Cara Membersihkan Luka dengan Betul

Membersihkan luka, terutama luka kecil yang sering dialami setiap hari, tidak sukar. Kebiasaan yang sering dilakukan oleh ramai orang ketika digores atau dipotong dengan pisau adalah menghisap luka atau mencucinya dengan air, sebelum menggunakan plaster.

Tetapi, adakah langkah-langkah ini betul? Di samping itu, kebanyakan orang hanya mengambil berat bagaimana membuat luka cepat kering, tetapi tidak memikirkan kesan jangka panjang. Sebenarnya, membersihkan luka adalah langkah yang sangat penting untuk mencegah jangkitan.

Baiklah, untuk mendapatkan maklumat yang lebih tepat mengenai cara merawat luka, mari lihat penjelasan dr. Adisaputra Ramadhinara, yang merupakan pakar luka pertama dan satu-satunya di Indonesia!

Baca juga: Gunakan Pembalut Mengikut Jenis Luka

Mitos Tentang Rawatan Luka

Tidak kira sekecil mana pun luka, membersihkannya dengan betul adalah langkah yang sangat penting, sebelum meneruskan rawatan selanjutnya. Walau bagaimanapun, masih banyak maklumat yang salah beredar di masyarakat mengenai cara merawat luka dengan betul.

"Sekiranya anda cedera, selalu ada kemungkinan terkontaminasi dengan bakteria. Kami tidak ingin luka itu dijangkiti, sehingga nanti akan menghambat penyembuhannya," jelas dr. Adisaputra, ketika ditemui di acara Hansaplast Antiseptic Spray #GakPakePerih. Jadi, perkara pertama yang perlu dilakukan adalah membersihkan luka dengan baik.

Berikut adalah mitos mengenai membersihkan luka:

Mitos # 1: Membersihkan Luka Hanya Menggunakan Air Panas

Banyak orang Indonesia memilih untuk membersihkan luka dengan menggunakan air panas. Memang betul, air panas boleh membunuh bakteria, tetapi tidak selamat untuk kulit. Ini kerana air panas boleh merengsakan kulit. Kemungkinan besar, akan ada lepuh di sekitar luka awal. Jadi, akhirnya luka baru muncul.

Mitos # 2: Luka lebih baik tidak ditutup, hanya dibuka untuk kering dengan cepat

Mitos ini juga tersebar luas dalam masyarakat. Ramai orang memilih untuk tidak menutup luka dengan plaster, sebabnya kerana mereka mahu cepat kering. Sebenarnya, tidak hanya diedarkan di kalangan orang ramai, menurut dr. Adisaputra, mitos ini juga beredar di kalangan kakitangan perubatan.

Sebenarnya, sejak tahun 1962 telah ada kajian yang dilakukan untuk melihat apakah luka dibuka akan sembuh lebih cepat daripada yang tertutup. Akibatnya, luka tertutup sembuh lebih cepat. Kajian dengan hasil yang serupa juga dilakukan beberapa kali selepas kajian pertama.

"Sekiranya luka dibiarkan terbuka, bakteria akan secara automatik memasuki luka dengan lebih bebas dan mencemarkannya. Di samping itu, luka tidak boleh kering atau basah, ia mesti lembab," jelas dr. Adisaputra. Jadi, lebih baik jika luka ditutup atau melepa, sehingga lembab dan tidak ada bakteria yang masuk yang dapat mengganggu proses penyembuhan.

Mitos # 3: Luka Lebih Baik Dibersihkan Dengan Alkohol

Menurut kebanyakan orang, luka dibersihkan dengan alkohol. Kita mesti ingat bahawa apa yang kita gunakan bukan sahaja membersihkan luka dengan berkesan, tetapi juga selamat pada kulit.

Salah satu cecair yang tidak disarankan oleh doktor untuk membersihkan luka adalah alkohol, atau yang biasa disebut sebagai pembasmi kuman. Tetapi, mengapa antiseptik disyorkan, walaupun keduanya mengandungi alkohol dan mempunyai fungsi yang sama?

Pembasmi kuman dan antiseptik dapat membunuh bakteria dan mensterilkan. Tetapi perbezaannya adalah, antiseptik selamat untuk kulit dan tisu, sehingga tidak menghalang penyembuhan luka. Sementara itu, pembasmi kuman tidak sesuai untuk kulit dan lebih sering digunakan untuk membersihkan dan mensterilkan alat perubatan kerana boleh menghalang penyembuhan luka. Semakin lama luka sembuh, semakin tinggi risiko parut.

Mitos # 4: Sekiranya luka itu sakit, ubatnya berfungsi

Sebilangan besar orang memahami bahawa jika luka itu menyengat itu bermakna ubat itu berfungsi. Terdapat juga banyak produk pembersih luka yang menyebabkan sensasi terbakar atau menyengat pada kulit. Tetapi, adakah kesakitan itu berkesan? Jawapannya, tidak semestinya.

Ubat luka yang disyorkan dalam dunia perubatan adalah produk yang lebih selesa untuk digunakan oleh pesakit. Jadi, walaupun ia sama berkesan, tentu saja yang lebih disarankan adalah yang tidak menyebabkan kerengsaan kulit atau menyengat.

Baca juga: Mengendalikan Luka Ketika Anak Kecil Anda Bermain Bola Sepak

Lalu, Apa Yang Mencadangkan Doktor?

Cecair antiseptik memang disyorkan oleh doktor, tetapi ada cecair lain yang dianggap lebih baik digunakan, iaitu cecair PHMB (Polyhexamethylene Biguanide Hydrochloride). PHMB adalah cairan yang tidak menyebabkan kerengsaan, tidak menyebabkan sensasi terbakar atau menyengat, dan berkesan dalam membersihkan luka. Di samping itu, doktor juga menggunakan cecair ini kerana tidak berwarna, menjadikannya lebih mudah untuk merawat dan menyembuhkan luka. PHMB juga selamat untuk tisu kulit.

Pada masa lalu, PHMB hanya digunakan dalam dunia perubatan dan tidak dijual di pasaran. Namun, pada masa ini, sudah ada beberapa antiseptik yang dijual di pasaran dan mengandungi cecair PHMB. Oleh itu, jika anda ingin membeli antiseptik di farmasi, tanyakan kepada ahli farmasi produk mana yang mengandungi PHMB.

Baca juga: 3 Cara Merawat Luka Pembedahan

Dalam proses perawatan luka, ingat bahawa langkah yang paling penting adalah membersihkan luka. Oleh itu, lebih baik membersihkan luka, Healthy Gang tidak boleh menggunakan bahan yang tidak digalakkan oleh doktor. Ikuti nasihat doktor, sama ada berkaitan dengan pengendalian atau produk yang digunakan. (UH / AY)