3 Cara Mengatasi Alergi Dadah

"Adakah anda pernah mengalami alahan dadah?"

Itulah salah satu soalan yang mesti diajukan oleh ahli farmasi seperti saya sebelum menyerahkan ubat kepada pesakit.

Soalan-soalan ini mesti diajukan oleh pengamal kesihatan, terutama doktor dan ahli farmasi, untuk mengesahkan bahawa ubat yang akan diberikan tidak akan menyebabkan alergi kepada pesakit.

Namun, mengapa pengamal kesihatan begitu prihatin terhadap alahan dadah? Untuk menjawab soalan ini, mari kita mula-mula mengenali alahan ubat.

Baca juga: Perubatan Herba atau Perubatan Kimia, Mana Yang Lebih Baik?

Alergi dadah adalah keadaan di mana tubuh bertindak balas secara berlebihan dan menganggap molekul ubat sebagai asing, yang kemudian menyebabkan reaksi alergi.

Reaksi alahan yang paling biasa berlaku adalah kemerahan pada kulit, gatal-gatal, bengkak di beberapa bahagian badan, terutama wajah, dan kesukaran bernafas.

Versi reaksi alahan ubat yang paling serius disebut anafilaksis. Sekiranya berlaku anafilaksis, reaksi ubat alergi yang berlaku boleh menyebabkan penurunan tekanan darah yang boleh menyebabkan kematian dan bahkan kematian jika tidak dirawat lebih lanjut.

Oleh itu, pengamal kesihatan sangat berhati-hati dengan perkara ini dan akan selalu mendapatkan maklumat daripada pesakit mengenai sejarah alahan ubat pesakit. Bukan hanya itu, pengamal kesihatan juga mesti memberikan maklumat mengenai ubat-ubatan palsu yang mesti diketahui oleh pesakit kerana sangat berbahaya.

Saya telah melihat beberapa pesakit dengan alahan ubat. Sebilangan orang baru mengetahui bahawa mereka alah kepada ubat semasa dirawat di hospital tempat saya bekerja, sementara yang lain telah lama mengetahui bahawa mereka alah kepada ubat tertentu. Dari pengalaman peribadi saya, jenis ubat yang paling sering menyebabkan reaksi alergi adalah antibiotik, terutama penisilin, sulfa, dan cephalosporins, serta ubat penahan sakit seperti antalgin dan asid mefenamat.

Dari pengalaman saya, saya menyimpulkan bahawa selain kesediaan pengamal kesihatan untuk mencari maklumat mengenai alahan ubat, pesakit yang mempunyai sejarah alahan ubat juga perlu proaktif dalam memberitahu sejarah alergi mereka.

Baiklah, jika anda atau orang yang anda sayangi adalah antara mereka yang pernah mengalami alahan ubat, di sini saya meringkaskan bagaimana menangani alahan ubat yang perlu dipertimbangkan mengenai keadaan ini.

Baca juga: Berhati-hati! Minum Susu Selepas Mengambil Ubat

1. Ingat dan tuliskan nama ubat yang menyebabkan anda alah

Sekiranya anda pernah mengalami simptom seperti yang saya nyatakan di atas setelah mengambil ubat tertentu, kemungkinan anda menghidap alahan ubat.

Diagnosis dari doktor dapat membantu menentukan sama ada apa yang anda alami adalah reaksi alahan ubat atau tidak.

Anda mesti ingat dengan teliti nama ubat yang menyebabkan alergi ubat, baik nama dagang (jenama) dan kandungan bahan ubat aktif di dalamnya.

Selain diingati, adalah idea yang baik untuk menuliskan nama ubat dan menyimpan nota itu di tempat yang selalu anda bawa, seperti dompet atau nota peribadi anda.

Saya pernah mempunyai pesakit yang mempunyai alahan ubat yang senarainya agak panjang. Dia memberitahu saya bahawa dia selalu membawa senarai alahan terhadap ubat itu ke mana sahaja dia pergi. Dia menyimpan nota itu di dompetnya, dan berkongsi maklumat alahan ubatnya dengan keluarga dan rakan sekerja.

Ketika saya bertanya mengapa dia melakukan semua itu, ternyata dia bimbang bila-bila masa dia akan mengalami keadaan kecemasan yang akan membuatnya memerlukan bantuan perubatan di sebuah pusat rawatan kesihatan yang tidak mempunyai data mengenai riwayat alergi.

"Daripada tiba-tiba diberi ubat yang membuat saya alergi, maka wajah saya membengkak, lebih baik saya mencegahnya, Puan," kata ayah.

Cara menangani alahan ubat ayah anda untuk menjaga keselamatannya sendiri, menurut saya, wajar dihargai dan juga ditiru. Seperti yang dia katakan, kita tidak selalu boleh pergi ke doktor atau hospital biasa yang sudah memiliki data sejarah perubatan lengkap, termasuk riwayat alahan ubat. Contohnya, semasa anda ingin melakukan perjalanan dengan alasan pelancongan atau tempat kerja. Dengan mempunyai rekod lengkap mengenai alahan ubat yang pernah anda alami, anda dapat membantu mengurangkan kejadian reaksi alahan ubat yang tidak diingini kepada diri sendiri.

2. Ceritakan sejarah alahan ubat yang dialami oleh doktor, jururawat, ahli farmasi, dan orang dekat

Sebenarnya, ini adalah prosedur operasi standard (SOP) untuk pengamal kesihatan di mana-mana untuk bertanya mengenai alahan ubat yang dimiliki oleh pesakit sebelum memberi resep, mengeluarkan, atau memberikan ubat kepada pesakit. Termasuk ahli farmasi seperti saya, mesti menanyakan perkara ini kepada pesakit.

Walau bagaimanapun, tidak ada yang salah jika anda sendiri memberitahu perkara ini secara langsung kepada pengamal kesihatan. Lebih baik jika anda dapat menggambarkan bagaimana reaksi alergi semasa anda mengambil ubat tersebut. Contohnya, gatal di seluruh badan, mata bengkak, sesak nafas, dan lain-lain.

Seperti yang saya nyatakan di atas, sangat disarankan untuk berkongsi sejarah alahan ubat anda dengan mereka yang terdekat dengan anda. Kerana, ketika pesakit tidak sedarkan diri, keluarga atau orang terdekat lain, seperti rakan sekerja, menjadi sumber bagi pengamal kesihatan untuk menggali maklumat mengenai sejarah alergi ubat pesakit.

3. Sediakan ubat antihistamin sekiranya berlaku

Histamin adalah sebatian dalam badan kita yang paling banyak terlibat dalam reaksi alahan ubat. Histamin akan dihasilkan dalam jumlah yang banyak apabila tubuh mengalami reaksi alergi, dan histamin ini juga yang menyebabkan gejala alergi ubat seperti gatal-gatal, kemerahan pada kulit, bengkak pada wajah, dan kesukaran bernafas.

Oleh itu, antihistamin menjadi salah satu pilihan utama dalam rawatan reaksi alahan ubat.

Saya pernah menemui seorang pesakit yang mempunyai senarai panjang alahan ubat, jadi setiap kali dia mencuba ubat baru, dia harus berhati-hati untuk memastikan reaksi alahan tidak berlaku. Dalam kesnya, dia mempunyai stok antihistamin yang dia bawa bersamanya di mana sahaja.

Anda juga boleh melakukan ini jika anda mempunyai sejarah alahan ubat sebagai pertolongan cemas jika anda jauh dari kemudahan kesihatan seperti hospital atau klinik.

Beberapa antihistamin seperti cetirizine dan loratadine memerlukan preskripsi, jadi anda boleh meminta doktor untuk menetapkannya. Terdapat juga antihistamin chlorpheniramine maleate yang boleh menjadi pilihan anda, kerana ia biasanya dijual sebagai ubat bebas (lingkaran biru) terhad.

Perlu diingat, kebanyakan antihistamin akan menyebabkan rasa mengantuk, jadi anda tidak boleh melakukan aktiviti yang memerlukan tahap kewaspadaan yang tinggi (seperti memandu) setelah mengambil antihistamin.

4. Minum air kelapa

Tambahan pula, jika anda mempunyai alahan, anda juga boleh menggunakan air kelapa untuk mengatasinya. Cara mengatasi alahan ubat dengan air kelapa sangat praktikal dan juga lebih selamat.

Air kelapa bermanfaat untuk detoksifikasi dan mempunyai kandungan kalium yang tinggi. Kandungan kalium yang tinggi ini dapat mencegah alahan.

Kalium juga dapat mengurangkan reaksi alergi kerana apabila alergen atau alergen makanan masuk ke dalam tubuh, antibodi akan keluar dan menyebabkan reaksi gatal.

Nah, air kelapa ini bertindak sebagai penawar (komponen yang dapat melawan reaksi keracunan). Jadi, ada kemungkinan air kelapa dapat menjadikan alergen tidak aktif, sehingga apabila mereka menemui antibodi tidak ada reaksi

Alergi dadah adalah sesuatu yang cukup serius, namun anda tidak perlu panik dalam mengatasinya. Seperti kata pepatah bahawa pencegahan lebih baik daripada mengubati, jadi jika anda mempunyai sejarah alahan dadah, maka anda harus ingat dan catat nama ubat yang membuat anda alah, beritahu orang yang paling dekat dengan anda, dan pastikan maklumat selalu sampai pengamal kesihatan yang kini menerima rawatan.jaga anda supaya bagaimana menangani alahan ubat menjadi lebih mudah dan cepat.

Baca juga: Mengapa kesan ubat berbeza pada setiap orang?

ralat menyimpan ubat - GueSehat.com