Faedah Berkongsi untuk Kanak-kanak | Saya sihat

Perkembangan fizikal dan kecerdasan intelektual sering menjadi tumpuan perhatian ibu bapa ketika membesarkan anak kecil mereka. Namun, selain 2 aspek ini, ibu bapa juga tidak boleh melupakan pentingnya kecerdasan emosi dan sosial anak mereka, memandangkan suatu hari dia akan tumbuh dan berkembang, dan bersosial dengan banyak orang.

Baca juga: Nola AB Three Mengajar Anak-anak untuk Berkongsi Cinta

Sokong Kecerdasan Emosi dan Sosial Kanak-kanak dengan Berkongsi

Menurut Pakar Psikologi Kanak-kanak, Fathya Artha Utami, MPsi, salah satu cara yang boleh dilakukan untuk menyokong kecerdasan emosi dan sosial kanak-kanak adalah dengan mengajar empati atau berbuat baik. Aktiviti sederhana ini ternyata memberi kesan yang cukup besar terhadap perkembangan sosial-emosi anak-anak.

"Melatih empati adalah proses yang panjang untuk membesarkan anak yang mempunyai hati yang baik. Walau bagaimanapun, ada cara mudah yang boleh dilakukan oleh ibu bapa dalam kehidupan seharian mereka. Contohnya, mengajak anak-anak untuk bersyukur, bercerita tentang pentingnya menolong orang lain, dan menyatakan keprihatinan mereka terhadap orang lain. dan alam sekitar, "kata Fathya dalam sidang media maya melancarkan kempen Bebelac #AnakHebatBerbagi pada hari Khamis, 25 Mac 2021.

Melakukan kebaikan bukan sahaja dapat menjadikan anak-anak lebih pintar, tetapi juga dapat menjadi persediaan untuk membina persahabatan yang sihat ketika mereka dewasa. Ia tidak berhenti di situ, selain dapat membuat orang-orang di sekitar mereka bahagia, faedah melakukan kebaikan juga dapat membuat anak-anak lebih optimis dan terbuka kepada dunia luar.

"Dengan berbuat baik, kanak-kanak cenderung mempunyai kemahiran interaksi sosial yang lebih baik. Persahabatan yang sihat ini akan menjadi kunci bagaimana mereka akhirnya tumbuh menjadi individu yang matang. selamat fizikal dan mental, "tambah Fathya.

Apabila melakukan kebaikan, anak akan belajar bahawa dia akan mendapat maklum balas dalam bentuk pujian dari orang sekeliling, yang membuatnya juga puas. Sementara itu, dari perspektif biologi, kanak-kanak akan lebih bahagia apabila mereka melakukan kebaikan. Ini kerana reaksi terhadap penurunan hormon kortisol, juga dikenal sebagai hormon stres. Semakin kerap anda melakukan kebaikan, kesan yang anda rasakan, seperti hati yang tenang dan tidak tertekan, akan meningkat.

Mengajar anak-anak untuk melakukan kebaikan perlu dilakukan seawal mungkin. Sebenarnya, Mums dapat melakukannya sejak si kecil berusia 3 tahun, iaitu ketika kemahiran bahasanya mula berkembang.

Baca juga: Berkongsi idea semasa di rumah, tidak semestinya berbentuk material

Cabaran Ekonomi Kanak-kanak di Indonesia

Mengajar anak-anak untuk berbuat baik dapat dilakukan dari perkara kecil di sekitar mereka, seperti berkongsi makanan atau meminjamkan mainan kegemaran mereka. Nah, menyambut bulan Ramadan yang akan tiba, Ibu juga boleh mengajak anak kecil anda untuk berbuat baik kepada rakan sebaya mereka yang yatim piatu atau di rumah anak yatim.

Salah satu masalah sosial yang kini dihadapi oleh penduduk Indonesia adalah cabaran ekonomi. Data gabungan dari Badan Pusat Statistik (BPS) pada tahun 2017 menunjukkan bahawa 1 dari 4 kanak-kanak di Indonesia dengan lebih daripada 7 ahli keluarga menghadapi cabaran ekonomi.

Secara umum, pada tahun 2020, BPS juga melaporkan bahawa jumlah orang yang menghadapi cabaran ekonomi meningkat dengan ketara semasa wabak tersebut, yaitu 10,19% dari jumlah penduduk di Indonesia. Angka ini masih melebihi tahap yang diharapkan oleh pemerintah Indonesia, yang berada di bawah 10% dari jumlah penduduk.

"Dari jumlah anak-anak yang menghadapi cabaran ekonomi ini, anak-anak yatim di rumah anak yatim mengalami keadaan yang paling membimbangkan. Oleh itu, dalam nuansa bulan Ramadan, kami berusaha menyediakan platform untuk ibu bapa untuk menderma dan mengajak anak-anak mereka yang hebat untuk menyebarkan kebaikan bersama. Dengan lebih banyak ibu bapa dan anak-anak yang terlibat dalam usaha sosial ini, kami berharap lebih banyak anak Indonesia dapat memenuhi keperluan pemakanan mereka dan dapat menyambut lebaran dengan cara yang sihat dan ceria, "jelas VP Marketing SN Indonesia Sri Widowati.

Aktiviti #AnakHebatBerbagi adalah sebahagian daripada kempen Bebelac, yang bertujuan untuk menyediakan platform untuk ibu bapa membesarkan anak-anak yang bukan sahaja pintar, tetapi juga penuh dengan rasa empati dan baik hati. Kempen ini merangkumi aktiviti untuk ibu bapa dan anak-anak, rancangan bual bicara pendidikan dengan pakar, serta kandungan inspirasi.

"Sebagai ibu bapa, saya benar-benar mahu Zayn dan Zunaira membesar, bukan sahaja pintar, berani, tetapi juga baik hati. Saya menyedari bahawa saya perlu memberi contoh yang baik dan juga melibatkan mereka dalam aktiviti yang mendidik tetapi masih menarik. Seperti #AnakHebatBerbagi ini boleh menjadi tempat yang sangat baik pada pendapat saya. Saya boleh menderma, melibatkan Zayn dan Zunay untuk memberi mesej kebaikan, dan bonus dapat memenuhi keperluan pemakanan anak-anak yatim pada bulan Ramadan ini. Semoga banyak ibu bapa yang lain akan berpindah untuk menyertai acara ini. #AnakHebatBerbagi aktiviti, "kata pelakon, Syahnaz Sadiqah. (AS)

bagus_habits_guess