Perbezaan antara ramuan herba, ubat herba dan fitofarmaseutikal - Guesehat

Proses perjalanan untuk mencari ubat tidaklah mudah. Mungkin Gang Sihat telah mendengar proses mencari ubat baru. Banyak ujian dan kajian mesti dilakukan untuk menentukan mekanisme tindakan ubat tersebut, menguji kebaikan dan keberkesanannya dan memastikan ubat tersebut selamat untuk dimakan. Masa yang diperlukan juga tidak singkat tetapi memerlukan masa bertahun-tahun untuk ubat tersebut berada di pasaran.

Doktor dari Persatuan Doktor Herba Perubatan Indonesia (PDHMI), dr. Riani Hapsari, M.Si (Herb.) Menjelaskan bahawa proses yang sama tidak hanya berlaku untuk ubat-ubatan yang mengandung bahan aktif sintetik tetapi juga untuk ubat-ubatan herba. Di Indonesia, ubat-ubatan herba terbahagi kepada 3 (tiga) jenis, yaitu Jamu, Perubatan Herba Standardisasi (OHT), dan Fitofarmaka.

Apa perbezaannya?

Baca juga: Beberapa Interaksi Antara Dadah dan Herba Yang Perlu Anda Ketahui!

Perbezaan Perubatan Herba, Perubatan Herba Standard, dan Phytopharmaceuticals

Ubat herba adalah ubat semula jadi yang penyediaannya masih dalam bentuk aslinya (daun, rimpang, batang, dan lain-lain). Keberkesanan dan keselamatan ubat herba baru berdasarkan pengalaman keturunan (sekurang-kurangnya 3 generasi).

Setelah lulus ujian Pra-Klinikal, perubatan herba ditingkatkan menjadi Perubatan Herba Standardisasi (OHT). Tahap tertinggi disebut sebagai Phytopharmaceuticals, di mana keselamatan dan keberkesanan bahan semula jadi telah melepasi Ujian Pra-Klinikal dan Klinikal dan bahan mentah dan produk jadi yang standard.

Negara kita Indonesia kaya dengan bahan-bahan semula jadi, yang kebanyakannya telah digunakan secara turun temurun untuk merawat penyakit. Tetapi malangnya, penggunaan bahan semula jadi ini belum diseragamkan; dalam arti bahawa dos yang digunakan boleh berbeza untuk setiap orang kerana ukuran dos masih menggunakan secubit, kepingan, atau segenggam.

Penggunaan bahan semula jadi secara serentak juga boleh menyebabkan interaksi ubat yang tidak diketahui. Interaksi ubat yang dimaksudkan adalah dua atau lebih ubat yang diberikan pada masa yang sama dapat mengubah kesannya secara tidak langsung. Oleh itu, penyelidikan diperlukan untuk mendapatkan data yang dapat dibuktikan secara ilmiah (berdasarkan bukti), terutama mengenai keselamatan dan keberkesanan bahan-bahan semula jadi ini sebagai ubat.

Baca juga: Mengenal Phytopharmaceuticals, Bukan "Herba" Biasa

Perjalanan Bahan-bahan Semula jadi ke dalam Perubatan Herba

Ayuh, Gang Sihat, mari kita lihat bagaimana perjalanan ramuan semula jadi ke dalam perubatan herba.

1. Pemilihan Bahan

Perjalanan dimulakan dengan pemilihan bahan semula jadi yang akan digunakan (Selection Stage). Tahap pemilihan dilakukan dengan mengkaji bahan aktif calon dari segi kimia, biologi dan bahkan pada tahap molekul yang berpotensi untuk dikembangkan produk.

2. Ujian Pra-Klinikal

Dari Peringkat Pemilihan, perjalanan diteruskan ke Ujian Pra-Klinikal. Ujian Pra-Klinikal dijalankan secara in vitro (menggunakan sel hidup, bakteria atau kultur tisu) dan dalam vivo (menggunakan haiwan eksperimen). Tujuan ujian Pra-Klinikal adalah untuk menentukan ciri-ciri farmakologi (seperti mekanisme tindakan, interaksi bahan ujian) dan untuk menguji keselamatan ubat-ubatan melalui ujian ketoksikan dan ujian teratogenik.

Ujian toksisiti bertujuan untuk mengesan kehadiran bahan toksik, sementara ujian teratogenik bertujuan untuk menentukan sama ada ubat berpotensi menyebabkan kelainan atau kecacatan pada janin.

Bahan ubat untuk dimakan oleh manusia mesti lulus ujian makmal (secara in vitro) dan diteruskan dengan penyelidikan haiwan eksperimen (dalam vivo) untuk menentukan kemungkinan dan keselamatan. Haiwan eksperimen diperlukan kerana dianggap mempunyai persamaan dan dapat mewakili sistem biologi pada manusia. Penggunaan haiwan eksperimen tidak boleh dilakukan dengan sewenang-wenangnya, tetapi harus mematuhi kod etika yang menjamin kesejahteraan haiwan.

Baca juga: 7 Tanaman Herba untuk Meningkatkan Kerangsangan Seksual

3. Standardisasi dan Penentuan Bentuk Dos

Bahan-bahan ubat yang telah lulus Ujian Pra-Klinikal kemudiannya diseragamkan dan bentuk dos ditentukan (Tahap Standardisasi). Tahap standardisasi diperlukan agar sasaran ubat mencapai sasaran.

Tahap ini merangkumi menentukan dos, menentukan bentuk dos (seperti bentuk tablet, sirap, dll.) Dan juga untuk menentukan kestabilan ubat (berkaitan dengan tarikh luput). Dadah yang telah melewati tahap ini dapat didaftarkan sebagai produk ubat herba dalam kategori Perubatan Herba Standard.

4. Ujian Klinikal Manusia untuk Phytopharmaca

Perjalanan penyelidikan tidak berakhir di sana. Tahap tertinggi produk herba adalah menjadi Phytopharmaca. Untuk menjadi Phytopharmaceutical, ubat-ubatan herba dapat dibuktikan keberkesanan dan keselamatannya melalui ujian klinikal. Ujian klinikal dilakukan pada manusia dan mesti mematuhi prinsip etika ujian klinikal.

Masa yang diperlukan untuk ujian klinikal tidak singkat kerana mereka harus melalui beberapa peringkat ujian lagi. Walaupun ubat tersebut dipasarkan, penggunaan ubat tersebut dalam masyarakat masih dipantau untuk menentukan keberkesanannya dan kesan sampingan jangka panjang.

Nah, Gang Sihat, perjalanan ubat herba ternyata memerlukan masa yang lama. Oleh itu, ini memerlukan komitmen dan kerjasama dari industri dan Pemerintah dalam pengembangan produk obat herbal Indonesia.

Terdapat banyak kelebihan yang dapat diperoleh jika Indonesia dapat memiliki Ubat-ubatan Herbal dan Phytopharmaceuticals Standardnya sendiri, salah satunya adalah mengurangkan ketergantungan pada ramuan ubat-ubatan yang diimport yang harganya meningkat.

Ayuh, Geng Sihat, kami mendorong kecintaan terhadap produk perubatan herba Indonesia dengan ingin menggunakannya dan memperkenalkannya kepada lebih banyak orang.

Baca juga: Jenis-Jenis Tanaman Ubat yang Boleh Ditanam di Rumah!

RUJUKAN:

  1. Keputusan Ketua BPOM RI No. HK. 00.05.4.2411. 2004. Peruntukan Asas untuk Mengelompokkan dan Menandai Dadah Indonesia.

  1. Katzung B.G. Farmakologi Asas dan Klinikal. 2018. McGraw-Hill Education. Edisi XIV.

  1. Panduan Penjagaan dan Penggunaan Haiwan Makmal. 2011. Edisi Ke-8. p1-10.

  1. Keputusan Ketua BPOM RI No. 0202 / SK / BPOM. 2001. Prosedur Ujian Klinikal Ketua Badan Pengawas Makanan dan Dadah.

  1. Rahmatini. 2010. Penilaian Keberkesanan dan Keselamatan Dadah (Ujian Klinikal). Majalah Perubatan Indonesia. hlm 31-38.