Prosesnya Berlaku Dan Tanda-Tanda Awal Kehamilan - GueSehat.com

Kehamilan dan melahirkan anak tentunya perkara yang diharapkan oleh setiap pasangan suami isteri. Namun, sebelum menempuh perjalanan panjang selama 9 bulan kehamilan, sudah tentu ada proses yang mesti dilalui dan tidak kurang lama yang pasti, bermula dari ovulasi, persenyawaan hingga implantasi. Semua perkara ini adalah rangkaian proses kehamilan.

Nah, untuk keterangan lebih lanjut mengenai proses kehamilan, berapa lama wanita boleh hamil setelah melakukan hubungan seks, apa tanda-tanda awal kehamilan sebelum tempoh yang tidak dijawab, berikut adalah keterangannya.

Proses Kehamilan

Kehamilan berlaku apabila telur dari seorang wanita disenyawakan dan melekat pada dinding rahim. Walaupun begitu, kebanyakan wanita tidak mengetahui masa yang tepat dia mula hamil. Dalam kes ini, doktor biasanya akan mengira permulaan kehamilan dari hari pertama haid terakhir wanita itu.

Secara lebih terperinci, berikut adalah proses kehamilan:

- Setiap bulan, di dalam ovari wanita, sejumlah telur mulai dihasilkan dalam kantung berisi cairan kecil yang disebut folikel. Salah satu telur ini akan keluar dari folikel, biasanya kira-kira 2 minggu sebelum tempoh berikutnya. Proses ini dipanggil ovulasi.

- Setelah telur keluar dan meninggalkan folikel, folikel akan mengembangkan corpus luteum. Corpus luteum ini akan mengeluarkan hormon yang dapat membantu menebalkan lapisan rahim dan membuatnya siap untuk telur.

- Setelah telur ini dilepaskan, ia akan bergerak menuju tiub fallopio dan tinggal di sana selama kira-kira 24 jam, menunggu sel sperma membuak. Sekiranya tidak ada sperma di sekitar telur, telur akan bergerak melalui rahim dan menumpahkan. Tahap hormon akan kembali normal. Tubuh akan menumpahkan lapisan rahim yang tebal, dan haid akan bermula.

- Ketika seorang wanita melakukan hubungan seks semasa ovulasi, sel sperma dari lelaki akan melakukan perjalanan jauh melalui vagina, melalui serviks, dan hingga ke saluran tuba. Di sinilah sperma kemungkinan besar akan memenuhi oviduct yang sudah ada.

- Proses selanjutnya adalah konsepsi, di mana sel sperma menyatu dengan sel telur dan persenyawaan berlaku. Pada masa ini, telur akan berubah sehingga tidak ada sel sperma lain yang dapat masuk. Pada masa pembuahan berlaku, gen dan jantina bayi akan terbentuk. Sekiranya sperma mempunyai kromosom Y, bayi akan menjadi anak lelaki. Tetapi, jika sperma mempunyai kromosom X, maka bayi itu adalah seorang gadis.

- Telur yang disenyawakan akan tinggal di dalam tiub fallopio selama kira-kira 3 hingga 4 hari. Tetapi dalam 24 jam setelah disenyawakan, ia mula terbahagi dengan cepat menjadi banyak sel. Sel-sel terus membahagi ketika bergerak perlahan melalui tiub fallopio ke rahim. Proses seterusnya adalah melekatkan pada dinding rahim yang disebut implantasi.

Sebilangan wanita mungkin melihat bintik atau pendarahan ringan selama 1 atau 2 hari semasa implantasi berlaku. Dalam proses ini, lapisan rahim menjadi lebih tebal dan serviks ditutup dengan lendir. Keadaan ini akan berlaku sehingga bayi siap dilahirkan kemudian.

Dalam masa kira-kira 3 minggu, sel-sel saraf pertama bayi akan mula terbentuk.

Baca juga: Kuiz: Ingin Mengandung? Uji Pengetahuan Anda Mengenai Kemungkinan Kehamilan!

Hormon memainkan peranan semasa hamil

Implantasi adalah proses yang akan mencetuskan tubuh untuk mula menghasilkan hormon hCG yang juga dikenali sebagai hormon kehamilan. Hormon ini akan dikesan dalam darah ketika seorang wanita melakukan ujian kehamilan. Beberapa ujian kehamilan di rumah dapat mengesan hormon hCG sebaik 7 hari selepas ovulasi berlaku.

Faktor yang Menentukan Kejadian Kehamilan

Terdapat banyak faktor yang menentukan kemungkinan wanita hamil, termasuk umur, kesihatan, dan seberapa sering dia melakukan hubungan seks. Sekiranya tidak ada masalah perubatan yang ketara, biasanya ada kemungkinan 15-25% wanita hamil pada setiap kitaran ovulasi.

Mengesan kitaran ovulasi dan melakukan hubungan seks sekerap mungkin dapat meningkatkan peluang anda hamil

Baca juga: Faktor-Faktor Ini Yang Boleh Mempengaruhi Kehamilan

Tanda-tanda Awal Kehamilan Sebelum Menstruasi Lewat

Umumnya, seorang wanita mengetahui bahawa dia hamil setelah tidak mengalami haid atau haid. Walaupun begitu, untuk mengesahkan kehamilan, diperlukan ujian kehamilan, ujian darah, atau ultrasound.

Nah, selain daripada mengalami haid yang tertunda, ada beberapa tanda kehamilan lain yang bahkan muncul sebelum seorang wanita terlambat untuk haidnya. Berikut adalah beberapa tanda awal kehamilan sebelum tempoh yang tidak dijawab.

  1. Payudara terasa sakit atau sensitif

Salah satu perubahan awal yang mungkin anda perhatikan semasa kehamilan adalah payudara lembut atau sensitif. Payudara juga terasa sakit ketika disentuh dan juga lebih kenyang berbanding sebelumnya. Ini disebabkan oleh peningkatan kadar hormon progesteron di dalam badan.

Keadaan ini dapat berlanjutan sepanjang kehamilan atau mungkin mereda selepas beberapa minggu pertama.

  1. Areola kelihatan lebih gelap

Kira-kira 1 atau 2 minggu setelah persenyawaan berlaku, kawasan di sekitar puting atau disebut areola akan menjadi lebih gelap.

  1. Keletihan

Keletihan adalah perkara biasa pada bulan-bulan pertama kehamilan. Keadaan ini berlaku kerana perubahan hormon, ditambah kadar gula darah dan tekanan darah lebih rendah pada masa ini.

  1. Mual

Mual dan sakit pagi biasanya bermula antara minggu keempat dan keenam kehamilan. Walau bagaimanapun, adalah mungkin jika seorang wanita mungkin mengalami tanda ini lebih awal.

  1. keputihan

Pada awal kehamilan mungkin terdapat peningkatan keputihan. Ini disebabkan oleh peningkatan hormon dan aliran darah di vagina.

  1. Pendarahan implantasi

Kira-kira 10 hingga 14 hari selepas pembuahan, seorang wanita mungkin mengalami pendarahan implantasi, yang dicirikan oleh bintik atau pendarahan ringan.

Pendarahan ini biasanya berlaku kira-kira seminggu sebelum haid. Pendarahan implantasi berbeza dengan pendarahan haid kerana jauh lebih ringan dan akan berhenti setelah hanya 1 hingga 3 hari.

  1. Kerap membuang air kecil

Dorongan untuk membuang air kecil lebih kerap boleh berlaku kerana tubuh meningkatkan jumlah darah yang dipam, sehingga ginjal memproses lebih banyak cairan dari biasanya. Ini bermakna akan ada lebih banyak cecair di pundi kencing.

Peningkatan keinginan untuk membuang air kecil boleh berlaku kira-kira 2 minggu pertama selepas pembuahan. Walaupun begitu, sebilangan wanita tidak mengalami gejala ini sehingga trimester kedua atau ketiga.

  1. Kenaikan suhu badan basal

Suhu badan basal adalah suhu badan ketika seseorang berehat sepenuhnya. Biasanya suhu badan ini diukur ketika seseorang bangun pada waktu pagi. Peningkatan suhu badan basal selama 18 hari selepas ovulasi dapat menjadi tanda awal kehamilan.

  1. Kembung

Perut kembung boleh menjadi tanda awal kehamilan. Ini kerana sistem pencernaan akan mengalami perlambatan akibat perubahan hormon. Bukan hanya kembung perut, keadaan ini juga boleh menyebabkan sembelit.

Tanda-tanda kehamilan setiap orang mungkin berbeza. Namun, jika beberapa tanda di atas mulai dirasakan, sudah pasti, tidak ada salahnya mengambil ujian kehamilan untuk mendapatkan hasil yang lebih pasti. (TAS)

Baca juga: 5 Tanda Kehamilan Yang Dapat Dikenali

Sumber:

Garis Kesihatan. "Bolehkah Saya Beritahu Sekiranya Saya Mengandung Sebelum Saya Kehilangan Tempoh Saya?".

Cinta Kecil. "Proses Mengandung".

WebMD. "Kehamilan dan Persepsi".

Keluarga yang Sangat Baik. "Implantasi dan Permulaan Kehamilan".