6 Masalah Kesihatan Terbesar di Indonesia

Sejak Indonesia merdeka 72 tahun yang lalu, perkembangan dunia kesihatan di Indonesia semakin baik. Ini terbukti dari banyak inovasi dalam dunia kesihatan yang dibuat untuk meningkatkan kesihatan awam.

Namun, di sebalik perkembangan pesat, negara masih dilanda beberapa masalah kesihatan yang terus meningkat. Masalah-masalah ini masih menjadi beban dan cabaran utama dalam sektor kesihatan Indonesia. Berikut adalah beberapa masalah dan tantangan dalam sektor kesehatan Indonesia, serta strategi pemerintah dalam mengatasinya!

Baca juga: Perkembangan Kesihatan dan Imunisasi di Indonesia dari semasa ke semasa

1. Kematian Ibu Kerana Bersalin

Pada masa ini, kadar kematian ibu semasa melahirkan telah menurun. Namun, jumlahnya masih jauh dari sasaran yang diharapkan. Ini disebabkan oleh kualiti perkhidmatan kesihatan ibu yang tidak mencukupi, keadaan wanita hamil yang tidak sihat, dan faktor-faktor lain.

Menurut data, penyebab utama kematian ibu adalah hipertensi kehamilan dan pendarahan selepas bersalin. Selain itu, keadaan yang sering menyebabkan kematian ibu adalah menangani komplikasi, anemia, diabetes, malaria, dan terlalu muda.

Untuk mengatasinya, pemerintah memperhebatkan program pengembangan puskesmas, disertai dengan peningkatan mutu perkhidmatannya. Kerajaan juga membuat corak kepelbagaian makanan untuk pemakanan wanita hamil. Program keluarga yang dirancang juga digunakan untuk mengurangkan kematian ibu.

2. Kematian Bayi, Kanak-kanak dan Remaja

Dalam 5 tahun kebelakangan ini, kadar kematian bayi dan di bawah lima tahun telah menurun. Walau bagaimanapun, sama dengan kadar kematian ibu kerana melahirkan anak, ini masih jauh dari sasaran. Penyebab utama kematian pada bayi dan balita adalah Kematian Janin Intra Uterus (IUFD) dan Berat Lahir Rendah (LBW). Bagi kanak-kanak, penyebab utama kematian yang dialami adalah radang paru-paru dan cirit-birit.

Iaitu, faktor persekitaran dan keadaan ibu sebelum dan semasa kehamilan sangat mempengaruhi keadaan bayi. Oleh itu, untuk menangani cabaran ini, pemerintah akan membuat langkah-langkah persiapan untuk ibu mengandung, sehingga mereka benar-benar bersedia menghadapi kehamilan dan melahirkan anak.

Bagi remaja, penyebab utama kematian selain kemalangan pengangkutan adalah demam denggi dan batuk kering. Secara amnya ini disebabkan oleh penggunaan tembakau atau rokok. Untuk mengatasi masalah ini, pemerintah menetapkan pelaksanaan UKS yang wajib di setiap sekolah untuk mempromosikan masalah kesihatan. Keutamaan program UKS adalah meningkatkan pemakanan usia sekolah, kesihatan pembiakan, dan pengesanan awal penyakit tidak berjangkit.

Baca juga: Keperluan Pemakanan Seimbang Balita

3. Masalah kekurangan zat makanan yang semakin meningkat

Pada masa ini, ternyata masalah pemakanan di Indonesia masih sangat kompleks. Bukan hanya masalah kekurangan zat makanan, masalah pemakanan berlebihan juga merupakan masalah yang mesti ditangani dengan serius. Keadaan terbantut (pendek) itu sendiri disebabkan oleh kemiskinan dan keibubapaan yang tidak sesuai, mengakibatkan kemampuan kognitif tidak berkembang secara optimum, mudah sakit, dan mempunyai daya saing yang rendah.

Masalah ini paling membawa maut kepada kanak-kanak, kerana gangguan pertumbuhan serius ini boleh merosakkan masa depan mereka. Lebih-lebih lagi jika terbantut berlaku selepas 1,000 hari, kesan buruknya sangat sukar untuk diubati.

Untuk menyelesaikan masalah tersebut terbantut, pemerintah mengadakan program sosialisasi kepada masyarakat agar mereka dididik untuk memahami kepentingan pemakanan bagi ibu dan anak. Kerajaan menetapkan fokus pada 1000 hari pertama kehidupan, bermula dari pembuahan hingga anak berusia 2 tahun.

4. Meningkatkan Penyakit Berjangkit

Masalah penyakit berjangkit juga masih mendominasi dunia kesihatan Indonesia. Keutamaan utama pemerintah adalah membasmi HIV / AIDS, tuberkulosis, malaria, demam berdarah, influenza, dan selesema burung. Indonesia juga belum sepenuhnya dapat mengendalikan penyakit seperti kusta, filariasis, dan leptospirosis.

Strategi pemerintah dalam membasmi masalah ini adalah dengan meningkatkan vaksin dan imunisasi, seperti polio, campak, difteria, pertusis, hepatitis B, dan tetanus. Strategi ini terbukti efektif, karena pada tahun 2014 Indonesia dinyatakan bebas polio.

Untuk mengendalikan HIV / AIDS, pemerintah telah membuat sejumlah persiapan yang meliputi pengelolaan pasien, pekerja kesehatan, perkhidmatan kesihatan (terutama hospital), dan makmal kesihatan.

Selain itu, untuk mengurangi risiko tinggi penyakit berjangkit, pemerintah juga telah mengembangkan Sistem Peringatan dan Respons Awal (EWARS) atau Sistem Peringatan dan Respons Awal (SKDR). Melalui sistem EWARS ini, diharapkan terdapat peningkatan dalam pengesanan awal dan tindak balas terhadap peningkatan trend kes penyakit tertentu.

Sistem ini juga dipergiat kerana banyak penyakit baru yang muncul, seperti SARS dan selesema burung. Penyakit baru ini biasanya penyakit yang disebabkan oleh virus yang berasal dari haiwan.

Baca juga: Bahaya Tidak Vaksinasi

5. Meningkatkan Penyakit Tidak Berjangkit

Ternyata dalam beberapa tahun terakhir, masalah penyakit tidak menular telah menjadi beban besar di Indonesia, bukan penyakit berjangkit. Oleh itu, Indonesia saat ini mengalami cabaran dua kali ganda, iaitu penyakit tidak berjangkit dan penyakit berjangkit.

Penyakit tidak berjangkit yang kebanyakannya menyerang orang Indonesia termasuk hipertensi, diabetes mellitus, barah, dan penyakit paru obstruktif kronik (COPD). Di samping itu, jumlah kematian akibat merokok terus meningkat.

Strategi pemerintah dalam mengatasi masalah ini adalah dengan menerapkan Pos Pembangunan Bersepadu untuk Pengawalan Penyakit Tidak Berjangkit (Posbindu-PTM), sebagai upaya untuk memantau dan mengesan faktor risiko penyakit tidak menular di masyarakat.

Pengesanan awal sangat penting, kerana kebanyakan orang Indonesia tidak mengetahui bahawa mereka menderita penyakit tidak berjangkit. Oleh itu, kerajaan juga merancang untuk meningkatkan program sosialisasi dan insurans kesihatan seperti BPJS.

6. Masalah Kesihatan Mental

Tanpa kita sedari, masalah kesihatan mental di Indonesia sangat besar dan menimbulkan beban kesihatan yang besar. Berdasarkan data, lebih daripada 14 juta orang di Indonesia menderita gangguan mental dan emosi. Sementara itu, lebih daripada 400,000 orang menderita gangguan mental yang teruk (psikotik).

Masalah gangguan mental di Indonesia berkaitan dengan masalah tingkah laku, dan sering membawa kepada keadaan yang mengancam diri seperti bunuh diri. Dalam satu tahun, terdapat 1.170 bunuh diri dan jumlahnya terus meningkat.

Untuk mengatasinya, pemerintah memprioritaskan pengembangan Usaha Kesihatan Mental Berasaskan Komuniti (UKJBM) yang ujung tombaknya adalah puskesmas. Program ini bekerjasama dengan masyarakat, untuk mencegah peningkatan gangguan mental.

Baca juga: Ibu, Pastikan Anak-anak Anda Mendapatkan Pelalian OPV pada Masa Yang Betul!

Hingga kini, masih banyak masalah kesihatan di Indonesia yang harus diselesaikan. Namun, dengan adanya kerjasama antara masyarakat dan pemerintah, masalah ini pasti dapat diatasi.

Sudah tentu, untuk mencapai kesihatan yang maksimum, pemerintah juga perlu mengutamakan kebajikan dan kepentingan masyarakat. Dengan memasuki usia 72 tahun, sudah pasti Indonesia mesti terus meningkatkan kualiti dunia kesihatan demi kelangsungan hidup rakyat juga!