Baby Breech, Adakah Mungkin Melahirkan Secara Normal? -Saya Sihat

"Ibu, kedudukan bayinya kurang senang. Lebih baik jika anda melahirkan dengan pembedahan caesar, okey? " Mendengar kenyataan pendek dari doktor itu, sungguh sedih, Mums. Harapan untuk dapat melahirkan biasanya hilang seiring dengan kedudukan bayi sungsang. Tetapi, mengapa melahirkan secara normal dalam posisi sungsang berbahaya? Ayuh, lihat penjelasannya di sini.

Kedudukan Bayi di Rahim

Semasa mengandung, janin yang sedang berkembang akan sering bergerak ke beberapa posisi yang berbeza. Janin mungkin berada dalam posisi breech sebelum kehamilan 35-36 minggu, tetapi kebanyakannya secara beransur-ansur akan menetap ke posisi anterior dan menetap ke posisi itu ketika persalinan semakin hampir. Dalam posisi ini, kepala bayi condong ke bawah ke arah serviks (leher rahim) dan menghadap ke belakang.

Kedudukan anterior ini juga dikenali sebagai kedudukan anterior verteks, cephalic, atau occiput. Menjadi posisi paling ideal untuk bersalin secara spontan, kerana dapat mengurangkan kemungkinan komplikasi semasa hamil.

Doktor atau bidan secara amnya akan merasakan perut anda semasa pemeriksaan pranatal beberapa minggu sebelum tarikh kelahiran anda dijangkakan (HPL), dengan merasakan bahagian luar perut dan rahim dengan tangan anda (palpasi perut). Sekiranya bayi bersendi, anda akan merasa benjolan bulat yang keras menunjuk ke arah bahagian atas rahim (kepala), dan benjolan yang lebih lembut dan kurang bulat lebih rendah di rahim (punggung). Seterusnya, doktor / bidan akan mengesahkannya dengan imbasan ultrasound.

Kira-kira 3 hingga 4 peratus bayi dapat bertahan dengan kepala ke atas dan punggung ke bawah ketika mereka berumur penuh (kehamilan lebih dari 36 minggu). Ini dipanggil persembahan breech (breech). Sekiranya dijelaskan, terdapat beberapa jenis persembahan sungsang pada janin, iaitu:

  • Pantat tulen (bongkahan jujur)

Sekiranya bahagian bawah janin adalah punggung tanpa lutut atau kaki. Keadaan ini berlaku ketika kedua kaki menunjuk ke atas dan berhampiran kepala.

  • Punggung / punggung-kaki lengkap (breech lengkap)

Bahagian bawah bahagian bawah bayi dengan kedua-dua paha dibengkokkan atau kedua-dua lutut dibengkokkan (bayi duduk dalam kedudukan jongkok atau bersila).

  • Persembahan kaki

Kepala bayi dengan satu atau kedua kaki digantung ke bawah. Ini bermaksud bahawa dia akan dilahirkan dengan kaki terlebih dahulu jika dilahirkan secara faraj.

Dari tiga jenis persembahan breech, pada istilah (istilah janin) 65% adalah breech jujur, 25% breech lengkap, dan 10% footling.

Baca juga: Apa yang dilakukan bayi 24 jam sebelum melahirkan?

Mengapa Bayi Boleh Membengkak di Perut?

Walaupun doktor kadang-kadang tidak dapat menentukan mengapa bayi berada dalam posisi breech, beberapa kemungkinan penyebabnya termasuk:

  • keabnormalan rahim

Biasanya, rahim berbentuk seperti pir terbalik. Tetapi pada sesetengah wanita, bentuknya mungkin berbeza atau mungkin ada kerosakan yang biasanya dikesan oleh pemeriksaan pelvis atau ultrasound sebelum atau semasa kehamilan. Akibatnya, bayi tidak mempunyai ruang yang cukup untuk membalikkan badan dan membeku hingga habis.

  • Lokasi Placental

Sekiranya plasenta rendah, menutupi serviks, atau berada di bahagian atas dinding rahim tetapi menyekat ruang berhampiran kepala bayi, maka dia mungkin tidak dapat bergerak ke bawah.

  • Isipadu cecair amniotik

Cecair ketuban yang terlalu sedikit atau terlalu banyak boleh menyebabkan bayi berada dalam keadaan breech. Sebabnya, dia tidak mempunyai cukup cairan untuk memudahkannya "berenang" dan menukar posisi. Sementara itu, jika cairan ketuban terlalu banyak, itu bermakna bayi mempunyai ruang yang terlalu banyak dan dapat bergerak di antara kedudukan breech dan menuju ke bawah hingga melahirkan.

  • Keabnormalan janin

Walaupun ini sangat jarang berlaku, masalah pada otot atau sistem saraf pusat bayi boleh menyebabkan penyampaian cahaya. Tali pusat yang pendek juga dapat mengehadkan pergerakan bayi.

  • Kehamilan berganda

Sekiranya anda membawa lebih dari satu bayi, maka mereka tidak mempunyai cukup ruang untuk bergerak dan menukar posisi ke posisi ideal untuk kelahiran normal.

Sementara itu, faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan persembahan breech termasuk:

  1. Telah berlaku kehamilan sebelum ini.
  2. Persalinan pramatang. Semakin awal bayi dilahirkan, semakin tinggi kemungkinannya menjadi breech kerana masih belum lengkap dan menjadi breech: Kira-kira 25 peratus bayi mengalami breech pada 28 minggu dan jumlahnya menurun kepada sekitar 10 peratus pada 34 minggu.
  3. faktor keturunan. Menurut beberapa kajian, jika salah satu ibu bapa dilahirkan breech, kemungkinan besar anak anda akan mengalami breech.
  4. Asap. Kajian menunjukkan bahawa merokok semasa mengandung dapat meningkatkan kemungkinan bayi bersalin.
Baca juga: Ibu, Ketahui 10 Komplikasi Bersalin Yang Boleh Berlaku

Bayi Breech, Tidak Boleh Bersalin Normal?

Walaupun penyelidikan menunjukkan bahawa kira-kira 85 peratus bayi sumsum lahir melalui pembedahan caesar, beberapa doktor dan bidan masih dapat memastikan bahawa anda boleh bersalin normal, dengan keadaan berikut:

  • Bayi jangka panjang, berada dalam kedudukan angin sepoi-sepoi dan saiznya tidak terlalu besar.
  • Pelvis anda cukup lebar agar bayi anda dapat melintas dengan selamat. Kemungkinan akan lebih baik jika anda melahirkan secara faraj sebelumnya.
  • Anda tidak mengalami komplikasi kehamilan, termasuk diabetes kehamilan dan pra-eklampsia.
  • Bayi itu tidak menunjukkan tanda-tanda kesusahan.
  • Sekiranya anda hamil dengan anak kembar, persembahan bayi pertama adalah kepala sementara yang lain masih kecil. Dengan cara itu, kepala bayi yang pertama dapat membuka serviks yang cukup untuk bayi yang bersimpul.

Namun, jika kelahiran normal tidak dapat dilakukan dan doktor / bidan menasihati anda untuk bersalin secara caesarean, tentu itu adalah langkah terbaik untuk kedua-dua belah pihak. Sebabnya, terdapat beberapa risiko serius yang dapat terjadi jika bayi yang bersalin dilahirkan ketika melahirkan, seperti:

  • Komplikasi berlaku semasa melahirkan, seperti prolaps tali pusat (tali pusat jatuh di bawah punggung bayi dan menjadi mampat); kecederaan pada tengkorak, otak, atau anggota badan bayi.
  • Kepala bayi tersekat di saluran kelahiran.
  • Tenaga kerja yang panjang dan sukar.
  • Peningkatan risiko air mata perineum atau episiotomi (pemotongan perineum).
  • Pecahnya membran pramatang
  • Bayi mengalami asfiksia (kekurangan oksigen) semasa kelahiran. Biasanya berlaku kerana penghantaran yang tertangguh.
  • Pendarahan intrakranial (otak) kerana mampatan kepala bayi yang cepat semasa melahirkan.

Melihat keseriusan risiko yang boleh berlaku dalam kelahiran normal dengan keadaan bayi yang kurang senang, mengikuti nasihat doktor untuk menjalani kelahiran caesar pasti merupakan pilihan terbaik. Jadi, kemurahan hati Ibu untuk menerimanya, akan memudahkan proses melahirkan.

Baca juga: Kelahiran Normal pada Wanita Hamil dengan Mata Minus, Menyebabkan Buta?

Sumber:

Apa yang Harapkan. Bayi Breech.

Kehamilan Amerika. Persembahan Breech.

ResearchGate. Pengurusan Penghantaran Breech.

Ajar Saya Obgyn. Persembahan Breech.