Mendaftar BPJS Kesihatan Bayi - GueSehat.com

Bagaimana anda mempersiapkan kelahiran anak kecil anda? Selain barang fizikal, jangan lupa untuk menyediakan perlindungan kesihatan juga, okey? Lebih-lebih lagi, cara mendaftarkan bayi yang baru lahir untuk menjadi peserta Badan Pentadbiran Keselamatan Sosial Kesihatan (BPJS) kini lebih mudah dan diperlukan oleh pemerintah. Inilah penjelasannya.

Berikan Perlindungan Kesihatan Sebelum Anak Kecil Anda Memerlukannya

Ibu, pernahkah anda mendengar istilah slanga "sadikin"? Perkataan itu adalah singkatan dari ungkapan "sakit sedikit miskin". Kedengarannya lucu, tetapi sebenarnya menyedihkan. Ini kerana kos rawatan perubatan yang tinggi sangat mungkin mengganggu kitaran kewangan isi rumah jika tidak disiapkan dengan betul.

Nasib baik, di Indonesia ada program National Health Insurance-Healthy Indonesia Card (JKN-KIS) yang dianjurkan oleh BPJS Health. Tahap penyertaan JKN-KIS yang luas membolehkan anda mendaftarkan anak kecil anda sejak hari pertama dia dilahirkan, anda tahu!

Program ini merupakan pembaharuan ketentuan dari program BPJS Health yang lama, yang biasanya mengesyorkan mendaftarkan bayi sejak mereka masih dalam kandungan kerana ada waktu pengaktifan hingga 14 hari. Kini, bayi baru lahir dapat dijamin secara langsung oleh BPJS Health selagi ibu didaftarkan sebagai peserta dan bayi didaftarkan selama 28 hari pertama.

Mengapa bayi memerlukan insurans kesihatan? Jangan salah, ibu. Tepat pada tahun pertama anak kecil anda, anda akan sering berulang-alik mengunjungi pakar pediatrik. Walaupun bayi sangat sihat.

Sebabnya adalah kerana dua tahun pertama kehidupan bayi anda sangat penting dalam pertumbuhan dan perkembangannya, jadi pakar pediatrik akan membantu memantau mereka. Selain itu, anak kecil anda perlu mendapat imunisasi mengikut jadual yang disyorkan oleh Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI).

Jadual untuk melawat pakar pediatrik berbeza-beza untuk setiap kanak-kanak. Walau bagaimanapun, berdasarkan cadangan American Academy of Pediatrics (AAP), anak anda semestinya mendapat pemeriksaan semasa kelahiran, 3-5 hari selepas kelahiran, kemudian teruskan pada bulan 1, 2, 4, 6, 9, 12, 15, 18, dan 24. Ini bermaksud bahawa anda perlu menyiapkan strategi yang tepat agar kesihatan anak anda terjamin dan kewangan keluarga tidak terganggu.

Selain itu, sebagaimana diatur dalam Pasal 16 Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2018 tentang Asuransi Kesehatan, bayi yang dilahirkan oleh peserta JKN-KIS harus terdaftar di BPJS Health selambat-lambatnya 28 (dua puluh lapan) hari sejak lahir. Oleh itu, setelah mendaftar sebagai peserta BPJS, anak anda boleh mendapat faedah insurans kesihatan dengan segera. Apabila tiba-tiba sakit, kosnya ditanggung oleh BPJS Health.

Manfaat insurans kesihatan ini merangkumi perkhidmatan kesihatan peringkat pertama (pemeriksaan, rawatan, dan perundingan perubatan; ubat-ubatan; pemindahan darah; dan sebagainya); pesakit luar (pemeriksaan, rawatan, dan perundingan oleh doktor pakar, pemulihan perubatan, perkhidmatan darah, dan lain-lain); dan kemasukan ke hospital.

Sementara itu, imunisasi asas lengkap selama 0-11 bulan yang dilindungi oleh BPJS adalah:

  • BCG 1 kali.
  • DPT-HIB 3 kali.
  • Polio 4 kali.
  • Campak 1 kali.
  • Imunisasi HB-0 diberikan dalam satu bungkusan dengan penghantaran, tetapi tidak untuk kes Bayi Berat Lahir Rendah (LBW).
Baca juga: Inilah fakta mengenai Kesihatan BPJS yang anda tidak tahu

Syarat Jaminan Bayi

Pelaksanaan JKN-KIS untuk bayi baru lahir memang akan meringankan beban ibu bapa untuk memastikan kesihatan anak-anak mereka. Tetapi ingat, ada beberapa peruntukan yang perlu diketahui dan dipatuhi agar insurans kesihatan untuk bayi baru lahir dapat digunakan. Beberapa syarat adalah:

1. Insurans kesihatan akan dikenakan sekiranya ibu bapa bayi tersebut didaftarkan sebagai peserta JKN-KIS yang aktif. Maksudnya, pastikan ibu dan ayah telah mendaftarkan diri sebagai peserta dan membayar wang tepat pada waktunya.

2. Sekiranya anda belum menjadi peserta JKN-KIS, jaminan untuk bayi yang baru lahir selama 28 hari sejak lahir tidak sah. Kedua-dua ibu dan bayi digalakkan untuk mendaftarkan diri dan semua ahli keluarga mereka. Dalam kes ini, mekanisme pengesahan kelayakan pendaftaran selama 14 hari berlaku.

3. Sekiranya Ibu dan Ayah belum mendaftarkan anak mereka dalam masa 28 hari sejak lahir, maka jaminan tersebut tidak akan berlaku. Hasilnya adalah:

  • Kos perkhidmatan kesihatan yang telah diberikan untuk bayi (contohnya, anak itu sakit dan harus dimasukkan ke hospital), mesti ditanggung secara bebas.
  • Ibu bapa boleh dikenakan denda apabila anak mereka mengakses perkhidmatan pesakit dalam.

4. Jaminan untuk bayi tidak berlaku jika anda dan anak anda telah pulang, tetapi anda belum mendaftar untuk menjadi peserta dan membayar yuran keahlian si kecil. Ini bermaksud bahawa ibu bapa diminta untuk mendaftarkan bayi mereka dengan BPJS Kesihatan dalam masa 3x24 jam atau sebelum pulang ke rumah supaya perlindungan insurans kesihatan berlaku. Sekiranya anda mendaftar dan membayar yuran setelah pulang ke rumah, insurans kesihatan tidak akan berlaku.

Contohnya, seorang bayi dilahirkan pada 1 Januari 2020. Ibu dan anak anda telah menjalani rawatan dan pulang ke rumah pada 5 Januari 2019. Kemudian, Ibu baru sahaja mendaftar dan membayar denda untuk Si Kecil pada 10 Januari 2019. Dalam kes ini, bayaran perkhidmatan kesihatan semasa bayi yang dijaga tidak dijamin oleh BPJS Kesihatan, walaupun bayi tersebut telah didaftarkan dalam masa 28 hari sejak bayi dilahirkan.

5. Sumbangan bayi dikira dari saat bayi dilahirkan hingga usia 24 bulan (sama ada mereka pernah mengakses perkhidmatan atau tidak). Menjaga penyertaan bayi yang baru lahir juga cukup cepat dan mudah. Seperti yang dipetik dari BPJS Health Info, Riskawati, salah seorang peserta dalam Pekerjaan Penerima Upah (PPU) program JKN-KIS, mengakui bahawa menjaga penyertaan bayi yang baru lahir sehingga mereka dapat insurans kesihatan selepas kelahiran tidak sukar .

"Ketika melahirkan anak kedua di Bhayangkara Brimob Hospital, seluruh kos perkhidmatan kesihatan dijamin oleh BPJS Health, termasuk untuk anak saya yang pada masa itu dirawat di bilik Perinatologi kerana dia dilahirkan selepas bersalin. Setelah melahirkan, kami wajib melaporkan 3X24 jam atau sebelum pulang jika rawatan tidak mencukupi. daripada dua hari. Beberapa syarat yang mesti dibawa adalah Surat Beranak dari hospital, Kad Keluarga, dan Kad Kesihatan BPJS milik orang tua. prosesnya sangat cepat dan mudah. ​​Kad diaktifkan segera, "kata Riskawati.

Sehingga kos perkhidmatan kesihatan bayi dapat ditanggung oleh BPJS Kesihatan sehari setelah bayi dilahirkan, suami Riskawati segera melaporkan ke pejabat cawangan BPJS Kesihatan untuk mencetak nombor kad sementara bayi. Kad tersebut kemudian ditunjukkan kepada juruwang hospital sebagai bukti keahlian BPJS Health, sehingga mereka dapat bebas dari kos rawatan ketika berada di bilik Perinatologi.

Baca juga: Kesihatan BPJS Menjamin Kos Kehamilan, Melahirkan, dan Pemeriksaan Selepas Bersalin

Cara Mendaftar BPJS untuk Bayi Baru Lahir

Dipetik dari portal BPJS Health rasmi, ada tiga kategori BPJS yang diatur, yaitu:

1. Penerima Bukan Gaji (PBPU)

Bayi yang baru dilahirkan oleh ibu yang merupakan peserta JKN-KIS mesti didaftarkan di Pejabat Cawangan Kesihatan BPJS dan membayar wang selewat-lewatnya 28 hari selepas bayi dilahirkan, seperti yang dibuktikan dengan surat beranak dari hospital atau bidan, atau surat beranak.

Terma dan syarat pendaftaran adalah seperti berikut:

  • Tunjukkan kad pengenalan ibu peserta JKN-KIS.
  • Isi Borang Daftar Peserta (FDIP).
  • Lakukan perubahan pada data bayi selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan selepas kelahiran, termasuk nama, tarikh lahir, jantina, dan NIK.

2. Pekerja Penerima Upah (PPU)

Bagi peserta PPU, bayi yang baru lahir dari anak pertama hingga ketiga dapat didaftarkan setelah bayi dilahirkan dan penyertaannya segera aktif. Keperluan dan prosedur untuk mendaftarkan bayi yang baru lahir untuk anak pertama hingga ketiga adalah seperti berikut:

  • Surat beranak dari doktor atau bidan.
  • Tunjukkan kad pengenalan peserta, Borang Daftar Peserta (FDIP) yang diisi.
  • Pendaftaran boleh dilakukan secara individu atau berkumpulan dari agensi atau entiti perniagaan.

3. PBI (Penerima Bantuan Sumbangan)

Bayi yang baru lahir dari ibu peserta PBI boleh didaftarkan secara langsung oleh keluarga peserta dengan status penyertaan aktif. Syarat yang perlu dilengkapkan adalah:

  • Surat Beranak (SKL) yang dikeluarkan oleh bidan atau hospital yang mengendalikan kelahiran bayi.
  • Salinan Kad Keluarga.
  • Kad JKN-KIS ibu. (AS)
Baca juga: Ternyata Defisit "BPJS" Bukan Hanya Dialami oleh Indonesia

Sumber

Kesihatan BPJS. Perkhidmatan Imunisasi Kesihatan BPJS.

Panduan BPJS. Vaksin.

Maklumat Kesihatan BPJS. Keputusan Presiden mengenai Insurans Kesihatan.