Merawat Luka pada Pesakit Diabetes - Guesehat

Luka diabetes berkait rapat dengan komplikasi pada saraf, iaitu neuropati diabetes. Ramai pesakit diabetes mengalami luka diabetes. Diduga, kira-kira 10% penghidap diabetes akan mudah mengalami kecederaan di beberapa bahagian badan, terutama pada kaki. Sekiranya anda mempunyai keluarga dengan komplikasi luka diabetes, maka anda mesti tahu bagaimana merawat luka pada pesakit diabetes.

Orang dengan diabetes jenis 1 dan jenis 2 yang kadar gula tidak dikawal berisiko mengalami komplikasi saraf dan luka diabetes. Cara merawat luka pada pesakit diabetes tidak semudah merawat luka pada orang tanpa diabetes. Oleh itu, sangat penting bagi keluarga pesakit untuk mengetahui cara merawat luka pada pesakit diabetes.

Baca juga: Manfaatkan Perkhidmatan Homecare untuk Rawatan Luka Diabetes

Punca Luka Diabetes

Ulser diabetes sering disebut bisul kaki diabetes. Pada mulanya mungkin luka kecil berupa tompok-tompok kulit di telapak kaki. Pada orang normal, luka kecil seperti ini akan sembuh dengan cepat selagi dijaga dan dirawat dengan betul.

Pada pesakit diabetes, terutama yang kadar gula darahnya selalu tinggi, luka akan memakan waktu lama untuk kering, bahkan berpotensi mengembang dan disertai dengan jangkitan. Apabila kadar gula darah tinggi, terdapat gangguan aliran darah ke luka.

Saluran darah yang sempit menjadikan pengambilan oksigen dan nutrien untuk tujuan penyembuhan luka tidak diedarkan dengan betul. Selain itu, kulit sukar diperbaiki sehingga luka lama sembuh.

Terutama jika penghidap diabetes sudah mengalami kerosakan saraf, maka sensasi kesakitan berkurang. Luka sering tidak menyakitkan sehingga mengembang tanpa dirasakan. Oleh itu, jangan terkejut apabila ada penderita diabetes yang akhirnya kehilangan kaki kerana diamputasi, dan semuanya bermula dengan luka kecil, lecet atau bisul di kaki mereka.

Baca juga: Terapi Endovaskular, Rawatan Luka Diabetes Tanpa Amputasi

Merawat Luka pada Pesakit Diabetes

Merawat luka pada pesakit diabetes terdiri daripada tiga perkara asas, iaitu: membersihkan luka dari tisu mati (debridement), mengurangkan tekanan pada luka, dan mengawal jangkitan.

1. Pembatalan

Debridement adalah tindakan membuang semua tisu nekrotik atau tisu mati dan menghalang penyembuhan luka. Tisu nekrotik ini adalah tisu yang telah menghitam dan biasanya menutup luka di permukaan.

Debridement yang betul diperlukan untuk mengurangkan risiko jangkitan dan mengurangkan tekanan pada luka, yang dapat menghalang penyembuhan luka yang normal. Setelah proses debridement selesai, luka dibersihkan dengan air masin atau air bersih, dan dibalut dengan kain kasa bersih.

Pembalut mencegah tisu menyerap lebihan cecair, dan melindungi luka daripada pencemaran. Terdapat beratus-ratus jenis pembalut di pasaran, masing-masing dengan fungsi yang berbeza dan bertujuan untuk jenis luka yang berbeza. Sekiranya dengan pembalut biasa luka tidak kering, anda mungkin perlu menggunakan pembalut luka diabetes khas.

Baca juga: Gunakan Pembalut Mengikut Jenis Luka

2. Mengurangkan Tekanan pada Luka

Luka diabetes yang sedang menjalani rawatan harus menggunakan kerusi roda atau kruk. Tujuannya adalah untuk menghilangkan tekanan pada kaki agar luka cepat sembuh. Pesakit boleh memakai kasut pasca operasi khas atau kasut baji dan mesti cukup besar untuk menampung pembalut luka yang tebal.

3. Kawalan jangkitan

Jangkitan kaki diabetes yang mengancam anggota badan biasanya adalah jangkitan mikrob. Bakteria yang paling biasa dijangkiti luka adalah: Staphylococcus aureus termasuk yang tahan terhadap antibiotik.

Sekiranya luka sudah dijangkiti, maka diberikan rawatan antibiotik, jika perlu pasien dengan luka tersebut harus dirawat di rumah sakit dan dirawat dengan antibiotik intravena. Sementara itu, jangkitan ringan hingga sederhana dapat dirawat di rumah. Antibiotik dalam bentuk salap.

Baca juga: Memilih Perubatan Luka Pembedahan untuk Cepat Kering

4. Jangan Lupa Pemakanan

Selain rawatan luka dan pemberian ubat, merawat luka pesakit diabetes tidak dapat dipisahkan dari memberikan nutrisi yang mencukupi. Protein adalah blok bangunan yang membantu proses penyembuhan luka.

Oleh itu, pesakit diabetes disarankan untuk makan makanan yang kaya protein seperti ikan, daging, dan telur. Hati-hati dengan kandungan kolesterol dalam daging dan telur. Untuk mempercepat rawatan luka diabetes, berikan suplemen protein dalam bentuk pil.

Selain praktikal, kandungan protein dalam suplemen ini juga tinggi dan dibuat dari bahan-bahan yang terbukti mengandungi protein berkualiti tinggi. Contohnya, protein ikan snakehead (Channa strata). Ikan Snakehead adalah ikan yang diketahui mempunyai kandungan protein tinggi yang baik untuk membantu mempercepat penyembuhan luka.

Baca juga: Sembuhkan Luka Selepas Bersalin dengan Protein Ikan Gabus

Rujukan:

//www.diabetes.co.uk/diabetes-complications/diabetic-foot-ulcers.html

//clinical.diabetesjournals.org/content/24/2/91