Sembelit pada bayi, adakah ia berbahaya?

sembelit bayi 1360 Tidak lama lagi Elika akan melangkah 8 bulan. Ini bermaksud bahawa Elika telah memakan makanan pelengkap selama hampir 2 bulan. Dalam 2 bulan terakhir, Elika mengalami sembelit, hingga dia menangis ketika ingin membuang air besar (BAB). Sangat sedih melihatnya :(

Mungkinkah Sembelit Pada Bayi Berbahaya?

Pada mulanya saya tidak bimbang tentang sembelit Elika, kerana sebelum makanan pelengkap Elika juga mengalami sembelit. Namun, kata Pediatrician (DSA) Elika, ini adalah perkara biasa. Sekiranya anak yang diberi susu ibu biasanya tidak membuang air besar setiap hari. Ini bermakna semua nutrien diserap dengan sempurna. Baru kali ini Elika menangis ketika ingin membuang air besar, jadi dia mula risau. Mungkin sembelit pada bayi ketika mereka mempunyai makanan pekat adalah berbahaya, ya? Anda perlu pergi ke doktor, bukan? Secara kebetulan, saya bersembang secara berkumpulan dengan ibu-ibu yang lain, jadi kami sering bertukar cerita dan masalah seperti ibu baru, salah satunya adalah bagaimana mengatasi masalah sembelit pada bayi yang baru mengalami masalah pepejal. Ternyata sebilangan ibu juga mengalami hal yang sama dan mereka menyarankan agar Elika betik dimakan. Ada juga yang menyarankan memberi buah naga, pir, dan lain lain. Akhirnya saya mencuba satu persatu. Dia mengatakan bahawa kanak-kanak berbeza, cara yang berbeza untuk menangani sembelit. Ada anak yang makan betik sebaliknya menjadi lebih banyak sembelit, ada yang menjadi lancar dalam membuang air besar. Ternyata Elika nampaknya kanak-kanak yang mengalami lebih banyak sembelit ketika makan betik. Hari demi hari diberi betik malah lebih sukar untuk membuang air besar. Huhu .. Pada awal pemberian makanan pelengkap, Elika dapat membuang air besar dengan lancar apabila diberi bubur beras perang. Tetapi kali ini saya mencuba juga tidak berjaya.

Saya juga akan mencuba cara lain

Saya cuba mengurut perutnya dengan urutan I Love U (bagi mereka yang tidak tahu apa itu urut I Love U, anda boleh melihat tutorial video di sini. Dahulu, saya diajar oleh Pediatrician (DSA) Elika untuk melakukan urutan ini sekiranya perut Elika kembung. Ternyata urut ini juga boleh dilakukan sekiranya anak mengalami sembelit. Tetapi nampaknya kali ini juga kurang berjaya. Minyak telon telah disapukan ke perut dan kakinya, dan juga tidak berfungsi untuk membuatnya buang air besar dengan lancar. Mungkinkah diet saya kekurangan serat, ya? Sehingga pengambilan yang diambil dari susu ibu juga kurang berkhasiat dan menyukarkan dia untuk membuang air besar? Saya akhirnya menambah serat untuk diet saya dengan memakan lebih banyak sayur-sayuran. Ternyata sama. Elika masih menghadapi masalah membuang air besar.

Akhirnya berjumpa doktor

Hilang idea, rujuk saya dengan DSA Elika. Dia mengatakan mungkin Elika tidak minum air secukupnya. Ya ampun! Itu benar! Saya jarang memberi air kepada Elika semasa makan. Saya rasa, kecukupan air cukup dengan susu ibu sahaja. Rupanya dia masih memerlukan air, sekurang-kurangnya satu gelas sehari. Kemudian saya mula rajin memberi air setiap kali saya makan. Bermula dari diberi makan dengan sudu, sehinggalah saya membelinya cawan latihan supaya dia dapat belajar minum sendiri dari segelas. Nasib baik, Elika cepat belajar dan sudah cukup fasih minum air menggunakan straw. Dan ternyata itu benar. Setelah diberi lebih banyak air dari biasanya, pergerakan usus Elika sedikit lebih lancar, walaupun tidak rutin setiap hari. Ya, tapi sekurang-kurangnya dia tidak akan menangis lagi jika dia ingin membuang air besar. Sehingga kini, saya masih mencari kaedah untuk membuat Elika buang air besar dengan lancar setiap hari. Adakah ada yang mengalami perkara serupa berlaku pada anak mereka? Mari berkongsi!