Punca Obesiti Semasa Tidur

Fenomena 'tumpang tindih' ketika tidur, tidak lepas dari persepsi masyarakat bahawa kejadian ini disebabkan oleh arwah. Sebenarnya, ini dapat dijelaskan secara logik dalam dunia kesihatan yang biasanya disebut tidur lumpuh atau ereksi dalam bahasa sehari-hari. Mari kita ketahui dengan lebih baik mengenai punca pertindihan.

Apakah Kelumpuhan Tidur dan Punca Kelumpuhan?

Erep-erep atau kelumpuhan tidur adalah perasaan sedar, tetapi tidak dapat bergerak. Ini berlaku apabila seseorang melintas di antara tahap terjaga dan tidur. Semasa peralihan ini, anda mungkin tidak dapat bergerak atau bercakap selama beberapa saat hingga beberapa minit. Sebilangan orang juga mungkin merasakan tekanan atau rasa tercekik. Erep-erep boleh disertai dengan gangguan tidur yang lain seperti narkolepsi. Narkolepsi adalah keperluan kuat untuk tidur yang disebabkan oleh masalah dengan kemampuan otak untuk mengatur tidur.

Semasa tidur, badan berpusing antara REM (pergerakan mata cepat) dan NREM (pergerakan mata tidak cepat). Satu kitaran REM dan NREM berlangsung sekitar 90 minit. NREM berlaku pertama kali dan berlaku kira-kira 75% dari jumlah masa tidur anda. Pada akhir NREM, kitaran tidur anda beralih ke REM. Mata anda bergerak dengan cepat dan impian berlaku, tetapi seluruh bahagian badan tetap santai. Otot anda "dimatikan" semasa kitaran REM. Penyebab insomnia berikut:

  1. Kurang tidur
  2. Jadual tidur berubah
  3. Keadaan mental seperti tekanan atau gangguan bipolar
  4. Masalah tidur lain seperti narkolepsi atau kekejangan kaki malam
  5. Penggunaan ubat-ubatan tertentu, seperti untuk ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder)
  6. Penyalahgunaan bahan

Cara Mengatasi Kelumpuhan Tidur

Tidak perlu takut dengan hantu. Sekiranya anda mengalami kelumpuhan tidur atau ereksi sesekali, anda boleh mengambil langkah di rumah untuk mengawal gangguan tersebut. Mulakan dengan memastikan anda cukup tidur. Lakukan apa yang anda mampu untuk menghilangkan tekanan dalam hidup anda, terutama sebelum tidur. Cubalah posisi tidur baru jika Anda terbiasa tidur di punggung dan pastikan untuk berjumpa dengan doktor anda jika ereksi berterusan, sehingga anda dapat menikmati tidur nyenyak. Kelumpuhan tidur atau erep-erep bukanlah perkara mistik, tetapi keadaan biologi di mana anda sedar tetapi tidak dapat bergerak. Sebilangan besar orang yang mengalami ereksi juga merasa 'mencukupi' dan suka tersedak. Secara umum, penyebab kelumpuhan adalah kurang tidur, jadwal tidur yang tidak teratur, dan penggunaan ubat-ubatan tertentu. Atasi kelumpuhan tidur atau ereksi dengan menghilangkan tekanan sebelum tidur, menukar posisi tidur, dan berjumpa doktor jika anda mengalami kelumpuhan tidur secara berterusan. Cubalah beberapa cara untuk mengatasi kelumpuhan tidur ini malam ini agar anda dapat tidur nyenyak.