Jenis Ujian Kesuburan | saya sihat

Mempunyai anak adalah impian setiap pasangan suami isteri. Nah, ketika datang ke keturunan, ia pasti berkaitan dengan kesuburan pasangan. Beberapa pasangan menghadapi masalah hamil kerana beberapa sebab.

Pakar Obstetrik dan Ginekologi, Perunding Kesuburan dari EMC Hospital Tangerang (EMCT Hospital), dr. Marinda Suzanta, Sp.OG (K-FER), D.MAS, F.ART, CHt, Ci, menjelaskan bahawa seseorang dinyatakan tidak subur atau mengalami masalah kesuburan jika pasangan itu telah berkahwin selama 12 bulan, melakukan hubungan seks sekurang-kurangnya tiga kali seminggu dan Jika anda tidak menggunakan alat kontrasepsi, tetapi tidak mempunyai anak, dapat dinyatakan bahawa seseorang mengalami masalah kesuburan, "jelas Dr. Marinda.

Pasangan yang mempunyai masalah kesuburan, perlu berjumpa doktor untuk mengetahui penyebabnya. Gangguan kesuburan boleh berlaku dari isteri, suami, atau kedua-duanya. Apakah ujian untuk menentukan penyebab kehamilan tidak berlaku?

Baca juga: Nutrien Penting untuk Merancang Kehamilan

4 Jenis Ujian untuk Memeriksa Kesuburan

Untuk mengetahui sama ada Ibu dan Ayah mempunyai masalah kesuburan, terdapat beberapa ujian yang boleh dilakukan:

1. Analisis Sperma

Ujian kesuburan penting bagi lelaki atau suami untuk mengetahui tanda-tanda kesuburan. Dalam ujian analisis sperma, doktor akan melakukan beberapa pemeriksaan pada sperma bermula dari struktur, bentuk, pergerakan, keasidan (pH), ketebalan, warna, dan jumlahnya.

Biasanya lelaki mengeluarkan sekurang-kurangnya 15 juta sperma per mililiter ejakulasi. Dr. Marinda mendedahkan, analisis sperma adalah salah satu pemeriksaan utama dalam ujian kesuburan.

2. Penilaian rahim

"Rahim adalah tempat tidur janin," jelas dr. Marinda. Oleh itu, semasa program kehamilan (promil) adalah penting untuk melakukan pemeriksaan rahim, biasanya menggunakan alat yang disebut histeroskop.

Histeroskopi adalah standard emas dalam pemeriksaan rahim. Pemeriksaan ini hanya memerlukan 30 saat hingga satu minit, dan anda akan diberi ubat penahan sakit kerana pemeriksaan ini menyebabkan rasa tidak selesa.

Baca juga: Pemeriksaan ultrabunyi juga penting semasa promil, anda tahu!

3. Pemeriksaan tiub fallopio

Setelah melalui penilaian rongga rahim, diikuti dengan pemeriksaan tuba falopi atau biasa disebut Hysterosalpingography (HSG). Ujian HSG adalah penting, untuk mengetahui sama ada terdapat penyumbatan atau masalah lain pada tiub fallopio, saluran yang menghubungkan ovari ke rahim. Di dalam tuba fallopi biasanya persenyawaan berlaku atau tempat di mana sperma dan telur bertemu.

4. Penilaian Ovulasi

Setelah melalui beberapa peringkat, doktor kemudian menilai ovulasi. Ovulasi adalah masa apabila telur yang sudah siap dan siap disenyawakan dilepaskan dari ovari. Sekiranya Ibu dan Ayah melakukan hubungan seks tanpa perlindungan pada masa ovulasi ini, maka kemungkinan kehamilan akan meningkat. Pemeriksaan ovulasi dimulakan dengan memeriksa tahap hormon progesteron dan mengetahui anggaran ovulasi pesakit melalui ultrasound.

Itu adalah pemeriksaan asas untuk kesuburan. Tidak semua pasangan perlu menjalani semua pemeriksaan ini / Dari satu jenis pemeriksaan, penyebab kemandulan dapat diketahui.

Baca juga: Kenapa sukar untuk hamil lagi? Hati-hati dengan Ketidaksuburan Sekunder!

Rujukan:

Mayoclinic.com. Diagnosis Kemandulan

Emc.id. Perkara Yang Perlu Anda Ketahui untuk Mengandung