Perjalanan Panjang Menjadi Doktor di Indonesia

[kapsyen]tangan-perubatan

gambar.freepik

[/ caption] Doktor di Indonesia sering dilabel sebagai 'kekurangan' dalam banyak hal, walaupun dari segi pengetahuan, saya yakin kita tidak akan kalah! Mungkin penyebabnya adalah komunikasi dengan pesakit yang tidak jelas dari segi prosedur, terapi, alternatif, kesan sampingan, dan nampaknya terburu-buru dengan pesakit mereka, ketika doktor lain di negara berikutnya memberi lebih banyak masa untuk menjelaskan kepada pesakit. Di samping itu, doktor sering kelihatan unggul, sehingga kadang-kadang pesakit menjadi malu untuk bertanya.

Adakah itu dipengaruhi oleh pendidikan yang kita lalui? Ya awak boleh.

Perjalanan untuk menjadi doktor di Indonesia sangat panjang. Lima tahun yang lalu saya memulakan perjalanan di Fakulti Perubatan Atma Jaya. Saya ingat betapa teruja dan takutnya saya pada masa yang sama. Saya teruja untuk melompat ke dunia baru, tetapi takut untuk menyesuaikan diri. Saya teruja dan tidak sabar untuk membuka buku perubatan, tetapi saya takut dengan semua kewajipan dalam bentuk ujian dan dikatakan bahawa kita akan tidur dengan mayat. Tetapi semua perkara akan terdengar menakutkan jika anda tidak mengatasinya sendiri, dan saya sudah melaluinya! Pengalaman mempelajari perubatan, menjalankan fasa praklinikal dan klinikal telah membuka mata saya terhadap seni perubatan. Ternyata menjadi doktor juga memerlukan kemahiran orang dan keinginan untuk saling memahami, terutama pesakit.

Praklinikal

Pendidikan perubatan di Indonesia dimulai dengan tahap praklinik 6-7 semester, dengan dianugerahkan gelar S, Ked, kita akan terus ke tahap klinikal, di mana kita dipanggil doktor muda atau koas. Semasa praklinikal kita akan disiapkan dengan pelbagai teori, bermula dari cara belajar dengan betul, mencari jurnal yang sesuai untuk sumber pembelajaran kita, dan juga topik perubatan itu sendiri. Sebilangan besar fakulti perubatan menggunakan sistem blok sebagai rujukan kurikulum, dan di Atma Jaya sendiri, kami mengambil peperiksaan setiap 2 -3 minggu selama 3.5 tahun. Pada akhir setiap semester kami menjalankan ujian praktikal, seperti memasukkan IV, kateter, intubasi, dan sebagainya. Bunyi berat? Mungkin, tapi kita sudah biasa dengan ujian.

Adakah kita pernah membedah mayat?

Tidak, pelajar perubatan tidak membedah mayat, tetapi mereka telah disiapkan dalam bentuk yang diperlukan untuk pembelajaran kita. Oleh itu, pelajar perubatan mempelajari anatomi atau organ tubuh manusia dari sumbernya, iaitu mayat manusia itu sendiri. Adakah ia menakutkan? Mayat yang digunakan telah dipelihara, bersih, sehingga mayat yang digunakan tidak menakutkan.

Klinik

Fasa klinikal adalah fasa di mana saya mendapat minat terhadap bidang perubatan. Mengawasi malam dan dimarahi oleh perunding (doktor penyelia kami) adalah makanan harian. Setiap hari doktor muda mesti menilai gejala pesakit, tindak balas terhadap terapi yang diberikan, jumlah air yang diminum, jumlah pesakit membuang air kecil dalam sehari, dan pelbagai perkara lain. Perunding mendidik doktor muda untuk mengetahui mengenai pesakit dari A hingga Z, serta teori mengenai penyakit itu sendiri. Apabila ada sesuatu yang kita terlepas atau tidak dapat dijawab, nasib kita berada di tangan perunding. Sekiranya mereka baik, kami diberi peluang untuk membaca / membuat tugasan. Sekiranya tidak bernasib baik, hukuman dalam bentuk jam malam tambahan menanti. Tetapi semua itu berbaloi ketika pesakit kita susulan boleh tersenyum dan pulang dengan baik pulih. Setelah 2 tahun dipalsukan di dunia Koas dan lulus Ujian Kompetensi Doktor Indonesia (UKDI), kita akan berbangga dengan gelaran dr. di hadapan nama kami. Adakah ia selesai di sini? Tentu tidak, ini adalah pintu masuk untuk memasuki masyarakat. Kami akan mengurus pelbagai fail untuk keperluan anda magang , program pemerintah untuk memperkuat pengalaman kami dengan menempatkan kami di bandar-bandar di seluruh Indonesia selama 1 tahun. Program magang adalah syarat untuk mendapatkan Izin Praktik. Jangkauan antara sumpah doktor dan pergi magang bervariasi, kira-kira 3-4 bulan.

Kedengaran panjang dan membebankan? Ya sememangnya.

Tidak ketinggalan ketika kita mahu terus ke sekolah pengkhususan. Terdapat begitu banyak pesaing, kehidupan yang sukar dalam pengkhususan tahun pertama dan kedua, dan keperluan ekonomi doktor itu sendiri merupakan cabaran yang sukar bagi kami. Sebenarnya pilihannya bukan hanya pengkhususan, masih ada master seperti bidang pengurusan hospital dan bidang penyelidikan. Ini mengenai pendidikan perubatan di Indonesia secara ringkas. Kecintaan terhadap sains perubatan dan kehidupan sosial yang mencukupi sangat diperlukan dalam bidang ini. Saya adalah salah seorang daripada mereka, jadi dengan saya di sini, saya berharap dapat menjadi 'saluran darah' yang menyebarkan maklumat yang anda perlukan. Sekiranya ada sesuatu yang ingin anda tanyakan, anda boleh menulisnya di ruangan komen di bawah artikel ini. Salam sihat!