Kesan berjaga malam bagi wanita - GueSehat.com

Sebilangan besar daripada kita tahu bahawa tidur malam yang baik adalah kunci untuk menjaga kesihatan badan kita. Malangnya, tidak banyak orang menjadikan tidur 7-9 jam sebagai keutamaan. Sebenarnya, kesan berjaga-jaga untuk wanita dan lelaki tidak bergurau!

Penyelidikan telah menunjukkan bahawa tidur yang terlalu sedikit mengakibatkan rasa mengantuk di siang hari, peningkatan risiko kemalangan, penurunan konsentrasi, prestasi yang buruk di tempat kerja dan sekolah, dan peningkatan risiko penyakit dan kenaikan berat badan.

Perubahan Hormon, Menyebabkan Wanita Mengalami Kesukaran Tidur

Walaupun kebanyakan orang memerlukan tidur sekitar 7-9 jam setiap malam, National Sleep Foundation (NSF) 1998 Women and Sleep Poll mendapati bahawa rata-rata wanita berusia 30-60 tahun tidur hanya 4 jam 41 minit sehari.

Jajak pendapat berikutnya yang dilakukan oleh NSF pada tahun 2005 menunjukkan bahawa wanita lebih cenderung mengalami masalah tidur daripada lelaki. Perubahan hormon yang dialami oleh wanita dan keadaan biologi yang unik, seperti haid, kehamilan, atau menopaus, adalah faktor utama yang mempengaruhi.

Kesan berjaga malam bagi wanita

Salah satu masalah tidur yang sering dialami oleh wanita adalah insomnia. Berdasarkan hasil tinjauan NSF America pada tahun 2002, wanita mengalami insomnia lebih banyak daripada lelaki, sekurang-kurangnya beberapa malam dalam seminggu.

Insomnia tentunya memaksa wanita untuk berjaga setiap malam. Kesan berjaga sehingga wanita tidak boleh dianggap remeh, anda tahu. Berikut adalah beberapa kesan berjaga-jaga bagi wanita yang berkaitan dengan kesihatan.

1. Peningkatan prestasi memori

Satu kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa kesan berjaga-jaga untuk wanita dapat mengurangkan prestasi ingatan. Lebih buruk lagi, kesan ini lebih teruk dialami oleh wanita berbanding lelaki.

Kajian itu, yang melibatkan 24 orang dewasa muda, 12 lelaki dan 12 wanita, dilakukan dengan menyelesaikan ujian memori yang berasingan. Ujian pertama dilakukan pada waktu pagi setelah para peserta cukup tidur. Sementara itu, ujian kedua dilakukan pada waktu pagi tetapi dengan syarat peserta tidak cukup tidur.

Ujian memori ini memerlukan peserta mengingat urutan 8 digit nombor. Setiap peserta harus mengulang ujian sebanyak 16 kali dan penyelidik akan menggunakan skor purata untuk menganggar prestasi ingatan mereka.

Keputusan yang diperoleh setelah peserta menjalankan ujian agak mengejutkan. Sebabnya, kurang tidur pada waktu malam tidak memberi kesan terhadap prestasi ingatan para lelaki. Sementara itu, hasilnya menunjukkan sebaliknya pada wanita.

Wanita yang tidak cukup tidur menunjukkan penurunan prestasi ingatan ketika menjalani ujian. Sebenarnya, prestasi memori memainkan peranan penting dalam fungsi akademik, profesional, dan sosial kognitif dan utama mereka.

2. Menurunkan peluang kehamilan

Satu kajian pada tahun 2014 mendapati bahawa kegelapan pada waktu malam sangat penting untuk menyokong kesihatan janin yang sedang berkembang. Keadaan ini juga baik untuk menyokong kesihatan pembiakan wanita yang menjalani program kehamilan.

Pendedahan cahaya pada waktu malam akan menekan pengeluaran melatonin dalam tubuh wanita. Akibatnya, otak janin akan kekurangan hormon yang diperlukan untuk mengatur jam biologinya. Melatonin, yang dikeluarkan oleh otak sebagai tindak balas terhadap kegelapan, juga melindungi telur dari kerosakan radikal bebas.

Penyelidik kajian Russell J. Reiter, profesor biologi di Pusat Sains Kesihatan Universiti Texas, mengesyorkan agar wanita yang ingin hamil harus tidur sekurang-kurangnya 8 jam setiap malam.

3. Peningkatan kadar gula dalam darah

Kajian pada tahun 2015 mendapati masalah kesihatan, seperti gula darah tinggi, dikaitkan dengan bangun lewat. Hasil kajian menunjukkan bahawa peserta wanita yang bangun lewat cenderung mempunyai kadar gula darah yang lebih tinggi. Hiperglikemia atau keadaan gula darah tinggi sering dikaitkan dengan keadaan kesihatan yang lain, seperti keletihan, sakit kepala, penyakit kardiovaskular, dan kerosakan buah pinggang.

4. Meningkatkan risiko sindrom metabolik

Penyelidikan dari Korea Selatan menunjukkan bahawa wanita yang mengalami masalah tidur atau bangun tidur cenderung menyimpan lebih banyak lemak perut dan berisiko lebih tinggi terkena sindrom metabolik.

Sindrom metabolik adalah sekumpulan keadaan yang berlaku bersama dan dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, strok dan diabetes. Gejala sindrom metabolik termasuk:

- Peningkatan tekanan darah.

- Tahap gula darah tinggi.

- Lilitan pinggang yang melebihi had normal, iaitu melebihi 80 cm untuk wanita.

- Tahap kolesterol yang tidak normal.

5. Mudah berfikir secara negatif dan menjadi cemas

Jacob Nota dan Meredith Coles dari Binghamton University menerbitkan sebuah kajian pada bulan Disember 2014. Mereka menyatakan bahawa orang yang kurang tidur dan larut malam sering mempunyai pemikiran yang lebih negatif daripada mereka yang tidur lebih kerap.

6. Mencetuskan jerawat

Semakin kurang waktu anda tidur, badan akan bertindak balas seperti keadaan kecemasan. Keadaan ini akhirnya akan mencetuskan pengeluaran hormon stres, seperti kortisol dan adrenalin. Peningkatan hormon stres ini akan menyebabkan tindak balas kelenjar minyak. Komposisi minyak meningkat dan akhirnya menyumbat liang, mengakibatkan pembentukan jerawat.

7. Mudah sakit

Kajian pada tahun 2017 mendapati bahawa orang lebih cenderung jatuh sakit akibat keletihan dan kurang tidur. Ini ternyata benar. Kurang tidur dalam jangka masa panjang sama dengan membuat sistem kekebalan tubuh merosot. Akibatnya, tubuh tidak lagi memiliki sistem pertahanan untuk melindungi dirinya dari serangan virus atau bakteria yang menyebabkan penyakit.

8. Penambahan berat badan

Menurut kajian tahun 2013, orang dewasa yang bangun lewat lebih cenderung untuk menaikkan berat badan. Kajian menunjukkan bahawa peserta yang tidur antara pukul 04:00 dan 08:00 menghabiskan lebih banyak kalori daripada peserta yang tidur antara pukul 10:00 dan 08:00.

Irama sirkadian tubuh manusia untuk tidur dan metabolisme dipengaruhi oleh putaran bumi setiap hari. Oleh itu, ketika matahari terbenam, badan harus tidur, bukan makan. Apabila tidur dan makan tidak selari dengan jam dalaman badan, ia boleh menyebabkan perubahan selera makan dan metabolisme, yang menyebabkan kenaikan berat badan.

Tidur adalah cara badan untuk memulihkan stamina. Tidur yang mencukupi juga dapat mencegah anda dari sejumlah masalah kesihatan, seperti diabetes, tekanan darah tinggi, atau kemandulan.

Kesan berjaga malam bagi wanita tidak boleh dianggap enteng dan dibiarkan. Oleh itu, pastikan anda cukup tidur setiap hari, geng! Geng Sihat Adakah anda pernah mengalami pengalaman yang menjengkelkan kerana kurang tidur atau bangun lewat? Ayuh, kongsi pengalaman dan cara mengatasinya melalui Fitur Menulis Artikel di Laman Web atau Aplikasi GueSehat.com! (AS)

Ancaman Tidur -GueSehat.com

Rujukan

Kesibukan. "Apa Yang Berlaku Pada Tubuh Anda Ketika Anda Bangun Lewat? Setelah Sebulan, Awas Perubahan Ini".

Kesibukan. "7 Cara Menjaga Waktu Terlambat Boleh Memudaratkan Kesihatan Anda".

Berita Perubatan Hari Ini. "Berjaga sepanjang malam membahayakan ingatan kerja wanita".

Berita Perbincangan Wang. "5 Cara Menjadi Burung Hantu Malam Boleh Memudaratkan Kesihatan Anda".

Vogue Remaja. "7 Cara Tidak Tidur Mempengaruhi Kesihatan dan Penampilan Anda".

Yayasan Tidur Nasional. "Wanita dan Tidur".