambat)

Pada usia 35 minggu hamil, mulailah mempraktikkan teknik pernafasan dalam. Pernafasan dalam adalah cara bernafas untuk melatih supaya panjang nafas yang dihirup sama dengan panjang nafas yang dihembuskan. Tujuan teknik pernafasan ini adalah agar tenaga badan seimbang dengan tahap oksigen yang keluar dan keluar. Berikut ini memperincikan prosedur latihan pernafasan dalam.

  1. Lakukan teknik ini di mana sahaja, sekerap yang anda boleh secara teratur, sehingga kebiasaan ini menjadi reaksi spontan dan semula jadi.
  2. Duduk dengan punggung, leher, dan kepala tegak tetapi santai. Tarik nafas perlahan-lahan melalui hidung sambil menghitung dari 1 hingga 4 (jika anda sering berlatih, tingkatkan langkah ke 10 atau lebih, Ibu). Tarik nafas melalui hidung anda, dengan jumlah yang sama. Setelah menghembus nafas, rehatkan selama 1-2 saat. Ulangi corak pernafasan ini 8 kali dengan santai dan berirama.
  3. Angkat kedua tangan, lurus sejajar dengan kepala. Tarik nafas perlahan. Rasa udara memenuhi ruang paru-paru. Tahan selama beberapa saat. Tarik nafas perlahan semasa bahu anda jatuh ke bawah. Ulangi 8 kali.

Sekiranya anda tidak biasa mempraktikkan teknik pernafasan dalam sebelum ini, pada awal masa penyesuaian, anda mungkin merasa pening atau mual, terutama ketika menahan nafas selama beberapa saat. Keadaan ini berlaku kerana ketika anda menarik nafas dalam-dalam, anda menyedut banyak oksigen ke dalam darah, sehingga mengganggu mekanisme otak yang mengawal sistem pernafasan.

Penyelesaian? Anda boleh duduk dan bernafas perlahan sehingga pening hilang. Dapatkan nasihat doktor sekiranya pening berterusan. Secara umum, aduan pening secara beransur-ansur akan hilang ketika latihan pernafasan menjadi lebih kerap.

Baca juga: Pemeriksaan Wajib untuk Wanita Hamil

Teknik Nafas Pembersihan

Teknik pernafasan ini berguna untuk memberi ibu dan bayi oksigen tambahan. Berfungsi sebagai isyarat kepada tubuh untuk berehat dan fokus. Melalui kaedah bernafas ini, anda secara tidak langsung dapat memberitahu pengawal kelahiran bahawa kontraksi semakin teruk. Inilah urutan cara melakukannya.

  1. Apabila kontraksi datang, tarik nafas ringan. Tarik nafas, tetapi jangan terlalu dalam (kira-kira separuh kapasiti maksimum anda ketika anda menarik nafas dalam-dalam), kemudian hembuskan. Kadar pernafasan anda menjadi kira-kira dua kali lebih kerap daripada pernafasan biasa.
  2. Tenangkan perut dan dada anda juga, tetapi biarkan nafas anda mengalir.
  3. Nafas selalu seperti ini semasa pengecutan berlaku.
  4. Apabila anda merasakan kontraksi mulai berakhir, tarik nafas dalam-dalam ketika anda "mengusir" kontraksi.

Teknik Pernafasan Bermotif

Teknik menghirup dan menghembus nafas dengan cepat. Anda diarahkan untuk menghirup melalui hidung dan menghembuskan nafas dengan cepat 2-3 kali dari mulut. Inilah cara melakukan teknik pernafasan berpola.

  1. Gunakan teknik pernafasan ini semasa anda merasakan pengecutan. Cuba tarik nafas dalam-dalam dan bernafas secara normal. Namun, perhatikan tahap kestabilan nafas yang anda sedut, Ibu.
  2. Kira secara senyap mengikut panjang pengecutan.
  3. Semasa pengecutan sedang berjalan, tarik nafas sambil menghitung dengan senyap "Satu..tiga..tiga..berempat .." dan seterusnya sehingga anda mencapai puncak kontraksi. Apabila kontraksi mulai mereda, hembuskan nafas sambil mengatakan "Satu." Perkataan "satu" merujuk kepada keadaan awal yang santai.
  4. Lakukan corak ini dengan cara anda sendiri sehingga tumpuan anda tertumpu pada sesi mengira (angka), bukannya pada rasa sakit.
  5. Jarak pengucapan antara angka 1, 2, 3, dan seterusnya, dapat disesuaikan dengan bebas. Selagi coraknya paling selesa untuk anda aplikasikan.

Teknik pernafasan tidak hanya berguna semasa pengecutan. Proses semula jadi yang menyertai keturunan janin ke saluran kelahiran juga dapat dibantu dengan kaedah ini. Tetapi ingat, teknik bernafas dalam persalinan tidak dimaksudkan untuk mendorong, Ibu. Pernafasan dan regangan adalah dua proses yang sama sekali berbeza. Proses menolak hanya boleh dilakukan apabila bukaan selesai. Semoga petua bernafas ini berkesan untuk melegakan Ibu sepanjang minit penguncupan.

Baca juga: 4 Perkara yang Perlu Disiapkan Sebelum Melahirkan