Spasmophilia - Saya Sihat

Seorang pesakit memasuki bahagian kecemasan hospital dengan wajah panik. Sambil menangis, dia mengatakan bahawa dia tidak dapat menggerakkan tubuhnya, terutama bahagian jari-jarinya, membentuk jari bersama. Dia mengatakan ini berlaku 15 minit yang lalu, dan dia semakin panik kerana tangannya yang digenggam menjadi semakin tidak bergerak.

Ini adalah pertama kalinya dia mengalaminya, jadi dia tidak tahu apa yang menyebabkannya. Fikirannya telah pergi ke seluruh tempat, bertanya-tanya apakah dia lumpuh, apakah dia mengalami sawan, dan sebagainya. Pada masa itu saya hanya menenangkannya, meminta pesakit mengatur corak pernafasannya. Beberapa minit kemudian, pesakit menjadi lebih tenang dan kekakuan di tangannya mula hilang secara beransur-ansur.

Baca juga: Mahukan Otot Kuat dan Sihat? Ikuti Latihan TRX!

Bangkit Ketika Panik?

Sebagai doktor yang bertugas pada masa itu, saya merasakan bahawa keadaan ini sudah biasa dengan apa yang saya alami. Saya juga pernah mengalami ini, jari-jari terkunci, kaku tidak dapat bergerak selama beberapa minit dan menyebabkan panik. Panik ini akan menyebabkan kekakuan menjadi semakin teruk.

Saya pernah mengalami ini kira-kira 4 kali, dan tidak ada sebab yang jelas yang mencetuskannya. Sejauh yang saya tahu, ini berlaku apabila timbul rasa panik secara tiba-tiba, dan ia bermula dengan rasa kesemutan yang cukup kuat di tangan saya.

Pada kali kedua dan sesudahnya, saya menjadi sangat biasa dengan perasaan kesemutan. Namun, saya masih panik dan tidak dapat mengatasinya sendiri. Pada beberapa kesempatan, saya juga selalu berada di ER dalam keadaan panik, dan saya diberi IV dan diperiksa gula darah dan elektrolit saya.

Pada kejadian kedua dan selepas itu, doktor di ER menasihatkan saya untuk bertenang, kerana ini akan menjadi lebih teruk apabila saya semakin panik. Tetapi saya masih tidak dapat mengatasinya sendiri.

Doktor mengatakan ini disebabkan oleh kegelisahan dan tekanan yang tidak sedarkan diri. Dalam beberapa situasi tersebut, saya tidak merasakan bahawa saya mengalami tekanan yang mengganggu, tetapi sering kali mengatakan bahawa saya tidak menyedarinya. Selepas itu, dia menasihati saya untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut dengan pakar neurologi.

Setelah berjumpa dengan pakar neurologi, saya juga dinasihatkan untuk melakukan pemeriksaan elektromiografi (EMG). EMG adalah alat perubatan yang digunakan untuk elektrodiagnostik, di mana penggunaan alat ini dapat merakam dan menilai aktiviti elektrik yang dihasilkan oleh kerja otot badan kita. Setelah dinilai melalui pemeriksaan ini, saya didiagnosis dengan keadaan yang disebut spasmophilia, dengan gred 2.

Baca juga: Serangan Panik dan Kegelisahan, Apa Perbezaannya?

Apa itu Spasmophilia?

Spasmophilia adalah keadaan neuron motorik yang menunjukkan kepekaan yang tidak normal terhadap rangsangan elektrik atau mekanikal. Spasmophilia sering dicirikan oleh kekakuan otot, kekejangan, atau kedutan pada bahagian badan tertentu diikuti / didahului oleh serangan kecemasan atau serangan panik.

Spasmophilia sering dikaitkan dengan kekurangan kalsium dalam darah, di mana kekurangan kalsium dalam darah dapat disebabkan oleh kekurangan pengambilan makanan yang mengandung kalsium, cirit-birit dan muntah, jangkitan teruk, dan penyakit ginjal.

Spasmophilia dibahagikan kepada beberapa gred, dengan beberapa klasifikasi. Penguatkuasaan diagnosis ini dibantu oleh pemeriksaan EMG yang saya lakukan dengan pakar neurologi.

Spasmophilia boleh datang pada bila-bila masa, dan didominasi oleh usia produktif muda. Ini berkait rapat dengan kewujudan tekanan atau menimbulkan tekanan pada pekerjaan dan persekitaran. Sekiranya ada rakan anda mengalami ini, bertenang dan segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan!

Baca juga: Kejang pada Kanak-kanak: Bagaimana mengatasinya?