Semua jenis gula

Siapa antara kita yang tidak suka rasa manis? Bukan hanya semut, manusia secara semula jadi tertarik dengan rasa manis. Tetapi adakah rasa manis itu hanya berasal dari gula? Tahukah anda bahawa Geng Sihat, ternyata terdapat banyak jenis pemanis yang boleh digunakan selain gula, anda tahu! Mari kita bincangkan pelbagai jenis gula yang dijual di pasaran satu persatu!

Gula adalah istilah umum untuk sejenis karbohidrat larut dalam air. Karbohidrat atau gula sederhana disebut monosakarida, yang terdiri daripada glukosa, fruktosa, dan galaktosa. Gula yang sering kita temui adalah sukrosa, yang merupakan kumpulan disakarida yang merupakan gabungan glukosa dan fruktosa.

Disakarida lain adalah maltosa, gabungan dua unit glukosa, dan galaktosa, yang merupakan gabungan glukosa dan galaktosa. Maltosa boleh didapati di malt (bijirin kering yang bercambah), dan laktosa boleh didapati dalam susu.

Baca juga: Stevia, Pengganti Gula tetapi Bebas Kalori

1. Gula tebu

Gula ini adalah jenis gula yang paling banyak digunakan. Gula dari tebu (Saccharum sp.) adalah kumpulan sukrosa. Dalam pemprosesan, tangkai tebu digiling dan diperah untuk menghasilkan jus tebu. Jus tebu dikumpulkan dan ditapis, didihkan, kemudian ditambahkan kalsium oksida untuk membersihkan. Setelah cukup suci, cecair disejukkan dan dikristal. Gula tebu yang tidak dikristal disebut sebagai gula batu. Sebagai peluntur, biasanya ditambah sulfur dioksida.

2. Gula bit

Selain tebu, ada tanaman yang memiliki kandungan sukrosa yang cukup tinggi dan dapat digunakan untuk produksi gula komersial, yang disebut gula bit (bit gula).Beta vulgaris). Tidak seperti tebu, yang menggunakan batangnya, bit gula menggunakan akarnya. Dalam pemprosesan, akar bit dipotong dan gula diekstrak dengan air panas, kemudian disucikan menggunakan kalsium oksida dan karbon dioksida.

Setelah mendidih sehingga kandungan air tinggal 30 peratus, gula akan terhablur. Dalam proses penghabluran, gula tebu dan gula bit, menghasilkan produk sampingan yang disebut molase. Molase dari tebu dapat digunakan sebagai pemanis dan menambah rasa pada makanan. Tetapi molase dari bit tidak boleh dimakan, kerana mempunyai rasa dan aroma yang tidak menyenangkan. Secara amnya ini akan digunakan sebagai makanan ternakan. Setelah menjadi gula kristal, sukar untuk mengetahui sama ada gula itu berasal dari tebu atau bit.

3. Gula perang

gula perang termasuk sukrosa, tetapi mempunyai warna yang lebih coklat kerana kehadiran molase. Dihidupkan gula perang Secara komersial, molase biasanya ditambahkan ke gula pasir halus. Kandungan molase di gula perang berbeza-beza, antara 4.5-6.5 peratus yang dapat dilihat warnanya gula perang yang. Semakin gelap warnanya, semakin tinggi kandungan molase gula perang yang.

Selain itu gula perang komersial, ada juga gula perang pengalaman. Gula memang mengandungi sejumlah molase dalam proses penyulingan gula. gula perang Yang tidak halus mengandungi tahap molase yang lebih tinggi dan mempunyai nama khas mengikut kawasan pengeluaran, seperti muscovado, panela, piloncillo, chancaca, jiggery, dan sebagainya. gula perang jenis ini adalah gula perang dihasilkan secara semula jadi secara tradisional.

4. Gula perang atau gula semut

Gula perang atau gula semut, atau dalam bahasa Inggeris disebut gula Melaka, adalah pemanis yang berasal dari getah bunga dari pohon kelapa sawit, termasuk kelapa, kelapa sawit, gula aren, dan siwalan. Produk gula aren di pasaran boleh didapati dalam bentuk gula acuan dan gula aren.

Gula yang dicetak diperoleh dengan memasak getah sawit hingga menjadi pekat, kemudian dibentuk menjadi acuan buluh dalam bentuk bulatan atau mangkuk. Sementara itu, gula semut mempunyai proses pembuatan yang lebih lama, iaitu, sehingga membentuk kristal gula, kemudian dikeringkan di bawah sinar matahari atau dipanggang hingga kandungan air mencapai 3 persen.

Baca juga: Turunkan Gula Darah Tinggi dengan Petua Selamat ini!

5. Sirap Jagung Fruktosa Tinggi (HFCS)

HFCS adalah pemanis yang dibuat dari pati jagung, yang telah melalui proses penukaran oleh enzim dari glukosa yang terkandung dalam pati menjadi fruktosa. Sebanyak 24 peratus HFCS terdiri dari air, 0-5 persen oligosakarida glukosa (2-10 unit glukosa digabungkan), dan selebihnya gabungan glukosa dan fruktosa.

Terdapat beberapa jenis HFCS, yang dibezakan oleh kandungan fruktosa mereka, iaitu HFCS 42 (42 peratus berat kering adalah fruktosa), banyak digunakan dalam bijirin, kedai roti, dan minuman; HFCS 55, kebanyakannya digunakan dalam industri minuman ringan; HFCS 65, digunakan dalam pengeluaran minuman ringan Coca-Cola di Amerika Syarikat; dan HFCS 90, yang jarang digunakan tetapi biasanya dicampurkan dengan HFCS 42 untuk membuat HFCS 55.

HFCS sering dikelirukan dengan gula pasir. Walau bagaimanapun, industri cenderung memilih penggunaan HFCS daripada gula pasir, kerana proses pembuatannya lebih mudah dan lebih menjimatkan kos. Berdasarkan beberapa kajian organoleptik, pengguna lebih suka produk yang diperbuat daripada gula tebu atau gula bit berbanding HFCS. Walaupun terdapat banyak perdebatan sama ada HFCS mempunyai kesan terhadap kesihatan, FDA dan BPOM menyatakan bahawa HFCS selamat untuk dimakan.

6. Pengganti gula

Gula yang diganti adalah bahan tambahan makanan (BTP) yang memberikan rasa manis, seperti gula tetapi tidak mengandungi tenaga atau mengandungi tenaga tetapi dalam jumlah yang lebih rendah daripada gula. Terdapat gula pengganti yang terdapat secara semula jadi, ada yang boleh dihasilkan secara sintetik.

Gula pengganti sintetik juga dikenali sebagai pemanis buatan. Gula pengganti biasanya mempunyai intensiti kemanisan yang sangat tinggi daripada sukrosa, jadi lebih sedikit pemanis diperlukan. Sensasi rasa manis gula yang diganti berbeza jika dibandingkan dengan sukrosa, kerana gula yang diganti cenderung terasa pahit. Oleh itu, industri ini menggunakan campuran yang kompleks untuk mencapai rasa manis yang paling semula jadi.

Terdapat beberapa jenis gula pengganti yang dinyatakan selamat untuk dimakan, iaitu stevia, aspartame, sucralose, neotame, acesulfame potassium (Ace-K), saccharin ,vantame, dan beberapa gula alkohol seperti xylitol, lactitol, dan sorbitol.

Baca juga: 4 Akibat Penggunaan Gula Terlalu Banyak