Apa itu Xerosis - Saya Sihat

Diabetes jenis 2 dikaitkan dengan pelbagai komplikasi, termasuk pada kulit. Salah satunya adalah kulit yang sangat kering, atau xerosis. Apa itu sirosis? Xerosis adalah salah satu kesan sampingan gula darah tinggi. Itu adalah tanda amaran bahawa ada sesuatu yang tidak betul di dalam badan. Geng yang sihat perlu tahu bahawa xerosis adalah istilah perubatan yang memberi amaran mengenai tahap gula dalam darah yang sangat tinggi.

Jadi, apa itu xerosis? Baiklah, xerosis bermaksud kekeringan kulit yang tidak normal. Keadaan ini mungkin merupakan keadaan kulit yang paling biasa dialami oleh pesakit diabetes jenis 2.

Baca juga: Kulit Kering Semasa Kehamilan, Inilah Cara Mengatasinya!

Apa itu Xerosis?

Menurut data, 82.1% orang dengan diabetes jenis 2 menghidap xerosis. Xerosis disebabkan oleh kekurangan kelembapan pada kulit. Ada kemungkinan bahawa xerosis adalah hasil penuaan atau disebabkan oleh penyakit yang mendasari seperti diabetes.

Seseorang yang mengalami xerosis akan mempunyai kulit kering dan kasar yang boleh berkembang menjadi kulit bersisik dan gatal. Pakar kesihatan mendapati bahawa 82.1 peratus pesakit diabetes jenis 2 mengalami xerosis, di mana kulit di kaki mereka sangat kering, retak, dan retak.

Xerosis adalah keadaan biasa yang dialami oleh berjuta-juta orang yang menghidap diabetes, kronik dan akut. Sebelum ini, Perpustakaan Perubatan Nasional AS Institut Kesihatan Nasional menjalankan kajian mengenai gangguan kulit pada pesakit diabetes mellitus. Akibatnya, penyakit kulit sering diabaikan dan sering tidak didiagnosis di kalangan pesakit diabetes. Sebenarnya, kelainan kulit adalah komplikasi biasa yang dialami oleh pesakit diabetes jenis 1 dan 2.

“Gangguan kulit sangat berkaitan dengan peningkatan risiko kecacatan kulit seperti luka kulit, ulserasi, dan kaki diabetes. Ini adalah hasil komplikasi tahap gula yang tinggi, "kata para penyelidik.

Sebelum ini, terdapat beberapa kajian yang menilai penyakit kulit pada pesakit diabetes tipe 1 dan 2. Hasilnya menunjukkan prevalensi penyakit kulit yang lebih tinggi yang dialami oleh pesakit dengan diabetes jenis 2., dan dermopati diabetes, "kata penyelidik.

Baca juga: Mencuci tangan terlalu kerap menjadikan kulit anda kering? Inilah Cara Mencegahnya!

Penjagaan Kulit Pesakit Diabetes

Oleh itu, penjagaan kulit adalah faktor penting bagi pesakit diabetes. "Pesakit diabetes harus memberi perhatian khusus pada kulit kaki mereka. Kadang-kadang, neuropati diabetes boleh menyebabkan masalah kulit menjadi tidak dikenali dan akhirnya membawa kepada masalah kulit, "kata para penyelidik.

Oleh itu, jika anda menghidap diabetes jenis 2, jangan lupa merawat kulit anda, terutama kaki anda. Pastikan kulit sentiasa lembap dengan menggunakan losyen atau krim pada kaki setiap hari menggunakan pelembap, "kata Nancy Morgan, RN, penyelidik.

Nancy berkata, rawatan dapat mengurangkan penyejatan air pada lapisan kulit atau transepidermal. Salah satunya ialah pelembap yang terbuat dari urea dengan kepekatan 10 peratus. "Asid laktik dalam bentuk asid hidroksi alfa dapat mempercepat pelembutan kulit, melarutkan atau mengelupas lapisan luar kulit untuk membantu mengekalkan kemampuannya untuk mengekalkan kelembapan," jelas Nancy.

Asid laktik dalam kepekatan 2.5 peratus hingga 12 peratus adalah asid hidroksi alfa (AHA) yang paling sering digunakan untuk xerosis sederhana hingga teruk. “Penting untuk menghindari produk pelembab yang mengandung alkohol kerana proses pengeringan akan menambah masalah. Produk tidak akan menjadikan kulit lembap, ”katanya.

Baca juga: Kulit Kering vs Kulit Berminyak

Rujukan:

Menyatakan. Diabetes jenis 2: Xerosis adalah amaran bahawa kadar gula darah anda tinggi - apa itu

Penasihat Penjagaan Luka. Apa yang anda perlu ketahui mengenai xerosis pada pesakit kaki diabetes