Bolehkah Ibu Hamil Mengurut?

Gangguan plasenta atau pelepasan plasenta / plasenta dari tempat lampiran pada kehamilan lebih dari 20 minggu, adalah kejadian yang boleh membahayakan ibu dan janin. Perkara ini sering diketahui terlambat kerana pesakit umumnya tidak mengadu pendarahan dari saluran kelahiran. Gangguan plasenta berlaku pada 1 dari 200 kelahiran.

Kes yang berbeza, Pengendalian yang berbeza

Berbeza dengan pendarahan akibat plasenta previa atau plasenta yang menyekat saluran kelahiran, pesakit dengan gangguan plasenta sering meminta pertolongan lewat kerana pendarahan yang dilihat dari saluran kelahiran biasanya minimum, sementara pendarahan akibat plasenta previa sangat besar. Dalam kes gangguan plasenta yang teruk, ia boleh menyebabkan kejutan kepada ibu dan kematian janin dalam rahim, tetapi tidak sesuai dengan jumlah darah yang keluar kerana pendarahan yang terjadi terkumpul di belakang plasenta. Kerana pendarahan yang terbentuk di belakang plasenta, janin di dalam rahim akan kekurangan nutrien dan oksigen sehingga kematian bayi dapat terjadi.

Pendarahan akibat plasenta previa berlaku kerana lokasi plasenta meliputi saluran kelahiran, jadi akan ada banyak pendarahan dan pesakit harus segera meminta pertolongan dari bidan atau doktor terdekat. Sementara itu, dalam gangguan plasenta, pendarahan yang berlaku tersembunyi di belakang plasenta dan selalunya hanya sedikit darah yang keluar dari alat kelamin, jadi pesakit biasanya terlambat datang ke bidan atau doktor. Darah yang keluar adalah darah segar pada penderita plasenta previa, sementara pada gangguan plasenta darah yang keluar adalah darah kehitaman.

Apa yang Boleh Menyebabkan Penyelesaian Plasenta?

Secara amnya, gangguan plasenta berlaku kerana tekanan darah tinggi yang tidak terkawal dengan baik, jangkitan kerana pecah membran yang berpanjangan, gangguan darah (contohnya pesakit dengan hemofilia, trombositopenia, dll.), Kehamilan berganda, trauma, dan usia ibu di bawah 20 tahun atau lebih daripada 35 tahun. Selain itu, risiko gangguan juga meningkat pada pesakit yang pernah mengalami riwayat gangguan plasenta sebelumnya atau pernah menjalani operasi caesar hingga 2,3 kali dibandingkan dengan mereka yang tidak. Tekanan darah tinggi yang tidak terkawal dengan baik dapat terjadi jika pesakit mengambil ubat secara tidak teratur atau jika ubat tersebut diambil dengan tidak mencukupi sehingga tekanan darah belum mencapai sasaran dan dapat mengakibatkan pemisahan plasenta secara spontan. Begitu juga, pada pesakit dengan gangguan darah, pendarahan spontan dapat terjadi di belakang plasenta, sehingga terjadi gangguan plasenta.

Berhati-hati! Kebiasaan mengurut perut wanita hamil, yang biasanya dilakukan untuk mempercepat proses kelahiran, bahkan bagi sesetengah orang yang dianggap dapat membantu memperbaiki kedudukan janin, sebenarnya dapat meningkatkan risiko gangguan plasenta. Tindakan mengurut yang tidak betul akan mengakibatkan pelepasan plasenta dari tempatnya yang betul, mengakibatkan pengumpulan darah / lebam di kawasan sekitarnya. Selain trauma akibat mengurut, trauma juga boleh berlaku akibat kemalangan atau menabrak sesuatu. Oleh itu, adalah penting bagi wanita hamil yang mengalami kemalangan untuk memeriksa kehamilannya oleh doktor untuk mengelakkan kemungkinan terjadinya gangguan plasenta. Selalunya gangguan plasenta yang baru akan menyebabkan gejala sekiranya hampir separuh daripada plasenta telah dipisahkan.

Bagaimana untuk mengelakkan gangguan plasenta?

Dikatakan bahawa pemakanan yang baik, termasuk pengambilan asam folat, tidur yang cukup, dan peraturan tekanan darah yang baik bagi mereka yang mempunyai tekanan darah tinggi adalah cara untuk mengurangkan risiko gangguan plasenta.

Bagaimana Mendiagnosis Pembubaran Plasental yang Mungkin?

Biasanya selain pemeriksaan fizikal, pemeriksaan ultrasound dan rekod jantung bayi akan dilakukan untuk mengesampingkan kemungkinan gangguan plasenta. Walau bagaimanapun, gangguan plasenta sering sukar didiagnosis jika lebam terlalu kecil untuk ditunjukkan pada ultrasound. Oleh itu, pesakit biasanya dimaklumkan mengenai tanda-tanda bahaya, seperti pedih ulu hati atau sesak yang berterusan, sakit perut, penilaian pergerakan janin, penurunan pergerakan janin, kelemahan, pening, berdebar-debar, penglihatan pening, dan sebagainya. Sudah tentu, pesakit juga diminta untuk kembali ke doktor sekiranya darah atau cecair keluar dari saluran kelahiran.

Apa yang Perlu Dilakukan Apabila Penyelesaian Plasenta Berlaku?

Tindakan yang mesti diambil segera adalah menghentikan pendarahan dengan melahirkan janin. Sekiranya keadaan ini berlaku sebelum memasuki fasa persalinan, maka perlu dilakukan pembedahan caesar. Penyediaan darah sangat penting untuk menggantikan darah yang hilang akibat pendarahan besar di belakang plasenta yang boleh menyebabkan anemia dan gangguan pembekuan darah. Selain itu, gangguan plasenta juga dapat menyebabkan rahim tidak dapat berkontraksi dengan baik, mengakibatkan pendarahan selepas bersalin dan kadang-kadang diperlukan tindakan radikal untuk membuang rahim. Di samping itu, jika langkah-langkah untuk menghentikan pendarahan dan menyelamatkan nyawa pesakit tidak dihentikan segera, ia boleh mengakibatkan kematian ibu dan janin. Berdasarkan maklumat di atas, lebih baik meninggalkan kebiasaan mengurut perut semasa mengandung kerana boleh menimbulkan risiko gangguan plasenta, terutama jika dilakukan oleh orang yang tidak memahami anatomi dan fisiologi wanita hamil. Sementara itu, jika ibu hamil ingin melakukan urutan di bahagian lain seperti tangan, kaki, dan punggung, tidak mengapa. (GS / OCH)