Cara Merawat Ruam Lampin pada Bayi - GueSehat.com

Apabila bayi anda mengalami ruam lampin, rasanya tidak enak, bukan? Dia akan terus merengek dan merasa tidak selesa. Ruam lampin adalah keadaan biasa yang dialami oleh bayi sehingga mereka berusia 24 bulan, terutama antara 9-12 bulan.

Ruam lampin dicirikan oleh kulit bayi anda di kawasan yang ditutup oleh lampin menjadi merah dan jengkel. Umumnya gejala ini terdapat pada alat kelamin, punggung, atau lipatan kulit. Penyelidikan menunjukkan bahawa bukan hanya lampin lama yang belum diganti, tetapi juga kesan peningkatan keasidan najis pada bayi.

Baca juga: Hati-hati Ruam Gatal Ini pada Kulit Anak Kecil Anda!

Ruam lampin biasanya didiagnosis berdasarkan riwayat masalah ruam dan pemeriksaan fizikal, dan biasanya tidak diperlukan ujian makmal. Walau bagaimanapun, jika ruam yang muncul disebabkan oleh tindak balas alergi, doktor akan melakukan ujian kulit untuk mengesan penyebab alergi tertentu, alergen.

Apa yang menyebabkan ruam lampin?

Umumnya, penyebab ruam lampin adalah kerengsaan, jangkitan, atau alergi. Inilah penjelasannya.

  • Kerengsaan. Kulit bayi mudah teriritasi ketika menggunakan lampin atau menggosok kotoran untuk waktu yang lama.

  • Jangkitan. Air kencing akan mengubah tahap pH kulit, memudahkan bakteria dan kulat tumbuh. Bahan yang membuat lampin tahan bocor juga dapat menyekat peredaran udara di kawasan kulit yang ditutupi oleh popok, mewujudkan persekitaran yang hangat dan lembap. Akibatnya, bakteria dan kulat dapat membiak dan ruam berkembang.

  • Alahan. Bayi dengan kulit sensitif juga lebih cenderung mengalami ruam. Jenis pencuci, sabun, lampin, atau tisu basah tertentu boleh menyebabkan ruam pada kulit sensitif.

Baca juga: Rawat Jerawat Menggunakan Krim Ruam Diaper Seperti Hailey Baldwin? Ini adalah Peraturan!

Di samping itu, bayi yang memulakan pepejal akan mengalami perubahan dalam najisnya. Selalunya, keadaan ini akan menyebabkan ruam lampin. Cirit-birit juga boleh menjadikan masalah ruam lampin menjadi lebih teruk.

Sekiranya ruam lampin berlangsung lebih dari beberapa hari walaupun menjalani rawatan, ia mungkin disebabkan oleh jamur Candida albicans . Ruam biasanya berwarna merah, sedikit naik, dan mempunyai titik merah kecil yang tersebar di bahagian atas ruam.

Selain itu, ruam sering muncul di lipatan kulit yang mendalam, kemudian merebak ke bahagian depan dan belakang kulit. Antibiotik boleh menyebabkan masalah ini, kerana mereka dapat membunuh bakteria "baik" yang mencegah jangkitan Candida untuk membesar.

Berapa kali lampin bayi ditukar - GueSehat.com

Bagaimana Mengubati Ruam Lampin?

Cara mengatasi ruam lampin pada bayi adalah anda mesti rajin memeriksa lampin dan menggantinya dengan segera jika basah atau dia mengalami buang air besar. Ini juga berlaku pada waktu malam, ya, Ibu. Jangan biarkan si kecil anda memakai lampin yang sama sepanjang malam.

Beberapa pakar juga menasihatkan anda untuk tidak meletakkan bayi anda di lampin selama beberapa jam setiap hari, sehingga kulit yang jengkel dapat kering secara semula jadi dan "bernafas". Semasa anda melakukannya, anda boleh meletakkan anak kecil anda di dalam kotak yang ditutup dengan barang perak atau di permukaan yang ditutup dengan tuala besar.

Baca juga: Penyakit Kawasaki, Demam dengan Ruam Merah di Little Ones

Terdapat beberapa rawatan yang boleh anda lakukan untuk merawat ruam lampin, termasuk:

  1. Setiap kali anda menukar lampin bayi anda, selalu bersihkan kawasan kemaluan dan punggung. Elakkan menggunakan tisu basah yang mengandungi alkohol atau wangian. Untuk mempermudahnya, Ibu dapat menyiapkan swab kapas dan botol berisi air suam di dekat tempat untuk menukar lampin bayi. Jadi, ia boleh digunakan dengan segera.

  2. Untuk mengeringkan kulit si kecil, jangan gosok tapi tepuk saja, ibu.

  3. Elakkan menggunakan lampin yang terlalu ketat supaya peredaran udara di kawasan kulit yang ditutup dengan lampin terjaga. Ibu juga boleh menukar lampin jenama lain. Pada masa ini, terdapat banyak jenis lampin yang boleh dipilih untuk kulit sensitif bayi. Dan ingat, lampin dengan penyerapan tambahan dapat mengurangkan kelembapan kulit si kecil anda.

  4. Sekiranya cuaca panas dan anak kecil anda bermain di luar, lebih baik membiarkannya tidak memakai lampin dan gunakan lampin biasa. Pendedahan ke udara akan mempercepat penyembuhan ruam lampin.

  5. Sekiranya boleh, biarkan si kecil anda tidur tanpa memakai seluar ketika dia mengalami ruam lampin. Tutup saja tempat tidur bayi anda dengan selimut agar tidak basah ketika dia kencing.

  6. Oleska n krim atau salap untuk melapisi kulit yang teriritasi dari air kencing dan tinja. Produk yang boleh dipilih oleh Ibu adalah Zwitsal Baby Cream Extra Care. Ini diperkaya dengan zink, yang berkhasiat untuk menghilangkan kerengsaan ruam popok, menenangkan kulit, dan menjadikan kulit halus dan lembut. Selain itu, Zwitsal Baby Cream Extra Care telah diuji hipo-alergenik, sehingga dapat digunakan oleh bayi dengan kulit sensitif.

Ruam lampin biasanya hilang dalam 2-4 hari. Namun, jika ruam tidak hilang, gejala bertambah buruk, atau lepuh, jerawat bernanah, atau luka terbuka muncul, anda harus berjumpa doktor kerana mungkin terdapat tanda-tanda jangkitan. Begitu juga jika si kecil anda demam atau lebih cerewet daripada biasa. Semoga anak anda cepat sembuh, Ibu! (AWAK CAKAP)

Baca juga: Mengapa Bayi Baru Lahir Suka Mengalami 7 Perkara Ini, Ya?

Rujukan:

KidsHealth: Ruam lampin

BabyCenter: Ruam lampin

WebMD: Ruam lampin