Petua Kehamilan Pantas untuk Wanita Berusia 40 Tahun

Ingin hamil lagi, tetapi sudah memasuki kepala 4? Apalagi kepala 4, anda masih boleh hamil walaupun anda akan berusia 50 tahun. Sesungguhnya, hamil selepas usia 40 tahun adalah sukar, terutamanya setelah 45 tahun. Tetapi, terdapat juga banyak wanita yang masih boleh hamil pada usia itu.

Pakar mengatakan bahawa wanita berusia lebih dari 40 tahun lebih sukar untuk hamil kerana faktor biologi. Peluang untuk hamil bagi wanita di bawah usia 30 tahun adalah 20% setiap bulan. Walaupun kemungkinan untuk hamil wanita berusia lebih dari 40 tahun adalah 5% setiap bulan, dan walaupun itu jika kitaran haid adalah teratur. Namun, anda tidak perlu putus asa lagi. Terdapat beberapa perkara dalam persiapan yang boleh anda lakukan untuk meningkatkan kesuburan pada usia 40 tahun ke atas. Lihat petua di bawah, ya.

Lakukan Kaunseling Pra-Konsepsi

Sebenarnya, kaunseling pra-konsepsi penting bagi wanita dari semua peringkat umur untuk merancang kehamilan. Dengan cara itu, wanita dapat mengetahui keadaan tubuh mereka atau penyakit apa yang mereka ada, jadi doktor akan memberikan ubat yang tepat untuk menyembuhkan dan mempercepat proses kehamilan. Walau bagaimanapun, tahap ini jauh lebih penting bagi anda yang berumur lebih dari 40 tahun. Sebabnya, keadaan biologi anda tidak semestinya pada usia muda. Dengan kaunseling pra-konsepsi, doktor dapat memeriksa dan mengenal pasti risiko tertentu yang boleh berlaku jika anda hamil.

Periksa Tempoh Ovulasi

Secara umum, peluang terbaik untuk hamil adalah pada hari 12 hingga 14 dari kitaran haid 28 hari yang standard. Namun, ia berbeza dengan wanita yang telah menginjak 40 tahun. Ovulasi pada wanita berusia lebih dari 40 tahun berlaku dengan lebih cepat. Ovulasi boleh berlaku pada hari 9.10 hingga 12. Untuk dapat menentukan masa yang tepat untuk melakukan hubungan seks, perhatikan kitaran haid anda sehingga anda dapat mengetahui kapan ovulasi berlaku. Untuk lebih pasti, anda boleh memeriksa ovulasi dengan menggunakan alat pengesan ovulasi.

Mengamalkan Gaya Hidup dan Makanan yang Sihat

Walaupun tidak mempengaruhi kesihatan ovari secara langsung, gaya hidup dan diet yang sihat dapat menjaga kesihatan tubuh anda. Lebih-lebih lagi, para pakar mengatakan bahawa seiring bertambahnya usia, seseorang harus mengubah gaya hidup mereka menjadi sihat. Pada usia sekitar 20 tahun, anda masih boleh hamil dengan cepat walaupun pengambilan makanan dan gaya hidup anda tidak terjaga. Namun, ketika anda mencapai usia 40 tahun, badan anda lebih mudah diserang penyakit. Oleh itu, amalkan makanan berkhasiat dan elakkan kafein dan alkohol. Jangan lupa untuk bersenam dengan secukupnya.

Penggunaan Makanan Tambahan Bermanfaat

Sebagai tambahan kepada vitamin, ambil suplemen yang dapat meningkatkan kesihatan ovari, seperti suplemen koenzim Q10, yang dapat membantu meningkatkan kesuburan. Sebelum ini, kajian mengenai koenzim Q10 telah dilakukan pada tikus yang menuju menopaus. Hasilnya, vitamin meningkatkan kualiti sel telur tikus seperti telur tikus muda. Pada masa ini, lebih banyak penyelidikan sedang dilakukan mengenai kesan koenzim Q10 pada manusia. Walaupun belum lengkap, hasil kajian setakat ini sangat positif.

Elakkan Tekanan

Tekanan boleh mempengaruhi anda ketika berusia lebih dari 40 tahun, ditambah dengan faktor biologi yang merosot. Pastikan anda tidak terlalu letih dan menyebabkan tekanan meningkat. Bertafakur atau melakukan yoga benar-benar dapat membantu anda dalam menjaga kesihatan psikologi. Akupunktur juga boleh menjadi alternatif yang baik kerana dapat meningkatkan aliran darah ke rahim dan membantu menyeimbangkan hormon.

Jangan Teragak-agak untuk Meminta Pertolongan Doktor

Sekiranya anda telah mencuba lebih dari 3 bulan tetapi belum dikurniakan kehamilan, lebih baik berjumpa doktor. Biasanya doktor akan mengesan masalah seperti disfungsi ovulasi atau tahap hormon untuk melihat kuantiti dan kualiti telur anda. Sekiranya doktor mendiagnosis anda sebagai tidak subur, perkara lain yang dapat dilakukan adalah teknik inseminasi intrauterin (IUI) atau persenyawaan in vitro, juga dikenal sebagai IVF. (UH / OCH)