Konjungtivitis pada Kanak-kanak | Saya sihat

Konjungtivitis, juga dikenali sebagai mata merah jambu, adalah jangkitan mata yang biasa terjadi pada kanak-kanak dan orang dewasa. Seperti namanya, konjungtivitis menyebabkan kawasan mata yang biasanya putih menjadi merah. Sekiranya konjungtivitis pada kanak-kanak disebabkan oleh bakteria atau virus, penularannya dapat terjadi dengan sangat cepat.

Apa itu Konjungtivitis?

Konjungtivitis adalah keadaan keradangan yang berlaku pada konjunktiva, bahagian putih mata dan lapisan dalam kelopak mata. Keadaan ini boleh dicetuskan oleh reaksi alergi atau jangkitan bakteria atau virus. Pada sesetengah orang, keadaan ini biasanya bersifat sementara dan bukan masalah yang serius.

Apabila kanak-kanak mengalami konjungtivitis, saluran darah di kawasan putih mata menjadi meradang, menjadikannya kelihatan merah. Keadaan ini biasanya disertai oleh gejala lain, seperti gatal dengan rasa terbakar dan pedih, dan menyiram.

Baca juga: Konjungtivitis, Penyebab Mata Merah

Apakah Jenis Konjungtivitis?

Terdapat 4 jenis konjungtivitis utama yang dibezakan berdasarkan faktor penyebab, iaitu:

- Virus: jangkitan yang disebabkan oleh virus dan disertai dengan gejala lain, seperti hidung berair dan batuk.

- Bakteria: dicirikan oleh kelopak mata bengkak dan pelepasan kuning tebal dari mata, menjadikan kelopak mata melekat dan sukar dibuka.

- Alergi: disebabkan oleh pendedahan kepada alergen, seperti debu, debunga, tungau, dan bulu binatang peliharaan.

- Perengsa: disebabkan oleh bahan yang boleh merengsakan mata, seperti klorin di kolam renang dan pencemar udara.

Adakah Konjungtivitis Berjangkit?

Kesalahpahaman umum yang beredar di masyarakat adalah konjungtivitis dapat menular hanya dengan melihat mata orang lain yang dijangkiti. Sebenarnya, ini tidak betul. Konjungtivitis boleh menular apabila seseorang bersentuhan dengan kawasan mata atau cairan mata orang yang dijangkiti.

Konjungtivitis juga hanya boleh menular jika disebabkan oleh mikroorganisma. Tempoh penularan jangkitan ini biasanya akan berakhir setelah tempoh rawatan selesai dan tidak ada lagi gejala yang muncul. Untuk maklumat lebih lanjut mengenai penularan konjungtivitis pada kanak-kanak, berikut adalah keterangan.

1. Virus

Konjungtivitis virus adalah keadaan yang paling berjangkit. Punca konjungtivitis jenis ini adalah virus yang sama yang menyebabkan selesema. Penularan konjungtivitis jenis ini biasanya berlaku dengan lebih cepat kerana virus boleh merebak melalui udara, air, dan hubungan langsung.

Satu jenis konjungtivitis virus yang disebabkan oleh adenovirus mempunyai tempoh penularan selama berminggu-minggu setelah gejala pertama. Keadaan ini sering menyebabkan wabak di sekolah atau pusat jagaan harian.

2. Bakteria

Konjungtivitis yang disebabkan oleh bakteria juga sangat menular. Penyebaran bakteria berlaku dengan sangat cepat melalui menyentuh atau menahan objek yang telah terkena bakteria, seperti mainan.

3. Alahan

Konjungtivitis alergi adalah khusus untuk setiap anak, begitu juga dengan alergen. Oleh itu, konjungtivitis ini tidak merebak seperti konjungtivitis virus dan bakteria.

Baca juga: Hati-hati, Jangkitan Sakit Mata!

Apa yang Menyebabkan Konjungtivitis pada Kanak-kanak?

Konjungtivitis berlaku apabila mikroorganisma, alergen, atau perengsa kimia bersentuhan dengan mata. Apabila kanak-kanak menyentuh mata atau hidung mereka dengan tangan yang telah tercemar dengan agen penyebabnya, jangkitan akan berlaku dengan segera. Sekiranya konjungtivitis disebabkan oleh virus dan bakteria, penularan boleh berlaku dengan mekanisme berikut:

- Sentuhan langsung: apabila kanak-kanak dengan konjungtivitis menyentuh atau menggosok mata, kemudian menyentuh anak lain.

- Sentuhan tidak langsung: apabila objek yang tercemar, seperti mainan, disentuh oleh anak maka dia menyentuh mata atau hidungnya.

- Titisan: apabila konjungtivitis disertai dengan hidung berair, titisan dari bersin juga dapat menjadi media penularan.

- Cecair genital: jenis konjungtivitis ini biasanya berlaku pada bayi baru lahir. Sekiranya seorang ibu dengan penyakit kelamin melahirkan secara normal, ada kemungkinan bayi itu mengalami konjungtivitis.

Apakah simptom konjungtivitis pada kanak-kanak?

Konjungtivitis mempunyai beberapa gejala biasa yang mudah dikenali, termasuk:

- Mata menjadi merah kerana radang. Sekiranya disebabkan oleh bakteria, ia boleh berlaku pada sebelah mata. Namun, jika disebabkan oleh virus, ia boleh terjadi pada kedua mata.

- Bengkak di bahagian dalam kelopak mata dan lapisan nipis yang menutupi putih mata.

- Sekiranya terdapat jangkitan bakteria yang serius, nanah kuning kehijauan mungkin keluar.

- Terasa seperti ada sesuatu yang tertancap di mata, sehingga anak itu terpicu menggosok matanya.

- Mengeraskan kulit pada bulu mata atau kelopak mata selepas tidur, terutama pada waktu pagi.

- Gejala alahan, seperti selsema atau jangkitan pernafasan yang lain.

- Pembesaran dan kesakitan pada kelenjar getah bening di dekat telinga, seperti benjolan kecil, dan terasa apabila disentuh.

- Peningkatan kepekaan terhadap cahaya.

Bagaimana Mengubati Konjungtivitis pada Kanak-kanak?

Rawatan dan rawatan konjungtivitis pada kanak-kanak berbeza, bergantung pada jenis penyebab dan keparahan jangkitan. Dalam beberapa kes, konjungtivitis bukanlah masalah serius, jadi ia akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari.

Secara amnya, kaedah rawatan berikut untuk keadaan konjungtivitis:

- Konjungtivitis bakteria: jangkitan bakteria biasanya dirawat dengan antibiotik yang dibungkus dalam bentuk titisan mata atau salap. Ubat ini boleh digunakan terus ke kawasan mata anak.

- Konjungtivitis virus: konjungtivitis yang disebabkan oleh virus biasanya hanya perlu dibiarkan begitu sahaja. Sebabnya, tidak ada antibiotik untuk merawat keadaan ini. Untuk menjadikan anak lebih selesa, doktor biasanya akan menetapkan pelincir mata khas yang dapat mengurangkan gatal atau terbakar di mata. Di samping itu, pastikan sentiasa menjaga kebersihan mata dan memampatkan mata dengan kompres sejuk.

- Konjungtivitis alergi: untuk mengurangkan keradangan, gunakan titisan mata antihistamin. Selain itu, jika penyebab alergi diketahui, cubalah menjauhinya.

Bagaimana Mencegah Konjungtivitis pada Kanak-kanak?

Menjaga kebersihan adalah langkah pencegahan terbaik untuk mengelakkan kanak-kanak terkena konjungtivitis. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk mengelakkan keadaan ini:

- Minta kanak-kanak itu mencuci tangan dengan tekun dan mengingatkannya agar tidak menyentuh matanya.

- Sekiranya ahli keluarga dijangkiti, minta mereka menjauhkan diri dari anak-anak sebanyak mungkin, sekurang-kurangnya sehingga jangkitan itu reda. Pisahkan juga pakaian, tuala, sapu tangan yang digunakan setiap hari dari pakaian kanak-kanak.

- Pastikan di rumah atau di tempat penitipan anak, tuala, serbet, bantal dan alat makan digunakan secara berasingan.

- Basuh pakaian bayi, tuala dan sprei dengan kerap dan keringkan dengan betul.

- Basuh tangan anda dengan sabun sebelum memberi makan atau menyentuh bayi anda, terutamanya jika anda baru datang dari luar.

- Jika membersihkan mata bayi menggunakan kapas, pastikan selalu menggunakan pelapik kapas baru yang bersih di setiap mata. Ini untuk mengelakkan penularan dari satu mata ke mata yang lain.

- Sekiranya anda tahu anak anda mempunyai alergi terhadap sesuatu, pastikan untuk selalu menghadkan dan mengelakkan anak anda terdedah kepada alergen.

- Semasa hamil, pastikan anda selalu melakukan pemeriksaan rutin untuk mengesan sama ada ibu menghidap penyakit kelamin.

Konjungtivitis boleh membuat anak merasa tidak selesa. Sekiranya dibiarkan, risiko penularan akan meningkat dan boleh menyebabkan komplikasi yang lebih teruk pada mata anak. Oleh itu, segera hubungi doktor untuk merawat konjungtivitis pada kanak-kanak. (AS)

Rujukan

Tangisan Pertama Ibu Bapa. "Konjungtivitis (Mata Pink) pada Bayi & Kanak-kanak"