Mioma on the Womb - Saya Sihat

Sebilangan wanita sebenarnya mempunyai fibroid di rahim sepanjang hayatnya. Namun, sebilangan besar dari mereka tidak sedar kerana tidak simptomatik. Myoma adalah pertumbuhan sel-sel tumor di dalam atau di sekitar rahim (rahim) yang tidak barah atau ganas. Myomas juga dikenali sebagai fibroid, fibroid rahim, atau leiomyoma. Myomas berasal dari sel otot rahim yang mula tumbuh secara tidak normal yang akhirnya membentuk tumor jinak. Walaupun fibroid adalah tumor jinak yang tidak barah atau ganas, anda masih perlu berwaspada. Jadi, apa simptomnya?

Gejala fibroid di rahim

Dipetik dari halaman MedicalNewsHari ini , sebilangan wanita mengalami fibroid. Walau bagaimanapun, keadaan ini kadang-kadang tidak disedari kerana tidak ada gejala yang jelas. Pada wanita yang mengalami gejala, berikut adalah beberapa gejala biasa yang dialami:

  • Darah haid dalam jumlah besar.
  • Menstruasi lebih lama daripada biasa.
  • Kerap membuang air kecil.
  • Mengalami sembelit aka sukar buang air besar.
  • Kesakitan atau kelembutan di perut atau punggung bawah.
  • Ketidakselesaan, bahkan kesakitan, semasa hubungan seksual.
  • Masalah kehamilan atau kesuburan.

Sekiranya fibroid besar, akan ada kenaikan berat badan dan bengkak di bahagian badan antara dada dan perut bawah. Semasa fibroid berkembang, mereka akan terus tumbuh sehingga menopaus. Apabila tahap estrogen menurun selepas menopaus, fibroid biasanya menyusut.

Penyebab Myomas di rahim

Punca myoma masih belum diketahui sehingga kini. Keadaan ini mungkin berkaitan dengan hormon pembiakan yang dihasilkan oleh ovari (estrogen). Semasa tahun pembiakan, tahap estrogen dan progesteron meningkat. Apabila estrogen meningkat, terutamanya semasa kehamilan, fibroid cenderung membengkak.

Selain itu, fibroid juga berkembang ketika wanita mengambil ubat kawalan kelahiran yang mengandungi estrogen. Tahap estrogen yang rendah juga boleh menyebabkan fibroid menyusut, seperti semasa dan selepas menopaus.

Faktor genetik juga dianggap mempengaruhi perkembangan fibroid di rahim. Anda yang mempunyai saudara terdekat dengan keadaan ini berisiko terkena fibroid. Daging merah, alkohol, dan kafein juga terbukti meningkatkan risiko keadaan ini. Anda boleh mengurangkan risiko anda dengan memakan buah-buahan dan sayur-sayuran.

Myoma lebih kerap berlaku pada wanita yang berlebihan berat badan atau yang gemuk. Dengan peningkatan berat badan, hormon estrogen dalam badan juga akan meningkat.

Diagnosis Myomas di Uterus

Myoma sering tidak simptomatik dan biasanya dikesan semasa pemeriksaan rahim. Beberapa ujian untuk mengesan kehadiran fibroid di rahim termasuk:

  • ultrasound. Doktor akan mencadangkan pemeriksaan ultrasound atau ultrasound dan jika perlu masukkan alat ultrasound kecil melalui faraj.
  • MRI. Pemeriksaan MRI bukan sahaja dapat mengesan kehadiran fibroid, malah dapat menentukan ukuran dan bilangan fibroid.
  • Histeroskopi. Dengan menggunakan alat kamera kecil, instrumen dimasukkan melalui faraj ke dalam rahim melalui serviks. Sekiranya diperlukan, doktor akan melakukan biopsi pada masa yang sama untuk mengenal pasti sel barah yang berpotensi.
  • Laparoskopi. Doktor biasanya akan membuat lubang kecil di sekitar pusar untuk memasukkan tiub kecil yang dilengkapi dengan kamera untuk mencari mioma, dan biasanya mengeluarkan atau memusnahkan semuanya sekaligus. Jadi laparoskopi ini adalah alat pengesanan dan juga terapi.

Rawatan atau rawatan myoma

Myoma yang tidak menimbulkan masalah, biasanya tidak memerlukan rawatan khas. Semasa atau selepas menopaus, fibroid akan mengecut atau hilang sendiri tanpa menjalani rawatan. Rawatan hanya akan dilakukan pada fibroid yang menyebabkan simptom. Walau bagaimanapun, jika rawatan tidak memberi kesan, prosedur pembedahan perlu dilakukan.

Nah, untuk mengurangkan kemungkinan keadaan ini, mulailah mengamalkan gaya hidup sihat. Makan buah-buahan dan sayur-sayuran yang kaya dengan beta karoten, folat, vitamin C, E, K, dan mineral lain. (TI / AY)