Wanita Harus Mempunyai Pap Smear - GueSehat.com

Januari adalah bulan kesedaran mengenai kesihatan serviks. Salah satu bentuk kesedaran tentang pentingnya kesihatan serviks pada wanita adalah dengan melakukan pemeriksaan Pap smear secara rutin.

Pap smear adalah prosedur untuk memeriksa kemungkinan perubahan dari sel normal ke sel yang tidak normal atau bahkan sel barah di serviks. Malangnya, tidak semua wanita memahami pentingnya menjalani Pap smear dan ingin mengalaminya. Sebenarnya, Pap smear sangat berguna untuk pengesanan awal kes barah serviks.

Sekiranya didapati pada peringkat awal, kadar kejayaan rawatan dan jangka hayat pesakit agak tinggi. Agar Geng Sihat lebih memahami atau dapat meyakinkan orang terdekat untuk menjalani pemeriksaan pap smear, mari kita lihat 5 fakta berikut!

  1. Walaupun agak tidak selesa, ia tidak menyebabkan kesakitan yang berlebihan

Bagi Geng Sihat yang tidak biasa dengan prosedur pap smear, pemeriksaan ini dilakukan dengan mengambil sampel tisu dari serviks untuk pemeriksaan di makmal. Pertama sekali, pekerja kesihatan yang merawat anda akan membuka saluran faraj dengan alat yang disebut spekulum atau itik cocor. Kemudian, sampel tisu akan diambil menggunakan spatula.

Ramai wanita takut menjalani prosedur ini kerana bimbang ia akan menyebabkan kesakitan. Sebenarnya, dalam keadaan normal, santai, dan dengan teknik yang betul, prosedurnya akan agak pendek dan tidak menyebabkan kesakitan yang berlebihan.

Walaupun begitu, ada nota khas untuk mereka yang menderita gangguan vaginismus. Vaginismus adalah kelainan pengecutan otot vagina yang tidak terkawal, menyebabkan penghidapnya merasakan kesakitan yang teruk semasa penembusan, baik dengan zakar, tampon, ultrasound transvaginal, atau itik cocor.

Bagi pesakit vaginismus yang mesti menjalani Pap smear, prosedur ini mesti dilakukan dengan anestesia sebelumnya (di bawah anestetik). Walau bagaimanapun, dalam keadaan normal, prosedur ini hanya akan menyebabkan ketidakselesaan yang akan hilang sebaik sahaja prosedur selesai.

  1. Gejala barah serviks pada peringkat awal sangat sukar dikenali

Tidak jarang orang yang menghidap barah serviks berjumpa doktor ketika mereka mengalami pelbagai gejala yang mengganggu. Dan dari hasil pemeriksaan, sel-sel barah sudah berada di tahap lanjut.

Rawatan untuk kanser lanjut agak sukar dan kadar kejayaannya lebih rendah. Sayangnya, pada tahap awal mengubah sel normal menjadi sel tidak normal, seringkali tidak ada gejala khas yang dapat dirasakan oleh penghidapnya. Oleh itu, pemeriksaan berkala diperlukan untuk melihat keadaan sel serviks, salah satunya adalah prosedur Pap smear.

  1. Vaksin HPV bukanlah alternatif untuk Pap smear

Beberapa kes barah serviks disebabkan oleh sejarah jangkitan papillomavirus manusia (HPV). Saat ini, sudah ada vaksin yang beredar untuk membangun kekebalan terhadap virus HPV yang dapat menyebabkan barah serviks.

Walau bagaimanapun, seseorang yang telah menerima vaksin HPV tidak bermaksud bahawa tidak memerlukan Pap smear. Vaksin HPV dan pap smear keduanya memainkan peranan penting dalam pencegahan dan pengesanan awal kanser serviks. Oleh itu, kedua-duanya perlu dilakukan.

  1. Banyak program pemeriksaan pap smear percuma dan dilindungi oleh BPJS Kesihatan

Masalah kos yang agak tinggi juga sering dijadikan alasan bagi wanita untuk enggan melakukan Pap smear. Namun, pada masa ini banyak program pap smear percuma diadakan. The Healthy Gang boleh mendapatkan maklumat dari pelbagai media, termasuk media sosial.

Selain itu, jika Geng Sihat didaftarkan sebagai peserta Kesihatan BPJS, mereka dapat memperoleh peluang untuk mengesan barah serviks lebih awal di kemudahan dan institusi kesihatan tingkat pertama yang telah bekerjasama dengan BPJS Health. Pastikan keahlian BPJS Kesihatan Geng Sehat aktif dan tidak mempunyai sumbangan yang luar biasa.

  1. Sudah aktif secara seksual perlu melakukan pap smear

Laluan utama penularan virus HPV adalah melalui hubungan seksual. Tingkah laku seksual yang sihat masih mempunyai risiko terkena virus HPV. Oleh itu, prosedur pap smear diperlukan oleh semua wanita yang aktif secara seksual untuk memastikan serviks mereka berada dalam keadaan sihat dan normal.

Perlu diingat bahawa salah satu syarat untuk pemeriksaan ini adalah tidak melakukan hubungan seks sekurang-kurangnya 48 jam sebelum pemeriksaan dijalankan dan tidak membersihkan vagina dengan cecair pembersih vagina yang khas.

Jadi, geng, dengan mengetahui lima fakta di atas, jangan teragak-agak untuk menjalani pemeriksaan pap smear, iya! Kongsikan juga maklumat ini kepada mereka yang terdekat dengan anda supaya lebih banyak wanita menjalani pemeriksaan berkala untuk mengesan awal gangguan serviks.