Rawatan Tuberkulosis - Guesehat

Tuberkulosis atau sering disebut TB atau TB adalah penyakit berjangkit paru-paru yang disebabkan oleh bakteria Mycobacterium tuberculosis. Tuberkulosis biasanya menyerang paru-paru, tetapi juga boleh mempengaruhi bahagian badan yang lain. Rawatan TB berbeza dengan penyakit lain kerana memerlukan masa yang lama, sekurang-kurangnya 6 bulan.

Sebilangan besar jangkitan TB tidak mempunyai gejala, dalam hal ini dikenali sebagai TB laten. Walau bagaimanapun, kira-kira 10% jangkitan laten akan berkembang menjadi penyakit aktif yang jika tidak dirawat boleh menyebabkan kematian.

Apabila bakteria TB menjadi aktif (membiak di dalam badan) dan sistem kekebalan tubuh tidak dapat menghentikan pertumbuhan bakteria, ini disebut penyakit TB. Penyakit TB akan membuat seseorang menunjukkan gejala penyakit, dan dapat menyebarkan bakteria kepada orang lain melalui percikan air liur ketika batuk atau bercakap.

Kemudian rawatan TB menjadi sangat penting agar tidak menjangkiti lebih banyak orang. Rawatan TB boleh dilakukan dengan rawatan, di mana pesakit mesti menyelesaikan ubat seperti yang ditetapkan.

Sekiranya mereka berhenti mengambil ubat terlalu cepat, mereka akan jatuh sakit suatu hari nanti. Selain itu, jika mereka tidak menggunakan ubat dengan betul, bakteria TB yang masih hidup dapat menjadi tahan terhadap ubat ini. TB tahan dadah akan lebih sukar dan lebih mahal untuk dirawat.

Baca juga: Mengambil Dadah TB Semasa Kehamilan, Adakah Selamat?

Rawatan TB

Seperti yang telah anda ketahui, TB disebabkan oleh bakteria, jadi rawatan TB bertujuan untuk membunuh semua bakteria yang menyebabkan TB di dalam tubuh seseorang. Tujuannya adalah penyembuhan lengkap.

Tetapi bakteria TB sukar mati, atau mati dengan sangat perlahan, jadi ubat itu mesti diminum selama beberapa bulan. Walaupun pesakit mula merasa sihat, tetapi masih ada bakteria hidup di dalam tubuhnya, ubat tersebut akan diteruskan sehingga dapat dipastikan bahawa semua bakteria TB telah mati.

Semua ubat yang ditetapkan oleh doktor mesti diambil dalam tempoh rawatan. Sekiranya hanya satu atau dua ubat yang diambil, hanya beberapa bakteria yang dapat dibunuh. Bakteria ini kemudian akan menjadi tahan atau tahan terhadap ubat TB.

Sekiranya orang itu sakit lagi, rawatan TB yang diberikan berbeza dengan rawatan pertama. Ini dipanggil ubat barisan kedua yang tentunya lebih mahal dan mungkin memakan masa lebih lama untuk diberikan.

Terdapat 4 ubat lini pertama untuk rawatan batuk kering, iaitu:

- Isoniazid

- Rifampicin

- Pyrazinamide

- Ethambutol

Ini agak merisaukan, tentu saja, setiap hari saya mengambil 4 jenis ubat ini dan ukurannya tidak kecil. Tapi jangan risau. Pada masa ini, rawatan TB lini pertama telah disatukan dengan konsep kombinasi dos tetap (FDC). Oleh itu, beberapa ubat disatukan dalam satu tablet atau pil. Ini membantu memastikan bahawa semua ubat diambil oleh pesakit. Dengan kata lain, kepatuhan rawatan pesakit meningkat.

Baca juga: Lakukan ini supaya kuman penyebab TB hilang!

Berapa lamakah dan siapa yang harus menjalani rawatan TB?

Penyakit TB dapat diatasi dengan mengambil empat jenis ubat lini pertama selama 6 hingga 9 bulan. Sebenarnya terdapat lebih daripada 10 ubat yang diluluskan untuk merawat TB. Namun, keempat-empat ubat ini telah menjadi rawatan TB biasa.

Oleh itu, adakah semua pesakit yang dijangkiti positif bakteria penyebab TB harus dirawat? Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) membuat kategori, yang mana pesakit diminta untuk mendapatkan rawatan:

1. Pesakit baru

Pesakit baru adalah mereka yang positif TB setelah menjalani beberapa pemeriksaan standard, dan tidak pernah menjalani rawatan TB sebelumnya. Atau pesakit yang sebelumnya telah merawat TB tetapi hanya dirawat kurang dari satu bulan dengan ubat-ubatan anti-TB.

Pesakit baru dianggap menghidap penyakit TB aktif dan harus dirawat dengan ubat anti-TB, kecuali jika hasil ujian menunjukkan tahap isoniazid yang tinggi, atau terbukti tahan terhadap ubat TB.

Bagi pesakit baru yang disyaki TB paru sensitif terhadap ubat, WHO mengesyorkan agar mereka menjalani rawatan selama enam bulan. Program rawatan terdiri daripada fasa intensif dua bulan diikuti dengan fasa tindak lanjut empat bulan.

2. Pesakit yang pernah menjalani rawatan TB sebelumnya

Rawatan TB untuk pesakit yang pernah menjalani perawatan sebelumnya harus dilakukan dengan hati-hati kerana ada kemungkinan mereka sudah tahan terhadap ubat. Sekiranya hasil pemeriksaan menunjukkan bahawa bakteria TB di tubuhnya belum tahan terhadap mana-mana ubat lini pertama, maka rawatan lini pertama standard dapat diulang.

Sekiranya terdapat rintangan, rawatan TB diganti dengan ubat khas untuk TB tahan ubat, juga dikenal sebagai MDR-TB.rintangan berbilang ubat). Contohnya, streptomisin.

Punca Kegagalan Rawatan TB

Kegagalan rawatan tuberkulosis disebabkan kerana pesakit tidak menggunakan ubat TB dengan betul. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa sebab kegagalan rawatan TB. Berikut adalah tiga penyebab kegagalan rawatan TB:

1. Faktor doktor

Tidak dapat dinafikan bahawa ada kalanya doktor salah mendiagnosis TB dan diikuti dengan pemberian ubat yang tidak sesuai. Doktor sebagai penyebab kegagalan rawatan TB umumnya melakukan kesalahan dengan tidak memberikan rawatan mengikut garis panduan yang berlaku, atau memang tidak ada panduan standard.

2. Kualiti perubatan

Fakta menunjukkan bahawa mungkin ada masalah dengan ubat yang diterima pesakit. Narkoba telah lama menumpuk di gudang farmasi sehingga tidak lagi berkesan, atau kerana akses ke ubat sukar dilakukan sehingga pesakit tidak mendapat ubat secara berkala.

Bukan hanya di negara-negara dengan beban penyakit TB yang tinggi yang memiliki masalah dengan penyediaan ubat-ubatan anti-tuberkulosis. Di UK, hampir dua pertiga jabatan farmasi hospital melaporkan masalah ketika mengakses rawatan anti-tuberkulosis

3. Pesakit tidak patuh

Pesakit menjadi faktor penting dalam kegagalan rawatan TB. Umumnya, mereka kekurangan maklumat mengenai penyakit mereka, mengalami masalah untuk pergi ke pusat perkhidmatan kesihatan kerana berada jauh, tidak tahan dengan kesan sampingan ubat sehingga mereka menghentikan rawatan, atau halangan sosial yang lain.

Kesan kegagalan rawatan TB sangat besar, iaitu ketahanan terhadap ubat! Oleh itu dalam garis panduan rawatan TB terdapat pemantauan yang ketat. Pemantauan berkala memastikan pesakit mengambil ubat dengan betul dan lengkap.

Baca juga: Ketahui 7 Fakta mengenai Dadah TB berikut!

Rawatan TB yang tahan dadah

Saat ini, untuk pengobatan TB, tidak dapat dipisahkan dari perawatan TB tahan atau TB tahan narkoba. Sebilangan besar kes, TB dapat dirawat dan disembuhkan. Namun, penghidap TB boleh mati jika mereka tidak mendapat rawatan yang tepat.

TB tahan dadah berlaku apabila bakteria menjadi tahan terhadap ubat yang digunakan untuk merawat TB. Ini bermaksud ubat tidak lagi dapat membunuh bakteria TB. TB tahan dadah disebarkan dengan cara yang sama seperti TB yang sensitif terhadap dadah.

TB disebarkan melalui udara dari satu orang ke orang lain. Bakteria TB memasuki udara ketika seseorang dengan TB paru batuk, bersin, bercakap, atau bernyanyi. Ketika dia menyebarkan bakteria tahan dadah, orang yang dijangkiti juga segera menghidap TB tahan dadah.

Rawatan TB tahan ubat sangat rumit dengan mempertimbangkan ubat mana yang sudah tahan. Jenis ubat ini biasanya diberikan melalui suntikan, dan tentunya menjadi lebih sukar bagi pesakit. Oleh itu, patuhi rawatan TB agar tidak menjadi tahan dadah.

Baca juga: Bolehkah Cuka Membantu Menghilangkan Bakteria Tuberkulosis?

Rujukan:

Tbfacts.org. Rawatan TB

CDC.gov. Penyakit TB