Punca Pendarahan semasa Kehamilan dan Penyelesaian - GueSehat.com

Darah yang keluar ketika seorang wanita hamil boleh menyebabkan perasaan takut dan bimbang. Biasanya, kitaran haid telah berhenti. Tetapi sebenarnya, pendarahan yang berlaku semasa kehamilan adalah perkara biasa, terutama pada trimester pertama. Dipetik dari whattoexpect.com, 1 dari 5 atau 20% wanita hamil akan mengalami noda semasa kehamilan dan kebanyakan berakhir dengan kehamilan yang selamat dan bayi yang sihat.

Walau bagaimanapun, pendarahan juga kadangkala merupakan tanda masalah yang serius. Seperti keguguran, kehamilan ektopik, dan lain-lain. Oleh itu, adalah wajib bagi anda untuk memeriksa sendiri untuk mengetahui punca sebenar pendarahan yang anda alami.

Pendarahan normal

Sebilangan besar pendarahan berlaku pada trimester pertama kehamilan atau pada kehamilan 5-8 minggu. Sekiranya bintik-bintik darah keluar setelah hubungan seksual semasa kehamilan, maka masih normal. Darah yang keluar biasanya berwarna merah jambu, merah tua hingga coklat.

Pendarahan normal masih normal jika darah yang keluar kecil dan biasanya hanya dalam bentuk bintik atau bintik yang sering disebut. Secara amnya, bintik-bintik darah seperti bintik-bintik darah yang biasanya dialami oleh wanita pada awal atau akhir haid.

Baca juga: Bilakah Anda Harus Melakukan Ultrasound Kehamilan?

Pendarahan tidak normal

Berikut adalah pendarahan yang harus anda perhatikan, anda tidak perlu mengalami semua tanda di bawah ini, salah satunya hanya yang dialami oleh Ibu, segera dapatkannya:

-Pendarahan biasa tidak pernah berwarna merah terang dan sangat teruk.

Pendarahan diikuti dengan kekejangan atau sakit di bahagian bawah perut.

-Rasanya seperti mahu mendorong.

-Pendarahan diikuti oleh 'perasaan tidak hamil' seperti tidak merasa mual, kembung, sakit dada, kurang aktiviti janin, dll.

Pendarahan diikuti oleh perasaan gementar dan keletihan, degupan jantung tidak teratur, dan ketidakselesaan di pelvis.

Selain pendarahan, kontraksi juga timbul walaupun usia kehamilan belum 37 minggu.

Punca Pendarahan Semasa Kehamilan

Pada awal kehamilan atau pada trimester pertama, penyebab pendarahan biasanya disebabkan oleh keguguran, kehamilan ektopik, dan kehamilan molar. Sementara itu, pendarahan semasa kehamilan pada akhir trimester ke-2 atau ke-3, penyebab pendarahan termasuk:

-Placenta Previa

Plasenta previa berlaku apabila plasenta merangkumi sebahagian atau seluruh serviks. Plasenta akan melekat ke bahagian bawah, atau dekat mulut atau menutup serviks. Biasanya masalah ini dikesan melalui pemeriksaan ultrasound pada trimester kedua. Pendarahan akibat plasenta previa akan membahayakan ibu dan bayi, oleh itu doktor biasanya mengesyorkan pembedahan Caesarean. Keadaan ini mempengaruhi 0.5% kehamilan.

Baca juga: Mengetahui Anestesia semasa Bersalin

- Plasenta Abruptio

Plasenta abruptio adalah pelepasan sebahagian atau seluruh plasenta dari dinding rahim sebelum waktunya, sebelum bayi dilahirkan. Dalam 1% kehamilan, keadaan ini boleh berlaku. Selain pelepasan berdarah dari vagina, gejala lain adalah sakit perut dan sakit belakang. Pelepasan plasenta akan membahayakan anda dan bayi anda kerana oksigen dan nutrien terputus, menyebabkan anda berdarah.

-Pengiriman Pramatang

Persalinan pramatang dicirikan oleh kontraksi rahim yang kerap diikuti dengan pembukaan pada serviks yang berlaku pada waktu yang sangat awal. Kelahiran pramatang berlaku selepas 20 minggu hingga sebelum kehamilan 37 minggu. Pengecutan yang kerap berlaku diikuti oleh tekanan pada pelvis dan punggung, sakit perut terutama di bahagian bawah dan kekejangan.

Apa yang perlu dilakukan semasa Tompok Darah atau Pendarahan Berlaku

Sekiranya bintik-bintik darah muncul dari vagina, anda harus menggunakan pembalut atau seluar dalam sehingga anda dapat mengetahui apa yang berlaku pendarahan. Apa warna, bentuk apa, dan berapa banyak darah yang keluar. Kemudian, jangan teragak-agak untuk berjumpa doktor untuk mengetahui punca sebenar pendarahan.

Pada masa pemeriksaan darah yang keluar akan diperiksa jika perlu. Sebagai tambahan, doktor biasanya akan melakukan ujian darah untuk memeriksa tahap hCG dan melakukan ultrasound serta pemeriksaan serviks. Pada masa pendarahan berlaku, anda tidak boleh melakukan hubungan seks sebentar, ya Ibu.

Kemunculan bintik-bintik darah atau pendarahan semasa kehamilan, terutama pada awal kehamilan, adalah perkara biasa. Namun, jika ada yang pelik mengenai pendarahan, misalnya tidak berhenti dan ada banyak darah yang keluar, pastikan anda berjumpa dengan Ibu. Perkara utama adalah memastikan semuanya baik-baik saja. (AR / OCH)