Punca Kebencian Diri | saya sihat

Kebencian diri atau membenci diri adalah membenci diri sendiri. Kebencian diri adalah perasaan yang mendasari bahawa kita tidak cukup baik dalam banyak perkara. Perasaan ini dapat menjadi sangat halus, seperti terbiasa membandingkan diri kita dengan orang lain, yang secara tidak sedar membuat kita fokus mencari kekurangan dan merendahkan diri. Atau, kita mungkin mendengarkan suara pengkritik dalaman kita dengan hati-hati dan enggan mencabarnya walaupun kita menderita.

Kebencian diri berkembang dari masa ke masa. Pencetus boleh berbeza-beza, dan individu yang menghadapi masalah kebencian diri mungkin mempunyai lebih daripada satu faktor pencetus.

Baca juga: Ayo, periksa kesihatan anda mengikut keperibadian anda!

Sebab Benci Diri

Apakah sebab-sebabnya kebencian diri? Berikut adalah beberapa daripadanya:

1. Mempunyai pengalaman traumatik

Ramai orang yang mempunyai masalah kebencian diri telah melalui pengalaman trauma dan mencabar emosi pada masa lalu. mengikut Psikiatri Lancet, pengalaman ini sering merangkumi penderaan dan pengabaian seksual, fizikal, atau emosi.

Sekiranya pengalaman traumatik ini berlaku ketika seseorang masih kecil, mereka akan mula melihat dunia sebagai tempat yang tidak selamat dan orang di sekitarnya berbahaya.

Dalam usaha untuk memahami dunia mereka, mereka dapat mengembangkan naratif yang membuat mereka merasa seolah-olah mereka tidak dicintai dan tidak berharga. Lama kelamaan, ini menjadi bahagian yang sangat biasa dalam kritikan dalaman mereka.

Sekiranya trauma di belakang kebencian diri anda mengalami, pertimbangkan untuk mendapatkan bantuan profesional. Sokongan profesional dapat membolehkan anda memahami akar kebencian diri dan mengambil langkah untuk mencintai diri sendiri.

Baca juga: 4 Cara untuk Menghilangkan Trauma yang Lalu

2. Mempunyai jangkaan yang tidak munasabah

Adalah wajar bagi anda untuk ingin menjadi sebahagian daripada, diterima, atau melakukan pekerjaan dengan baik. Namun, kadang-kadang kita terlalu keras dan menetapkan harapan yang tinggi sehingga tidak dapat dipenuhi. Harapan yang luar biasa ini sering membuat kita gagal atau merasa seolah-olah kita telah gagal.

Pada saat merasakan kegagalan itu, mungkin menimbulkan kritikan dalaman yang memalukan diri sendiri dan mengingatkan kita betapa mengecewakannya kita. Walaupun kita benar-benar menyedari bahawa kita mempunyai harapan yang tidak masuk akal, pengkritik dalaman kita terus mendorong kebencian diri.

3. Obsesi dengan menyenangkan orang lain

Dalam berusaha untuk berhubung dengan orang lain, kita mungkin telah belajar dari masa ke masa bahawa salah satu cara untuk diterima oleh orang lain adalah dengan memenuhi harapan orang lain. Pengalaman sosial dapat mengajar kita bahawa apabila kita dapat membuat orang lain bahagia, kita dapat merasa bangga dan bahagia dengan diri kita sendiri.

Sayangnya, ini bukan cara berfikir yang sihat mengenai hubungan dan bahkan boleh menyebabkan corak tingkah laku bersandar yang signifikan, menurut Klinik Cleveland.

Namun, sebilangan orang boleh merasa hancur jika mereka tidak dapat memenuhi harapan orang lain atau merasakan bahawa mereka telah mengecewakan orang lain. Pernyataan membenci diri menunjukkan bahawa apabila kita tidak memenuhi harapan orang lain, ada sesuatu yang tidak kena dengan kita, iaitu bahawa kita telah gagal atau tidak layak dicintai atau dihargai oleh orang lain.

Baca juga: Terobsesi dengan Memuat Naik Gambar Selfie, Benarkah Gangguan Mental?

4. Mempunyai sifat perfeksionis

Individu yang mempunyai sifat perfeksionis dikenali sebagai orang yang tidak akan membiarkan diri mereka melakukan kesalahan, tidak bertolak ansur dengan kesalahan atau batasan manusia. Individu ini terobsesi dengan kesempurnaan diri dan mungkin orang lain setiap masa dan dalam semua keadaan.

Dipetik dari Akademi Pediatrik Amerika, Manusia sering mengembangkan minda perfeksionis dalam usaha melindungi diri kita dari kesakitan dan perasaan terputus. Mereka percaya bahawa apabila anda kelihatan sempurna, ia akan mengelakkan diri daripada terluka. Kesakitan yang dimaksudkan adalah rasa malu, kesepian, peninggalan, ejekan, penghakiman, dan banyak lagi.

Baca juga: Kenali Perbezaan Antara Perfectionist dan OCD

5. Perbandingan sosial

Adalah normal untuk memerhatikan dan memperhatikan apa yang dilakukan oleh orang lain. Walau bagaimanapun, ia boleh menjadi sumber sakit hati untuk diri sendiri apabila anda menilai pemerhatian tersebut.

Sekiranya anda mengalami kebencian diri, ada yang disebut perbandingan ke atas. Ini bererti bahawa anda cenderung hanya memperhatikan dan menghargai orang yang kelihatannya lebih baik daripada anda dan, pada gilirannya ini hanya akan merendahkan diri anda dengan pernyataan kebencian terhadap diri sendiri.

Kebencian terhadap diri sendiri pasti akan mempengaruhi banyak aspek kehidupan seharian. Ini akan mengelakkan anda membuat keputusan penting, mengambil risiko, berhubung dengan orang lain, dan mencapai matlamat. Oleh itu, anda perlu bekerja keras untuk mengatasi kebencian diri dan sayangi diri anda lebih.

Ingat bahawa berhenti kebencian diri mungkin memerlukan masa dan kesabaran. Namun, apabila anda membiarkan diri anda melepaskan kritikan negatif, anda memberi ruang untuk lebih banyak kegembiraan, kedamaian, dan hubungan dalam hidup.

Baca juga: Jangan dikuburkan, ini adalah 5 cara untuk memaafkan diri sendiri

Rujukan:

Clevelandclinic.org. Gangguan keperibadian

Healthychildren.org. Apa yang mendorong kesempurnaan

Verywellmind.com. Cara untuk menghentikan kebencian diri

Psychalive.org. Membenci Diri.