Prosedur Dialisis - Guesehat

Apabila ginjal rosak, semua fungsi ginjal akan hilang dan tentunya berbahaya bagi kesihatan. Apabila seseorang didiagnosis mengalami kegagalan buah pinggang, tidak ada yang dapat dilakukan kecuali terapi penggantian buah pinggang, hemodialisis (dialisis), atau transplantasi ginjal. Bagaimana prosedur dialisis dilakukan?

Ginjal adalah organ berbentuk kacang, seukuran kepalan, terletak tepat di bawah tulang rusuk, di setiap sisi tulang belakang. Fungsi utama buah pinggang adalah membuang sisa dan lebihan cecair dari badan, melalui air kencing.

Tetapi fungsi kedua buah pinggang itu bukan hanya itu. Ginjal menghasilkan hormon untuk mengekalkan tekanan darah dan menjaga tulang kuat. Ginjal juga memastikan tubuh menyerap jumlah mineral yang tepat dalam darah, seperti kalium dan natrium (garam). Malah buah pinggang menghasilkan hormon untuk membuat sel darah merah.

Berikut ini menerangkan bagaimana prosedur dialisis dijalankan, untuk pesakit dengan kegagalan buah pinggang kronik.

Baca juga: Penyakit Ginjal Kronik dan Akut, Apa Perbezaannya?

Persediaan Sebelum Dialisis

Dialisis dalam istilah perubatan disebut hemodialisis atau hemodialisis. Darah disalurkan melalui saringan di luar badan, dibersihkan di mesin khas, dan kemudian dikembalikan ke badan. Hemodialisis dilakukan di hospital.

Sebelum prosedur dialisis rutin, pesakit memerlukan pembedahan kecil untuk membuat akses langsung ke aliran darah. Membuat masuk dan keluar darah ini dapat dilakukan dengan beberapa cara:

1. Fistula (juga dikenali sebagai fistula arteriovenous atau fistula A-V)

Fistula adalah arteri dan urat yang bergabung di bawah kulit, biasanya di lengan pesakit. Setelah fistula A-V dibuat, biasanya diperlukan sekitar 6 minggu atau lebih untuk sembuh dan dapat digunakan untuk hemodialisis. Fistula A-V boleh digunakan selama bertahun-tahun.

2. Graft (cangkok arteriovenous atau cantuman A-V)

Di bawah kulit tiub plastik ditanamkan untuk bergabung dengan arteri dan urat. Proses penyembuhan cantuman A-V ini lebih cepat, hanya sekitar 2 minggu, sehingga pesakit dapat memulai hemodialisis dengan lebih cepat.

Walau bagaimanapun, kelemahan cantuman A-V adalah bahawa ia tidak akan bertahan selagi fistula. Selepas beberapa tahun, cantuman A-V yang lain diperlukan. Selain itu terdapat risiko jangkitan yang lebih besar. Pesakit juga mesti kerap berjumpa doktor untuk memastikan cangkok masih terbuka dan berfungsi.

3. Kateter (kateter vena tengah)

Kaedah ini menjadi pilihan sekiranya pesakit harus memulakan hemodialisis dengan cepat. Tiub fleksibel (kateter) dimasukkan ke dalam urat di leher, di bawah tulang selangka, atau di sebelah pangkal paha. Garis kateter ini dapat digunakan dengan segera sementara menunggu fistula atau cantuman A-V dibuat.

Baca juga: Penyakit Ginjal Kronik, Salurkan Dana BPJS

Prosedur Dialisis atau Hemodialisis

  • Semasa proses hemodialisis, pesakit akan berbaring di dekat mesin dialisis.
  • Jururawat hemodialisis akan melekatkan dua jarum yang disambungkan oleh tiub ke lengan di mana fistula atau cantuman terletak. Ini adalah masuk dan keluarnya darah dari dan ke mesin dialisis atau dipanggil dialyzer.
  • Pam di mesin hemodialisis perlahan-lahan mengeluarkan darah pesakit melalui jarum pertama, kemudian menghantarnya ke mesin dialyzer. Mesin ini berfungsi seperti buah pinggang dan menyaring garam, sisa, dan cecair tambahan yang harus dikeluarkan.
  • Setelah darah bersih, ia akan dihantar kembali ke badan pesakit melalui jarum kedua di lengan pesakit. Atau, jika kateter masih digunakan, darah keluar dari satu port dan kemudian dikembalikan melalui port kedua.
  • Prosedur dialisis memakan masa 3 hingga 5 jam, bergantung pada kelajuan mesin dialisis.
  • Semasa proses dialisis, pesakit dapat menonton televisyen, makan atau minum, atau tidur.
  • Jururawat akan memantau tekanan darah, dan petunjuk perubatan lain semasa prosedur dialisis.

Hemodialisis dapat memanjangkan umur pesakit dengan kekurangan buah pinggang selama bertahun-tahun. Pada masa ini hemodialisis dilindungi oleh BPJS. Pesakit hemodialisis pada umumnya akan menjalani dialisis di hospital yang sama selama bertahun-tahun, 2-3 kali seminggu.

Tetapi anda tidak seharusnya mengalaminya. Rawat buah pinggang anda dengan memastikan tekanan darah dan gula darah berada dalam had yang selamat. Sebilangan besar pesakit dialisis adalah akibat komplikasi hipertensi dan diabetes, atau pesakit dengan jangkitan buah pinggang.

Baca juga: Lebih daripada separuh pesakit dengan kegagalan buah pinggang disebabkan oleh diabetes

Rujukan:

WebMD.com. Dialisis buah pinggang.

Niddk.nih.gov. Kegagalan buah pinggang dan hemodialisis.