Fungsi Infusi untuk Pesakit Yang Dehidrasi - guesehat.com

Seorang kanak-kanak dibawa oleh ibunya ke jabatan kecemasan hospital pada suatu malam. Kanak-kanak itu kelihatan cukup gelisah dan menangis. "Terus muntah, Doc", kata ibunya, "Siang ini saya pergi ke poliklinik berhampiran rumah saya untuk mendapatkan rawatan. Cuma muntah tidak berhenti, ubat terus keluar. "

Dengan pantas doktor segera memeriksa kanak-kanak itu. Dia berusia 3 tahun, dan jelas bahawa dia sudah mengalami dehidrasi, kekurangan cairan di dalam badan. "Sejak bila anda muntah?" tanya doktor semasa memeriksa kanak-kanak itu.

"Sejak petang ini. Minum sedikit muntah, apatah lagi makan. Mungkin sudah 5 kali, ‚ÄĚkata ibunya dengan panik.

"Jika seperti ini, lebih baik disuntik, Bu. Saya bimbang penyahhidratan akan bertambah teruk. Semakin banyak dehidrasi menjadi semakin sukar untuk menanamnya. "

"Sekiranya saya, Dok? Saya tidak tahan melihat anak saya mendapat IV, Dok. "

"Ya puan. Untuk mengatasi kekurangan cecair di dalam badan. "

"Bagaimana jika tidak dimasukkan, Dok? Jangan disuntik, maaf, "ibunya merayu.

Memberi cecair intravena adalah salah satu prosedur yang mungkin biasa bagi kita. Sebenarnya, tidak jarang beberapa hospital datang untuk meminta cairan intravena untuk membuat badan terasa segar. Walau bagaimanapun, ini tidak betul. Sebilangan orang merasakan bahawa jika mereka tidak diberi infus, ini bermakna mereka tidak mendapat rawatan.

Namun, berbeza jika kita mempunyai anak atau adik beradik. Selalunya kita sebagai ibu bapa dan keluarga tidak mempunyai hati dengan prosedur perubatan ini. Walaupun infusi boleh menyelamatkan nyawa, yang menyelamatkan seseorang dari dehidrasi yang membawa maut.

Mengapa ia mesti disuntik?

Memberi cairan intravena adalah salah satu cara untuk menghidrasi semula cecair yang terus keluar dari badan, seperti cirit-birit, muntah, luka bakar, dan sebagainya. Kekurangan cecair di dalam badan boleh membawa maut, kerana boleh menyebabkan pembuluh darah menjadi bengkak runtuh dan badan tidak dapat membekalkan darah ke organ penting, seperti jantung, otak, dan ginjal.

Dengan kata lain, organ dalam badan akan rosak sekiranya keadaan ini berlaku secara berterusan. Sekiranya seseorang masih boleh minum dan tidak muntah secara berterusan, masih mungkin untuk mencuba menghidrat semula cecair dari mulut. Tetapi jika tidak, pemberian cairan intravena adalah salah satu pilihan.

Perkara itu adalah, ada sebilangan ibu bapa yang tidak memahami bahawa infus perlu diberikan sekiranya sudah ada petunjuk untuk infus tersebut. Sebagai doktor, kita tidak akan hanya 'bermain infus', tanpa alasan yang jelas.

Pada orang dewasa, badan mungkin lebih mampu mengimbangi kekurangan cecair badan. Tetapi pada kanak-kanak dan orang tua, dehidrasi dapat memperburuk keadaan dengan cepat dan cepat. Oleh itu, ibu bapa dan keluarga juga dididik untuk dapat mengenali tanda-tanda dehidrasi.

Tanda-tandanya termasuk mata yang tenggelam, kelemahan, penolakan minum atau kelihatan dahaga, dan penurunan kesedaran (seperti mengantuk yang berterusan). Sekiranya ini berlaku selepas cirit-birit atau muntah, segera bawa orang itu ke hospital terdekat.

Perkara lain yang perlu difahami keluarga adalah bahawa infusi tidak mudah, terutama bagi kanak-kanak yang menangis dan memberontak. Infusi ini mempunyai kemungkinan kegagalan, tetapi semuanya masih akan dilakukan mengikut prosedur hospital.

Mengawasi anak-anak disuntik adalah tidak selesa, tetapi harus diperhatikan bahawa prosedur ini adalah untuk mencegah dehidrasi di tubuh pesakit. Oleh itu, diharapkan anda tetap tenang semasa penyusupan. Semoga bermanfaat!