Prosedur Pergigian yang Tidak Membatalkan Puasa - Guesehat

Pada bulan puasa dan sebelum Idul Fitri, sakit gigi boleh menjadi dilema dengan sendirinya. Sekiranya sakit gigi pada hari biasa, anda mungkin tidak berfikir panjang untuk mengambil ubat sakit gigi atau terus berjumpa doktor gigi untuk mendapatkan rawatan. Tetapi ketika berpuasa seperti ini, timbul pertanyaan: adakah mengenai mencabut gigi atau mengisi gigi, puasa anda tidak sah, bukan?

Pada 7 Mei 2018, Majlis Ulama Indonesia (MUI) Kota Bandung mengeluarkan fatwa mengenai prosedur pergigian yang membatalkan dan tidak berbuka puasa. Berikut adalah keputusan, dipetik dari siaran yang diterima oleh Guesehat.com

1. Pengekstrakan atau pengekstrakan gigi

Menurut MUI, pengambilan gigi atau pengambilan gigi tidak membatalkan puasa. Begitu juga, tindakan yang menyertai pengambilan gigi adalah pemberian ubat anestetik dalam bentuk gel yang disapukan di mulut, disuntik, dan atau disembur di sekitar gigi. Tindakan memberi ubat bius ini mesti dilakukan dengan berhati-hati dan tidak berlebihan. Walaupun begitu, walaupun sesuatu ditelan, ia tetap tidak berbuka puasa.

Baca juga: Wow, Merawat Rongga Tanpa Mengisi?

2. Menimbang atau membersihkan tartar

Nah, bagi anda yang ingin melakukan pembersihan tartar untuk tampil dengan senyuman yang menawan pada hari lebaran, anda tidak perlu ragu-ragu, geng. Kerana proses berkumur dengan air atau ubat antiseptik dalam tindakan membersihkan tartar tidak berbuka puasa. Tetapi ada syarat:

  • Sekiranya dilakukan dengan teliti dan tidak berlebihan maka tidak akan berbuka puasa walaupun ditelan.

  • Sekiranya ia dilakukan secara sembarangan dan berlebihan, ia akan berbuka puasa jika sesuatu ditelan.

  • Sensasi rasa segar dari air yang keluar dari ultrasonik scaler dan penggunaan pasta "pelbagai rasa" di mulut pesakit semasa pembersihan tartar juga tidak membatalkan puasa.

  • Kejadian pendarahan semasa pembersihan tartar tidak membatalkan puasa.

Baca juga: Ketika Molar Memerlukan Pembedahan

3. Pengisian gigi

Menurut MUI, ubat yang ditelan (secara tidak sengaja) semasa proses pengisian gigi tidak berbuka puasa jika dilakukan dengan teliti dan tidak berlebihan. Begitu juga, bahan pengisian sementara yang ditelan tidak berbuka puasa.

4. Membuat kesan gigi

Mungkin di antara anda yang baru sahaja menerima THR, ada yang ingin menggunakannya untuk membuat gigi palsu. Masalahnya ialah membuat gigi palsu atau prostesis gigi agak mahal, geng. Sekiranya anda melakukannya selepas lebaran, anda akan takut wang THR akan habis. Anda benar-benar dapat membuat kesan gigi kerana membuat gigi palsu, kerana tindakan ini tidak berbuka puasa.

5. Pemasangan jaket gigi (mahkota), venir, pendakap, dan pemutihan

Pemasangan mahkota, venir, sanggur dan peluntur adalah tindakan untuk memperbaiki penampilan gigi. Mahkota Ini biasanya dilakukan untuk mengganti gigi yang rosak atau berubah warna tanpa perlu mengeluarkannya. Gigi yang telah rosak tetapi akarnya masih baik, hanya permukaannya yang dikikis dan kemudian jaket porselin dilekatkan sehingga gigi kelihatan baik. Venir Walaupun begitu, tujuannya adalah sama, iaitu tindakan memutihkan gigi dengan memasang lapisan porselin pada bahagian atas gigi.

Baca juga: Berminat untuk Mencuba Veneer Gigi? Ketahui Kesannya Terhadap Kesihatan!

Mengenai pembuatan jaket gigi, membuat venir, pemasangan pendakap gigi, dan pemutihan, Pendapat MUI adalah:

a. Untuk tujuan perubatan, hukumnya halal

b. Untuk menormalkan gigi yang tumbuh tidak normal, hukumnya halal

c. Untuk tujuan pencegahan dari timbulnya penyakit, maka hukumnya halal.

d. Untuk tujuan kecantikan tanpa mengubah bentuk asalnya maka hukumnya halal.

e. Untuk tujuan kecantikan tanpa petunjuk perubatan dengan menukar bentuk asalnya maka hukumnya haram.

Oleh itu, dengan menutup gigi dengan venir dan jaket gigi menjadikan wuduk tidak sah? Menurut MUI, "Kesempurnaan berwuduk tidak bergantung pada kehadiran atau ketiadaan gigi atau halangan dan air yang tidak terhalang sampai ke gigi semula jadi, yang bermaksud bahawa wuduk utama masih dilakukan walaupun disekat oleh lapisan gigi atau gigi. venir. "

Akhirnya, MUI juga mempunyai fatwa bahawa penambahan aksesori pada gigi adalah sah. Jadi, geng, anda tidak perlu teragak-agak untuk melakukan rawatan gigi sepanjang bulan puasa. Hampir semua mereka tidak berbuka puasa dan sah, kecuali untuk tujuan kosmetik tanpa petunjuk perubatan, dengan mengubah bentuk asalnya. Selamat merawat gigi dan mempunyai senyuman yang indah pada Hari Raya Idul Fitri! (AY / WK)