Apakah perubahan yang berlaku pada faraj dengan usia?

Dengan bertambahnya usia, perubahan akan berlaku pada manusia, termasuk organ seks. Pada wanita itu sendiri, organ kelamin atau vagina akan mengalami perubahan mengikut fasa usia mereka. Tetapi sayangnya, tidak banyak wanita yang menyedari perubahan yang berlaku.

Ini terungkap dalam tinjauan yang dilakukan oleh American Congress of Obstetricians and Gynecology bersama dengan Kesihatan Wanita mengenai seberapa banyak wanita mengenali perubahan yang berlaku pada anatomi faraj mereka. Tinjauan menghasilkan data bahawa kebanyakan responden tidak memahami perubahan yang berlaku di dalam faraj mereka.

Sebenarnya, setiap wanita harus dapat memahami perubahan yang berlaku di dalam farajnya untuk melakukan rawatan yang sesuai. Melaporkan dari Pencegahan, profesor dan pembantu klinik obstetrik dan ginekologi di Ichan School of Medicine di New York, Alyssa Dweck, MD menjelaskan beberapa perubahan pada faraj dengan usia, seperti yang berikut:

20 tahun

Pada usia ini adalah akhir akil baligh, sehingga organ dalam tubuh wanita telah mencapai ukuran dewasa. Walau bagaimanapun, ini tidak berlaku pada labia majora atau bibir luar vagina. Pada usia 20 tahun, bahagian ini sebenarnya kelihatan lebih kecil. Ini kerana lemak pada alat kelamin menyusut dan menyebabkan labia majora juga menjadi sempit.

30 tahun

Secara amnya, keluhan yang paling biasa dialami oleh wanita pada usia 3o tahun adalah faraj yang lebih kering. Biasanya keadaan ini berlaku kerana kesan penggunaan pil kawalan kelahiran yang dimakan untuk menghalang ovulasi dan membatasi pengeluaran pelincir.

Bukan itu sahaja, pada usia ini, wanita yang telah mengalami kehamilan dan melahirkan anak akan mengalami perubahan pada vulva dan faraj. Alyssa Dweck mengatakan bahawa secara umum, saluran darah akan melebar semasa kehamilan dan akan kembali ke ukuran yang hampir sama dengan ukurannya setelah melahirkan. Rahim yang tumbuh semasa kehamilan akan mengecut semula setelah 6 minggu selepas kelahiran.

Hormon yang muncul semasa kehamilan juga akan kembali normal. Walau bagaimanapun, hormon kehamilan ini dapat mengubah warna vulva menjadi warna yang lebih gelap. Labia minora, bibir faraj dalaman juga menjadi gelap. Perubahan ini adalah keadaan normal dan dapat kembali normal, jadi anda tidak perlu risau.

Berumur 40 tahun

Adakah anda mempunyai kebiasaan mencukur rambut kemaluan atau rambut kemaluan dengan lilin? Sekiranya demikian, pada usia 40 tahun, alat kelamin atau vagina anda akan mengalami perubahan pigmen warna kulit daripada yang tidak pernah berlaku. Selain itu, rambut kemaluan akan mulai menipis akibat penurunan hormon estrogen di dalam badan.

Pengurangan hormon estrogen ini juga akan mempengaruhi kitaran haid anda yang kemudian akan membuat anda mengalami peralihan pramenopause.

50 tahun

Pada usia ini, adakah tempoh awal wanita biasanya akan mengalami putus haid. Setiap wanita akan mengalami menopaus secara berbeza bergantung pada pengeluaran hormon estrogen mereka. Biasanya, lebih awal wanita mengalami haid pertama, semakin cepat dia mengalami menopaus.

Gejala awal menopaus adalah kekeringan faraj dan perubahan keanjalan vagina. Selain itu, tanda-tanda lain adalah rasa berat yang dialami di bahagian bawah faraj. Organ faraj terdiri daripada kumpulan struktur, tisu, dan otot tendon. Berat badan dan penuaan yang berlebihan akan memberi kesan pada melonggarkan dinding dasar pelvis dan keanjalan organ-organ kencing yang menyebabkan tekanan dan rasa berat di bahagian bawah faraj.

Umur 50-an juga akan memberi kesan kepada keseimbangan asid vagina yang mendorong keradangan dan penipisan dan pengeringan dinding vagina. Keadaan ini boleh menyebabkan gatal seperti terbakar dan kemerahan. Salah satu cara untuk mengurangkan kesan ini adalah mengadakan hubungan seksual secara berkala dengan pasangan.

Perubahan yang berlaku pada faraj adalah keadaan normal. Walaupun begitu, anda juga harus memerhatikan dan memahami perubahan dengan teliti. Sekiranya anda merasakan keadaan yang sangat mengganggu, anda tidak perlu teragak-agak untuk segera berjumpa doktor dari awal. Ini untuk mengurangkan risiko yang timbul di masa hadapan.