Punca Mata Minus atau Rabun - GueSehat.com

"Satu ons pencegahan bernilai satu pon penawar."

Bagi semua orang, menjaga kesihatan anggota badan dari kepala hingga kaki sangat penting. Sebilangan anggota badan sangat sensitif, tentunya perhatian khusus bagi sebahagian daripada kita, salah satunya adalah mata.

Mata adalah organ deria yang digunakan untuk melihat pelbagai jenis objek. Bermula dari keindahan melihat pohon-pohon hijau yang rindang, air terjun yang mengalir tanpa beban, dan digunakan untuk membaca pelbagai ilmu.

Namun, kita sekarang berhadapan dengan kenyataan bahawa orang yang mengalami sakit mata semakin meningkat dari hari ke hari. Bukan tanpa alasan yang jelas, tetapi tabiat kita yang sering mempercepat proses kerosakan pada mata. Salah satunya adalah kebiasaan menggunakan alat dan telefon pintar secara berlebihan. Kesan yang sering timbul di mata adalah terjadinya rabun jauh, yang biasa disebut sebagai rabun.

Nearsightedness (rabun) adalah kesalahan pembiasan mata, iaitu gambar yang dihasilkan berada di hadapan retina ketika penginapan santai. Miopia boleh berlaku kerana bola mata terlalu panjang atau kerana kelengkungan kornea terlalu besar, sehingga cahaya yang masuk tidak tertumpu dengan betul dan objek yang jauh kelihatan kabur. Pesakit dengan penyakit ini tidak dapat melihat dari jauh dan dapat dibantu dengan menggunakan cermin mata lensa cekung. (wikipedia)

Secara umum, terdapat 2 faktor yang menyebabkan rabun jauh, iaitu disebabkan faktor keturunan dan persekitaran. Bagi seseorang yang mempunyai orang tua dengan rabun jauh, kemungkinan mengalami perkara yang sama akan lebih tinggi. Walaupun begitu, banyak anak masih mempunyai mata yang normal walaupun salah satu atau kedua ibu bapa berada dalam jarak dekat.

Artikel ini akan memberitahu Geng Sihat mengenai faktor persekitaran yang menyebabkan rabun jauh, termasuk:

1. Terlalu Sering Membaca Buku

Mungkin ada di antara kita yang intensiti membaca buku dalam satu hari melebihi rata-rata pembaca pada umumnya. Sebenarnya, bagi pencinta novel, jumlah halaman novel yang mencapai 500 halaman dapat dilengkapkan dalam masa tidak lebih dari satu hari. Namun, jika mata kita selalu terarah dan tertumpu pada objek dekat seperti membaca buku, tanpa sesekali mengalihkan pandangan kita ke objek yang jauh, dikhawatirkan lama-kelamaan mata kita akan mengalami rabun jauh.

2. Menonton Televisyen

Siapa di antara Geng Sihat yang suka menonton televisyen? Bagi sebahagian daripada kita, televisyen adalah pilihan untuk mengisi kebosanan atau masa lapang, sama ada di rumah atau di asrama. Hehehe. Namun, ingat bahawa menonton TV terlalu kerap sangat berbahaya untuk kesihatan mata. Lebih-lebih lagi, jika jarak mata dengan televisyen cukup dekat, maka risiko menderita rabun jauh juga lebih tinggi.

3. Menggunakan Alat, Telefon Pintar, dan Komputer

Media elektronik ini pastinya sangat melekat pada kita. Sebenarnya, ada anekdot pelajar yang mengatakan, "Lebih baik kehilangan buku teks anda daripada kehilangan telefon bimbit anda." Dengan sejuta faedah di dalamnya, kita juga harus bijak menggunakan media ini.

Kebiasaan menggunakan alat atau telefon pintar secara berlebihan, dari bangun tidur hingga tidur kembali, akan menyukarkan mata untuk menyesuaikan diri dengan objek yang jauh. Ini juga ditambah dengan cahaya tinggi yang dipantulkan oleh telefon pintar, sehingga menjadikan risiko rabun jauh juga lebih tinggi.

Sebilangan rawatan yang dilakukan untuk mengatasi masalah rabun jauh adalah dengan menggunakan cermin mata atau kanta lekap. Dan jika keparahannya tinggi, maka pembedahan akan dilakukan.

Sekiranya kita tidak mahu mengalami rabun jauh, maka terapkan gaya hidup sihat dan makan makanan yang mengandungi vitamin A seperti wortel sangat baik untuk kesihatan mata. Dan yang paling penting, kita mesti bijak ketika menggunakan mata kita untuk melihat objek yang jauh dan ketika melihat objek yang dekat.